80+ Pertanyaan dan Jawaban Tentang Akuntansi Keuangan Populer

Contoh soal akuntansi ini terdiri dari berbagai jenis soal dan jawaban dengan berbagai variasinya, antara lain:

  1. Contoh Soal Akuntansi Dasar
  2. Contoh Soal Akuntansi Perusahaan Dagang
  3. Contoh Soal Akuntansi Perusahaan Jasa
  4. Contoh Soal Akuntansi Biaya
  5. Contoh Soal Akuntansi Manajemen dan Keuangan

Harapan saya bisa membantu siapa saja yang ingin mengetahui dan memahami akuntansi dengan mudah.

Termasuk untuk para pelajar dan mahasiswa yang sedang belajar akuntansi.

Contoh-contoh soal dengan penyelesaiannya adalah referensi lengkap yang akan membantu Anda menyelesaikan soal dan tugas yang diberikan oleh para guru dan dosen akuntansi.

Langsung saja ikuti sajian lengkapnya berikut ini…

 

01: Contoh Soal Akuntansi

tanya jawab akuntansi keuangan

Bagian ini kami sajikan contoh soal akuntansi dasar dan umum.

A: Contoh Soal #1:

Pertanyaan:

Perusahaan yang bertujuan menghasilkan keuntungan dan beroperasi sebagai entitas hukum terpisah di mana kepemilikannya dibagi atas sejumlah saham dikenal sebagai?

(a). Perusahaan perseorangan

(b). Perusahaan jasa

(c). Perusahaan Persekutuan

(d). Perusahaan Perseroan

 

Jawaban:

Jawabannya adalah (D) perusahaan perseroan.

Perusahaan perseroan diatur dengan mengikuti peraturan perundang-undangan, adalah entitas hukum yang terpisah di mana kepemilikannya dibagi berdasarkan saham atau sero

Perusahaan perseorangan adalah perusahaan yang dimiliki satu individu.

Usaha jasa  (jawaban B) menyediakan jasa ke pelanggannya. Usaha ini dapat dikelola sebagai perusahaan perseorangan, persekutuan, perseroan atau koperasi.

Perusahaan persekutuan (jawaban C) adalah perusahaan yang dimiliki oleh dua atau lebih individu.

 

B: Contoh Soal #2:

Pertanyaan:

Sumber daya yang dimiliki suatu perusahaan disebut?

(a). Aset

(b). Kewajiban

(c). Persamaan akuntansi

(d). Ekuitas pemilik

 

Jawaban:

Jawaban (A) aset adalah sumber daya yang dimiliki oleh perusahaan.

Utang perusahaan disebut kewajiban (jawaban B).

Dan hak pemilik disebut ekuitas pemilik (jawaban D).

Hubungan antara aset, kewajiban, dan ekuitas pemilik dinyatakan sebagai persamaan akuntansi (jawaban C).

 

C: Contoh Soal #3:

Pertanyaan:

Daftar aset, kewajiban, dan ekuitas pemilik dari suatu entitas bisnis pada suatu tanggal tertentu disebut:

(a). Neraca

(b). Laporan Laba Rugi

(c). Laporan Ekuitas Pemilik

(d). Laporan Arus Kas

 

Jawaban:

Jawabannya adalah (a) neraca.

Neraca adalah daftar aset, kewajiban, dan ekuitas pemilik  dari perusahaan pada tanggal tetentu.

Laporan Laba Rugi adalah ringkasan pendapatan dan beban perusahaan untuk suatu periode.

Laporan ekuitas pemilik (jawaban C) adalah laporan yang merangkum perubahan dalam ekuitas pemilik untuk perusahaan perseorangan atau persekutuan selama periode tertentu.

Laporan arus kas (jawaban D) merangkum penerimaan dan pembayaran kas untuk suatu periode tertentu.

 

D: Contoh Soal #4:

Pertanyaan:

Jika jumlah aset naik Rp 20.000.000 selama periode berjalan dan jumlah kewajiban naik Rp 12.000.000 pada periode yang sama.

