Bagaimana Cara Mencatat Jurnal Penerimaan dan Pengeluaran Kas?




pencatatan jurnal penerimaan dan pengeluaran kas

Penerimaan dan pengeluaran kas selalu terjadi dalam bisnis.

Lalu bagaimana cara mengelola kas yang baik sehingga akan mendukung perkembangan sebuah bisnis?

Untuk mempermudah pemahaman terhadap konsep Penerimaan dan Pengeluaran Kas, pembahasan akan dibagi dalam 2 bagian, yaitu :1) Penerimaan Kas dan 2) Pengeluaran Kas.

( Baca juga : Bagaimana Cara Rekonsiliasi Kas Kecil?

Yuk ditelisik pembahasannya satu per satu.

#1. Penerimaan Kas

Penerimaan kas (Cash Receipt) adalah transaksi penerimaan uang secara tunai yang menyebabkan bertambahnya aset perusahaan berupa KAS.

Yang termasuk dalam transaksi penerimaan kas antara lain : penjualan tunai, penerimaan pembayaran piutang, penjualan aktiva, penerimaan sewa dan penerimaan lain-lain.

penerimaan-kas

Transaksi penerimaan kas dicatat dalam jurnal penerimaan kas (Receipt Cash Journal).

Berikut ini contoh transaksi dan pencatatan jurnal penerimaan kas :

Contoh #1 : Penjualan tunai

Pada tanggal 10/07/2017 PT Manajemen Keuangan Network menjual tunai 2 unit komputer bekas seharga Rp.  2.250.000 dengan nomor faktur FP-001.

Jurnal dari transaksi penjualan tunai tersebut adalah :

(Debit) Kas                        Rp. 2.250.000
(Kredit) Penjualan                            Rp.  2.025.000
(Kredit) PPn keluaran                      Rp.     225.000

Contoh #2 : Penerimaan piutang

Pada tanggal 11/07/2017 PT Manajemen Keuangan Network menerima pembayaran piutang dari Toko ABC sebesar Rp. 400.000, atas pelayanan service jaringan pada bulan Juni 2017.

Jurnal dari transaksi peneriman piutang adalah :

(Debit) Kas                        Rp. 400.000
(Kredit) Piutang Dagang                 Rp. 400.000

Contoh #3 : Penerimaan Sewa

Pada tanggal 15/07/2017 PT Manajemen Keuangan Network menerima pembayaran sewa dari Pak Joko sebesar Rp. 1. 750.000 atas ruang usaha untuk bulan Juli 2017.

Jurnal dari transaksi peneriman sewa tersebut adalah :

(Debit) Kas                        Rp. 1.750.000
(Kredit) Pendapatan Sewa             Rp. 1.750.000

Contoh #4 : Penerimaan Lain-lain

Pada tanggal 20/07/2017 PT Manajemen Keuangan Network menerima uang Rp 750.000 dari Sekolah Tinggi XYZ  sebesar Rp 750.000 atas kontribusinya sebagai narasumber workshop jaringan.

Jurnal dari  peneriman uang tersebut adalah :

(Debit) Kas                        Rp. 750.000
(Kredit) Pendapatan lain-lain         Rp. 750.000

 

#2. Pengeluaran Kas

pengeluaran-kas

Pengeluaran kas (Cash Payment) adalah transaksi pengeluaran uang secara tunai yang menyebabkan berkurangnya aset perusahaan berupa kas, bank atau setara kas lainnya.

Transaksi pengeluaran kas meliputi pembayaran utang, pembelian barang dagangan, pembelian bahan baku, pembelian bahan pembantu, pembelian perlengkapan kantor, pembentukan dana kas kecil.

Transaksi pengeluaran kas dicatat dalam jurnal pengeluaran kas (Payment Cash Journal).

Berikut ini contoh transaksi pengeluaran kas dan pencatatan jurnalnya :

Contoh #1 : Pembelian Perlengkapan kantor

Pada tanggal 05/07/2017 PT MCC membeli meja kantor senilai Rp. 850.000 dibayar secara tunai, dengan nomor faktur pembelian FB-001.

Jurnal dari  pengeluaran kas  tersebut adalah :

(Debit) Perlengkapan Kantor        Rp. 850.000
(Kredit) Kas                                                Rp. 850.000

Contoh #2 : Pembayaran utang

Pada tanggal 06/07/2017 PT MCC membayar utang kepada Toko Jaya Berkah secara tunai sebesar Rp. 1.500.000 dengan nomor kwitansi K-001.

Jurnal dari  pembayaran utang  tersebut adalah :

(Debit) Hutang Dagang                 Rp.1.500.000
(Kredit) Kas                                             Rp. 1.500.000

Contoh #3 : Pembayaran biaya-biaya

Pada tanggal 20/07/2017 PT MCC membayar listrik secara tunai sebesar Rp. 750.000.

Jurnal dari  pembayaran biaya  tersebut adalah :

(Debit) Biaya Listrik                        Rp.750.000
(Kredit) Kas                                                       Rp. 750.000

Demikian pembahasan sederhana mengenai penerimaan dan pengeluaran kas.

( Baca juga : Begini Cara Mudah Menguji Akurasi Transaksi-transaksi Kas )

Mudah-mudahan bermanfaat.




***