Bila Piutang Anda Sulit Ditagih, Inilah 2 Metode Penghapusan Piutang Tak Tertagih dan Pencatatan Akuntansinya

penghapusan piutang

Suatu saat ada teman yang sedikit jengkel karena berkali-kali menagih uang yang dipinjamkan namun hasilnya nihil. Bahkan teman satu ini yang kena marah, kebalik kan?

“Bulan depan uangmu tak kembalikan, tenang saja”

“ttak usahakan deh, gajian bulan ini hutangku tak lunasi”

“Uang segitu aja bolak-balik ditagih, perhitungan banget kamu itu

Anda mungkin pernah juga mengalami perlakuan seperti itu, ngelus dada, sabar ya Mas 🙂

Bagaimana kalau pinjaman itu dihapuskan saja? kalau akhirnya nanti dia mengembalikan, ya bersyukurlah dan kalau tidak, ya memang sudah dihapuskan dari perbendaharaan Anda, jadi gak akan kepikiran lagi, sudah di-ikhlaskan saja anggap sebagai infak 🙂

Kali ini penulis akan membahas cara-cara penghapusan piutang tak tertagih dan pencatatan akuntansinya. Walaupun metode ini untuk perusahaan, barangkali bisa dicoba untuk diterapkan dalam menyelesaikan persoalan hutang piutang pribadi Anda, tentunya dengan berbagai modifikasi yang lebih simpel 🙂

Penghapusan piutang adalah kerugian yang timbul karena adanya piutang yang tak tertagih oleh perusahaan. Sebagaimana kita ketahui bahwa penyajian piutang di laporan keuangan ( di neraca ) hanya sebesar jumlah piutang yang bisa ditagih. Jumlah tersebut adalah hasil pengurangan seluruh piutang dengan piutang yang dapat ditagih. Sehingga muncul kerugian karena piutang yang tidak tertagih.

Ada 2 metode penghapusan piutang yaitu metode cadangan kerugian piutang dan metode penghapusan langsung. Yuk di bahas satu-satu ya.

Metode #1. Cadangan Kerugian Piutang

Untuk mengetahui jenis-jenis dan cara menghitung cadangan kerugian piutang, anda bisa membaca di artikel “cara menentukan dan menghitung cadangan kerugian piutang”.

Untuk kali ini lebih menekankan pada cara pencatatanya dalam akuntansi. Dalam metode setiap akhir periode ditentukan taksiran jumlah kerugian piutang.



Taksiran kerugian piutang ini di catat ke rekening Kerugian Piutang sisi debet dan Cadangan Kerugian Piutang di sisi kredit.

               Kerugian Piutang                                 Rp. xxx
                       Cadangan Kerugian Piutang                          Rp. xxx

Cadangan kerugian piutang yang jelas-jelas tidak dapat ditagih karena debiturnya meninggal, bangkrut, atau sebab-sebab lain harus dihapuskan dari rekening piutang.

Penghapusan piutang ini merupakan suatu kerugian, pencatatannya tidak dibebankan ke rekening Kerugian Piutang tetapi dibebankan ke rekening Cadangan Kerugian Piutang. Karena kerugian piutangnya sudah diakui pada akhir periode sebelumnya.

Misalnya terjadi penghapusan piutang seorang debitur Rp 150.000 maka jurnalnya sebagai berikut :

            Cadangan Kerugian Piutang       Rp. 150.000
                     Piutang                                                  Rp. 150.000

Kadang-kadang piutang yang sudah dihapus dilunasi kembali. Penerimaan piutang yang sudah dihapuskan akan dikreditkan ke rekening Cadangan Kerugian Piutang sebagai berikut :

            Kas                                              Rp. xxx
                Cadangan Kerugian Piutang                     Rp. xxx

Bila pelunasan piutang yang sudah dihapus tidak langsung diterima, maka pada saat dietahui bahwa piutang akan dilunasi dibuat jurnal untuk mencatat kembali piutang yang sudah dihapus sebagai berikut :

          Piutang                                       Rp. xxx
                 Cadangan kerugian piutang                 Rp. xxx

Penerimaan uangnya dijurnal sebagai berikut

         Kas                                       Rp xxx
             Piutang                                                   Rp xxx

Agar lebih jelas, mari kita kaji contoh transaksi dibawah ini:

Pada tanggal 31 Desember 2014 dihitung taksiran kerugian piutang sebesar Rp 10.000. Pada tanggal 15 April 2015 pelanggan Pak Agus yang piutangnya sebesar Rp 150.000 bangkrut dan menyatakan tidak dapat melunasi utangnya. Tetapi pada tanggal 1 Juli 2015 Pak Agus datang dan menyatakan akan melunasi utangnya pada tanggal 1 Agustus 2015.