Maka jumlah perubahan dalam ekuitas pemilik untuk periode tersebut adalah:

(a). Naik Rp 32.000.000

(b). Turun Rp 32.000.000

(c). Naik Rp Rp 8.000.000

(d). Turun Rp 8.000.000

 

Jawaban:

Persamaan akuntansi = Kewajiban + Ekuitas Pemilik (Modal)

Jadi, jika aset naik Rp 20.000.000 dan kewajiban naik Rp 12.000.000, ekuitas pemilik harus naik sebesar Rp 8.000.000 (jawaban C), seperti ditunjukkan dalam perhitungan berikut ini:

Rp 20.000 = Rp 12.000 + Ekuitas Pemilik
Rp 20.000 – Rp 12.000 = Ekuitas Pemilik
Ekuitas = Rp 8.000

 

E: Contoh Soal #5:

Pertanyaan:

Bila pendapatan sebesar Rp 45.000.000, beban Rp 37.500.000 dan penarikan modal oleh pemilik sebesar Rp 10.000.000.

Maka jumlah laba bersih atau rugi bersih adalah:

(a). Laba bersih Rp 45.000.000

(b). Laba bersih Rp 7.500.000

(c). Rugi bersih Rp 37.500.000

(d). Rugi bersih Rp 2.500.000

 

Jawaban:

Laba bersih adalah selisih pendapatan atas beban, yaitu Rp 7.500 (jawaban B).

Jika beban lebih besar dari pendapatan, selisihnya adalah rugi bersih.

Penarikan oleh pemilik adalah kebalikan dari investasi pemilik di perusahaan dan tidak mempengaruhi jumlah laba atau rugi besih.

 

F: Contoh Soal #6:

Pertanyaan:

Debit dapat menunjukkan suatu:

(a). Kenaikan dalam akun aset.

(b). Penurunan dalam akun aset.

(c). Kenaikan dalam akun kewajiban.

(d). Kenaikan dalam akun ekuitas pemilik.

 

Jawaban:

Debit dapat menunjukkan kenaikan dalam akun aset (jawaban A) atau penurunan dalam akun kewajiban atau modal pemilik.

Kredit dapat menunjukkan penurunan dalam aset (jawaban B) atau kenaikan dalam akun kewajiban atau modal pemilik (jawaban C dan D).

 

G: Contoh Soal #7:

Pertanyaan:

Jenis akun bersaldo normal kredit adalah:

(a). Aset.

(b). Prive.

(c). Pendapatan.

(d). Beban.

 

Jawaban:

Akun kewajiban, modal, dan pendapatan (jawaban C) memiliki saldo normal kredit.

Akun aset (jawaban A), prive (jawaban B), dan beban (jawaban D) memiliki saldo nomal debit.

 

H: Contoh Soal #8:

Pertanyaan:

Saldo debit dalam akun manakah yang menunjukkan kemungkinan terjadi kesalahan?

(a). Piutang Usaha.

(b). Kas.

(c). Pendapatan Honor.

(d). Beban Lain-lain.

 

Jawaban:

Piutang usaha (jawaban A), Kas (jawaban B), dan Beban Lain-lain (jawaban D) semuanya memiliki saldo normal debit.

Pendapatan honor biasanya memiliki saldo kredit.

Oleh karena itu, saldo debit dalam Pendapatan Honor (jawaban C) menunjukkan kemungkinan terjadinya kesalahan dalam proses pencatatan.

 

I: Contoh Soal #9:

Pertanyaan:

Penerimaan kas dari pelanggan atas pembayaran piutang mereka dicatat sebagai:

(a). Debit pada Kas dan kredit pada Piutang Usaha.

(b). Debit pada Piutang Usaha dan kredit pada Kas.

(c). Debit pada Kas dan kredit pada Utang Usaha.

(d). Debit pada Utang Usaha dan kredit pada Kas.

 

Jawaban:

Penerimaan kas dari pelanggan atas pelunasan piutang meningkatkan aset Kas dan menurunkan aset Piutang Usaha, seperti ditunjukkan dalam jawaban A.

Jawaban B memiliki kebalikan debit dan kredit, dan jawaban C dan D melibatkan transaksi dengan kreditor (utang usaha) dan bukan pelanggan (piutang usaha).

 

J: Contoh Soal #10:

Pertanyaan:

Laporan yang berisi nama dan saldo akun dalam buku besar pada tanggal tertentu adalah:

(a). Laporan laba rugi.

(b). Neraca.

(c). Laporan ekuitas pemilik.

(d). Daftar saldo.

 

Jawaban:

Daftar saldo (jawaban D0 adalah daftar saldo dan nama akun dalam buku besar pada tanggal tertentu, untuk memeriksa kesamaan jumlah sisi debit dan kredit dalam buku besar

Laporan Laba Rugi (jawaban A) adalah rangkuman pendapatan dan beban dalam periode tertentu.

Neraca (jawaban B) adalah penyajian aset, kewajiban, dan ekuitas pemilik pada tanggal tertentu.

Laporan ekuitas pemilik (jawaban C) adalah rangkuman perubahan modal pemilik dalam periode tertentu.

 

02: Contoh Soal Akuntansi Perusahaan Dagang

Contoh Soal Akuntansi Perusahaan Dagang

Bagian ini kami sajikan contoh soal akuntansi perusahaan dagang.

A: Contoh soal akuntansi perusahaan dagang #1:

Pertanyaan:

Tahap awal dalam proses pengembangan sistem informasi akuntansi perusahaan dagang disebut sebagai:

(a). Analisis.

(b). Rancangan.

(c). Penerapan.

(d). Umpan balik.

 

Jawaban:

Analisis (jawaban A) adalah tahap awal untuk menentukan kebutuhan informasi dan bagaimana sistem menyediakan informasi ini.

Rancangan (jawaban B) adalah tahap di mana proposal untuk perubahan dikembangkan.

Penerapan (jawaban C) adalah tahap akhir yang melibatkan penerapan proposal untuk perubahan.

Umpan balik (jawaban D) bukanlah tahap terpisah tapi dianggap bagian dari penerapan sistem.

 

B: Contoh soal akuntansi perusahaan dagang #2:

Pertanyaan:

Kebijakan-kebijakan dan prosedur-prosedur yang digunakan manajemen untuk melindungi aset dari penyalahgunaan, memastikan keakuratan informasi bisnis, dan memastikan kepatuhan atas hukum dan peraturan yang berlaku, disebut sebagai:

(a). Pengendalian internal (internal control).

(b). Analisis sistem.

(c). Rancangan sistem.

(d). Penerapan sistem.

 

Jawaban:

Kebijakan dan prosedur yang dibuat untuk melindungi aset, memastikan keakuratan informasi bisnis, memastikan kepatuhan terhadap hukum dan peraturan disebut pengendalian internal (jawaban A).

Tiga tahap dalam membuat sistem akuntansi perusahaan dagang adalah:

  1. Analisis (jawaban B)
  2. Rancangan (jawaban C)
  3. Penerapan (jawaban D)

 

C: Contoh soal akuntansi perusahaan dagang #3:

Pertanyaan:

Pembayaran tunai atas pembelian produk dan jasa harus dicatat dalam:

(a). Jurnal pembelian

(b). Jurnal pembayaran kas

(c). Jurnal pendapatan

(d). Jurnal penerimaan kas

 

Jawaban:

Seluruh pembayaran kas untuk tujuan apapun dicatat di jurnal pembayaran kas (jawaban B).

Hanya pembelian barang dan jasa lain secara kredit yang dicatat di jurnal pembelian (jawab A).

Seluruh penjualan barang dan jasa secara kredit dicatat dijurnal penjualan (jawaban C).

Dan seluruh penerimaan kas dicatat di jurnal penerimaan kas (jawaban D).

 

D: Contoh soal akuntansi perusahaan dagang #4:

Pertanyaan:

Pada saat terdaoat sejumlah besar akun-akun individe yang memiliki kesamaan karakteristik, sangat umum untuk menempatkannya dalam buku besar terpisah yang disebut sebagai:

(a). Buku besar pembantu

(b). Buku besar kreditu

(c). Buku besar utang usaha

(d). Buku besar piutang usaha.

 

Jawaban:

Istilah umum yang digunakan untuk menjelaskan jenis buku besar terpisah yang berisi sejumlah besar akun individu dengan karakteristik yang sama adalah buku besar pembantu (jawaban A).

Buku besar kreditur (jawaban B), kadang disebut buku besar utang usaha (jawaban C), adalah buku besar spesifik yang hanya berisi akun individu kreditur.