Jurnal yang dibuat untuk mencatat transaksi-transaksi di atas sebagai berikut :

Tanggal 31 Desember 2014: Taksiran kerugian piutang Rp. 10.000

            Kerugian Piutang                          Rp. 10.000
                    Cadangan Kerugian Piutang                        Rp. 10.000

Tanggal 15 April 2015 : Menghapus piutang Pak Agus sebesar Rp. 150.000

             Cadangan kerugian Piutang      Rp. 150.000
                     Piutang                                                       Rp. 150.000

Tanggal 1 Juli 2015 : Pernyataan dari Pak Agus akan melunasi hutangnya.

             Piutang                                        Rp. 150.000
                      Cadangan Kerugian Piutang                   Rp. 150.000

Tanggal 1 Agustus 2015: Penerimaan uang dari piutang yang sudah dihapus

             Kas                                            Rp. 150.000
                  Piutang                                                       Rp. 150.000

Bila Pak Agus melunasi hutangnya pada tahun 2016, atau setelah periode tutup buku maka penerimaan piutang itu akan dikreditkan ke rekening Penerimaan Piutang Yang Sudah dihapus.

Dan pencatatan jurnal dibuat sebagai berikut :

Tanggal 1 Juli 2015: Pak menyatakan akan melunasi hutangnya.

               Piutang                                    Rp. 150.000
                    Cadangan Kerugian Piutang                  Rp. 150.000

Tanggal 15 Januari 2016: Penerimaan uang dari piutang yang sudah dihapus.

               Kas                                        Rp. 150.000
                      Piutang                                                    Rp. 150.000



Metode #2. Penghapusan Piutang

Metode ini biasanya digunakan dalam perusahaan-perusahaan kecil atau perusahaan-perusahaan yang tidak dapat menaksir kerugian piutang dengan baik.

Pada akhir periode tidak ada taksiran kerugian piutang yang dibebankan, tetapi kerugian piutang baru diakui pada waktu diketahui ada piutang yang tidak dapat ditagih, maka piutang tersebut dihapuskan dan dibebankan pada rekening Kerugian Piutang.

Penerimaan dari piutang yang sudah dihapus akan dikreditkan ke rekening Kerugian Piutang bila buku-buku belum ditutup. Tetapi bila penerimaan piutang yang sudah dihapus itu terjadi sesudah buku-buku ditutup maka akan dikreditkan ke rekening Penerimaan Piutang yang Sudah dihapus.

Penggunaan metode penghapusan langsung tidak dapat menunjukkan jumlah piutang yang diharapkan akan ditagih dalam neraca, karena neraca hanya menunjukkan jumlah piutang bruto.

Untuk pencatatannya, yuk kita ikuti langkah-langkahnya berikut ini:

Masih berdasarkan pada contoh transaksi pada metode cadangan kerugian piutang.

Tanggal 31 Desember 2014: Taksiran kerugian piutang Rp. 10.000

Tidak ada jurnal.

Tanggal 15 April 2015 : Menghapus piutang Pak Agus sebesar Rp. 150.000

              Kerugian Piutang                    Rp. 150.000
                          Piutang                                                    Rp. 150.000

Tanggal 1 Juli 2015 : Pernyataan dari Pak Agus akan melunasi hutangnya

               Piutang                                  Rp. 150.000
                         Kerugian Piutang                                    Rp. 150.000

Tanggal 1 Agustus 2015: Penerimaan uang dari piutang yang sudah dihapus

             Kas                                          Rp. 150.000
                        Piutang                                                   Rp. 150.000

Bila Pak Agus melunasi hutangnya pada tahun 2016, atau setelah periode tutup buku maka penerimaan piutang itu akan dikreditkan ke rekening Penerimaan

Piutang Yang Sudah dihapus. Dan pencatatan jurnal dibuat sebagai berikut :

Tanggal 1 Juli 2015 : Pak Agus menyatakan akan melunasi hutangnya.

          Piutang                             Rp. 150.000
              Penerimaan Piutang yang sudah dihapus   Rp. 150.000

Tanggal 15 Januari 2016:Penerimaan uang dari piutang yang sudah dihapus.

           Kas                                Rp. 150.000
                   Piutang                                                   Rp. 150.000

Demikian pembahasan mengenai metode penghapusan piutang tak tertagih dengan menggunakan metode penghapusan piutang dan metode cadangan kerugian piutang.

Atau bila Anda ingin membuat sistem pengeloaan piutang yang baik dan akurat, anda bisa membaca pembahasannya di artikel ini >>> Accounting Tools & SOP Akuntansi Keuangan.

Bagaimana dengan piutang perusahaan Anda?

***