Begitu pula, buku besar piutang usaha (jawaban D), juga disebut buku besar pelanggan, adalah buku besar pembantu spesifik yang hanya berisi akun individu pelanggan.

 

E: Contoh soal akuntansi perusahaan dagang #5:

Pertanyaan:

Manakah dari berikut ini yang akan digunakan dalam sistem akuntansi komputerisasi :

(a). Jurnal khusus

(b). Akun pengendali piutang usaha

(c). Formulir faktur elektronik

(d). Posting akhir bulan ke buku besar.

 

Jawaban:

Kedua jurnal khusus (jawaban A) dan akun pengendali piutang usaha (jawaban B) biasanya tidak digunakan dalam sistem akuntansi komputer.

Alih-alih, formulir elektronik, seperti formulir faktur elektronik (jawaban C) digunakan untuk mencatat transaksi awal.

Secara otomatis, komputer memposting transaksi dari formulir elektronik ke buku besar umum dan akun individu pada transaksi dicatat.

Oleh karena itu, posting akhir bulan ke buku besar umum (jawaban D) tidak diperlukan dalam sistem akuntansi komputer.

 

F: Contoh soal akuntansi perusahaan dagang #6:

Soal:

Jika barang yang dibeli secara kredit dikembalikan, pembeli dapat memberi tahu penjual tentang perinciannya dengan mengeluarkan:

(a). Memorandum debit.

(b). Memorandum kredit.

(c). Faktur penjualan.

(d). Tagihan atau bon.

 

Jawaban:

Memorandum debit (jawaban A) dikeluarkan oleh pembeli, menunjukkan jumlah yang diajukan pembeli untuk mendebit akun utang usaha.

Memorandum kredit (jawaban B) dikeluarkan oleh penjual, menunjukkan jumlah yang diajukan penjual untuk mengkredit akun piutang usaha.

Faktur penjualan (jawaban C) atau bon tagihan (jawaban D), dikeluarkan oleh penjual, menunjukkan jumlah dan syarat penjualan.

 

G: Contoh soal akuntansi perusahaan dagang #7:

Soal:

Jika barang dijual secara kredit kepada pelanggan senilai Rp 100.000.000 degan syarat FOB titik pengiriman, 1/10, n/30, dan penjual membayar terlebih dahulu ongkos kirim sebesar Rp 500.000.

Maka jumlah diskon untuk pembayaran lebih awal adalah:

(a). Rp 0

(b). Rp 500.000

(c). Rp 1.000.000

(d). Rp 1.500.000

 

Jawaban:

Jumlah diskon yang diberikan untuk pembayaran awal adalah Rp 1.000.000 (jawaban C), atau 1% dari Rp 100.000.000.

Meskipun ongkos kirim dibayar oleh penjual sebesar Rp 500.000, didebit ke akun pelanggan, pelanggan tidak dapat mengurangkan diskon dari biaya ini.

 

H: Contoh soal akuntansi perusahaan dagang #8:

Soal:

Laporan Laba Rugi dengan jumlah seluruh beban dikurangkan dari jumlah seluruh pendapatan dikenal dengan:

(a). Bentuk tidak langsung.

(b). Bentuk langsung.

(c). Bentuk akun.

(d). Bentuk laporan.

 

Jawaban:

Laporan Laba Rugi bentuk langsung (jawaban B) dinamakan demikian karena jumlah seluruh beban dikurangkan sekaligus dari jumlah seluruh pendapatan.

Laporan laba rugi bentuk tidak langsung (jawaban A) mencakup beberapa bagian dan sub bagian dengan beberapa sub jumlah.

Bentuk akun (jawaban C) dan bentuk laporan (jawaban D) adalah dua bentuk yang biasa disiapkan untuk menyusun neraca.

 

I: Contoh soal akuntansi perusahaan dagang #9:

Soal:

Dalam laporan laba rugi bentuk tidak langsung kelebihan penjualan bersih terhadap harga pokok penjualan disebut:

(a). Laba operasi

(b). Laba dari operasi

(c). Laba kotor

(d). Laba bersih.

 

Jawaban:

Laba kotor (jawaban C) adalah selisih dari penjualan bersih terhadap harga pokok penjualan.

Laba operasi (jawaban A) atau laba dari operasi (jawaban B) adalah selisih dari laba kotor terhadap beban operasi.

Laba bersih (jawaban D) adalah angka akhir dalam laporan laba rugi setelah seluruh pendapatan dan beban dilaporkan.

 

J: Contoh soal akuntansi perusahaan dagang #10:

Soal:

Dari beban berikut ini, beban yang biasanya dikelompokkan sebagai beban lainnya dalam laporan laba rugi bentuk tidak langsung?

(a). Beban penyusutan – peralatan kantor

(b). Beban gaji tenaga penjual

(c). Beban asuransi

(d). Beban bunga.

 

Jawaban:

Beban-beban seperti beban bunga (jawaban D) yang tidak dapat dihubungkan secara langsung dengan kegiatan operasi disebut sebagai beban lainnya atau beban non operasi.

Beban penyusutan peralatan kantor (jawaban A) adalah beban administrasi.

Beban gaji penjualan (jawaban B) adalah beban penjualan.

Beban asuransi (jawaban C) adalah campuran beban dengan elemen yang berasal dari beban penjualan dan administrasi.

Untuk perusahaan kecil, beban asuransi biasanya dilaporkan sebagai beban administrasi.

 

03: Contoh Soal Akuntansi Perusahaan Jasa

Contoh Soal Akuntansi Perusahaan Jasa

Bagian ini kami sajikan contoh soal akuntansi perusahaan jasa.

A: Contoh soal akuntansi perusahaan jasa #1:

Pertanyaan:

Manakah di antara akun dalam kolom chart of account (COA) yang disesuaikan di kertas kerja akhir periode perusahaan jasa berikut ini, yang dipindahkan ke kolom neraca?

(a). Beban Utilitas

(b). Pendapatan Sewa

(c). Prive, Pemilik Toko

(d). Beban Lain-lain

 

Jawaban:

Akun Prive (jawaban C) akan dimasukkan ke dalam kolom Neraca dalam kertas kerja (worksheet).

Beban utilitas (jawaban A), Pendapatan Sewa (jawaban B), dan Beban Lain-lain (jawaban D) akan dimasukkan ke kolom Laporan Laba Rugi dalam kertas kerja (worksheet).

 

B: Contoh soal akuntansi perusahaan jasa #2:

Pertanyaan:

Manakah di antara akun berikut ini yang akan dikelompokkan sebagai aset di neraca?

(a). Peralatan Kantor

(b). Tanah

(c).  Akumulasi Penyusutan

(d). Piutang Usaha

 

Jawaban:

Kas dan aset lainnya yang diharapkan dapat diubah menjadi uang tunai atau dijual atau digunakan dalam waktu satu tahun.

Atau kurang melalui kegiatan operasi normal sebuah bisnis diklasifikasikan sebagai aset lancar di neraca.

Piutang (jawaban D) adalah aset lancar karena biasanya akan menjadi kas dalam waktu kurang dari satu tahun.

Peralatan kantor (jawaban A), Tanah (jawaban B), dan Akumulasi Penyusutan (jawaban C) semuanya dilaporkan dalam bagian aset tetap di neraca.

 

C: Contoh soal akuntansi perusahaan jasa #3:

Pertanyaan:

Manakah di antara ayat jurnal berikut ini yang menutup akun prive oleh pemilik pada akhir periode?

(a). Debit akun prive, kredit akun ikhtisar laba rugi.

(b). Debit akun modal pemilik, kredit akun prive.

(c). Debit akun ikhtisar laba rugi, kredit akun prive.

(d). Debit akun prive, kredit akun modal pemilik.

 

Jawaban:

Ayat jurnal untuk menutup akun penarikan oleh pemilik adalah debit pada akun modal pemilik dan kredit pada akun prive (jawaban B).

 

D: Contoh soal akuntansi perusahaan jasa #4:

Pertanyaan:

Manakah di antara akun berikut ini yang tidak akan ditutup ke akun ikhtisar laba rugi pada akhir periode?

(a). Pendapatan Honor.

(b). Beban Gaji.

(c). Beban Sewa.

(d). Akumulasi Penyusutan.

 

Jawaban:

Karena semua akun pendapatan dan beban ditutup pada akhir periode.

Pendapatan Honor (jawaban A), Beban Gaji (jawaban B), dan Beban Sewa (jawaban C), semuanya ditutup ke ikhtisar Laba Rugi.

Akumulasi Penyusutan (jawaban D) adalah akun kontra aset yang tidak ditutup.

 

E: Contoh soal akuntansi perusahaan jasa #5:

Pertanyaan:

Manakah di antara akun berikut ini yang tidak akan dimasukkan dalam daftar saldo setelah penutupan?

(a). Kas.

(b). Pendapatan Honor.

(c). Akumulasi Penyusutan.

(d). Modal.

 

Jawaban:

Karena daftar saldo setelah penutupan hanya mencakup akun-akun neraca (semua akun pendapatan, beban, dan penarikan ditutup).

Kas (jawaban A), Akumulasi Penyusutan (jawaban C), dan Modal jawaban D) akan muncul dalam daftar saldo setelah penutupan.

Pendapatan honor (jawaban B) adalah akun sementara yang ditutup sebelum menyiapkan daftar saldo setelah penutupan.

 

04: Contoh Soal Akuntansi Biaya

Contoh Soal Akuntansi Biaya

Bagian ini kami sajikan contoh soal akuntansi biaya.

A: Contoh soal akuntansi biaya #1:

Pertanyaan:

Metode biaya persediaan yang didasarkan pada asumsi biaya harus dibebankan terhadap pendapatan dengan urutan terjadinya biaya adalah:

(a). Metode FIFO

(b). Metode LIFO

(c). Biaya Rata-rata

(d). Persediaan Perpetual

 

Jawaban:

Metode FIFO (jawaban A) didasarkan pada asumsi biaya dibebankan terhadap pendapatan dengan urutan terjadinya biaya.

Metode LIFO (jawaban B) membebankan biaya persediaan paling akhir terhadap pendapatan.

Metode biaya rata-rata (jawaban C) membebankan biaya unit rata-rata tertimbang barang terjual terhadap pendapatan.

Sistem persediaan perpetual (jawaban D) adalah sistem dan bukan merupakan metode.

 

B: Contoh soal akuntansi biaya #2:

Pertanyaan:

Unti barang tertentu berikut ini dibeli dan dijual selama periode tertentu:

Persediaan awal: 40 unit dengan biaya per unit Rp 20.000
Pembelian pertama: 50 unit dengan biaya per unit Rp 21.000
Pembelian kedua: 50 unit dengan biaya per unit Rp 22.000
Penjualan pertama: 110 unit
Pembelian ketiga: 50 unit dengan biaya per unit Rp 23.000
Penjualan kedua: 45 unit

Berapakah biaya sisa 35 unit pada akhir periode seperti yang ditentukan dalam sistem persediaan perpetual dengan metode biaya LIFO?

(a). Rp 715.000

(b). Rp 705.000

(c). Rp 700.000

(d). Rp 805.000

 

Jawaban:

Metode biaya LIFO didasarkan pada asumsi biaya harus dibebankan terhadap pendapatan dalam urutan berkebalikan dengan terjadinya biaya.

Sehingga biaya paling awal akan dikenakan pada persediaan.

Tiga puluh dari 35 unit akan dikenakan biaya per unit Rp 20.000 untuk jumlah Rp 715.000 (jawaban A).

 

C: Contoh soal akuntansi biaya #3:

Pertanyaan:

Unit barang tertentu berikut tersedia untuk dijual selama periode berjalan:

Persediaan awal: 40 unit dengan biaya per unit Rp 20.000
Pembelian pertama: 50 unit dengan biaya per unit Rp 21.000
Pembelian kedua: 50 unit dengan biaya per unit Rp 22.000
Pembelian ketiga: 50 unit dengan biaya per unit Rp 23.000

Berapakah biaya sisa 35 unit pada akhir periode dalam sistem persediaan periodik dengan metode biaya FIFO?

(a). Rp 20.000

(b). Rp 21.000

(c). Rp 22.000

(d). Rp 23.000

 

Jawaban:

Metode biaya FIFO didasarkan pada asumsi biaya harus dibebankan terhadap pendapatan dengan urutan terjadinya biaya (FIFO).

Jadi, biaya yang paling akhir dibebankan pada persediaan.

35 unit akan dikenakan biaya per unit sebesar Rp 23.000 (jawaban D).

 

D: Contoh soal akuntansi biaya #4:

Pertanyaan:

Jika persediaan dinilai pada biaya dan tingkat harga yang secara tetap meningkat, metode biaya yang akan menghasilkan laba bersih paling tinggi adalah:

(a). Metode LIFO

(b). Metode FIFO

(c). Metode Rata-rata

(d). Metode Periodik.

 

Jawaban:

Saat tingkat bunga secara tetap meningkat, biaya unit yang lebih awal akan lebih rendah daripada biaya unit akhir.

Dalam metode FIFO (jawaban B), biaya yang lebih awal akan ditandingkan dengan pendapatan untuk menghasilkan laba bersih paling tinggi yang memungkinkan.

Sistem persediaan periodik (jawaban D) adalah sistem dan bukan merupakan metode biaya.

 

E: Contoh soal akuntansi biaya #5:

Pertanyaan:

Jika pesediaan pada akhir tahun ternyata kurang catat sebesar Rp 7.500.000, kesalahan tersebut akan menyebabkan:

(a). Kurang catat pada harga pokok penjualan tahun berjalan sebesar Rp 7.500.000

(b). Lebih catat pada laba kotor tahun tersebut sebesar Rp 7.500.000

(c). Lebih catat pada persediaan tahun tersebut sebesar Rp 7.500.000

(d). Kurang catat pada laba bersih tahun tersebut sebesar Rp 7.500.000

 

Jawaban:

Kurang catat persediaan sebesar Rp 7.500.000 pada akhir tahun akan menyebabkan harga pokok penjualan (HPP) lebih catat sebesar Rp 7.500.000.

Laba kotor tahun berjalan kurang catat sebesar Rp 7.500.000, persediaan kurang catat sebesar Rp 7.500.000.

Dan laba bersih tahun berjalan kurang catat sebesar Rp 7.500.000.

 

05: Contoh Soal Akuntansi Jurnal Umum

Contoh Soal Akuntansi Jurnal Umum

Bagian ini kami sajikan contoh soal akuntansi jurnal umum, khusus untuk proses penyesuaian.

A: Contoh soal jurnal umum #1:

Pertanyaan:

Manakah dari pos-pos berikut ini yang mencerminkan tangguhan?

(a). Asuransi dibayar di muka.

(b). Utang gaji.

(c). Pendapatan honor.

(d). Akumulasi penyusutan.

 

Jawaban:

Tangguhan adalah penundaan dalam mencatat beban yang sudah dibayar.

Seperti: asuransi dibayar di muka (jawaban A).

Utang gaji (jawaban B) dianggap beban atau akruan kewajiban.

Pendapatan jasa (jawaban C_ adalah pos pendapatan.

Akumulasi penyusutan (jawaban D) adalah akun kontra aset tetap.

 

B: Contoh soal jurnal umum #3:

Pertanyaan:

Jika perkiraan jumlah penyusutan atas peralatan untuk suatu periode sebesar Rp 2.000.000, ayat jurnal penyesuaian untuk mencatat penyusutan adalah:

(a). Debit pada Beban Penyusutan, Rp 2.000.000, kredit pada peralatan Rp 2.000.000.

(b). Debit pada peralatan, Rp 2.000.000, kredit pada Beban Penyusutan, Rp 2.000.000

(c). Debit pada Beban Penyusutan, Rp 2.000.000, kredit pada Akumulasi Penyusutan, Rp 2.000.000.

(d). Debit pada Akumulasi Penyusutan Rp 2.000.000, kredit pada Beban Penyusutan, Rp 2.000.000.

 

Jawaban:

Karena kenaikan dalam akun Beban (seperti Beban Penyusutan) dicatat dengan mendebit, dan adalah hal biasa untuk mencatat penurunan kegunaan aset tetap sebagai kredit pada akun akumulasi penyusutan.

Maka jawaban C adalah jawaban yang tepat.

 

C: Contoh soal jurnal umum #4:

Pertanyaan:

Jika akun peralatan memiliki saldo Rp 22.500.000 dan akun akumulasi penyusutannya memiliki saldo Rp 14.000.000, nilai buku peralatan adalah:

(a). Rp 36.500.000

(b). Rp 22.500.000

(c). Rp 14.000.000

(d). Rp 8.500.000

 

Jawaban:

Nilai buku aset tetap adalah selisih antara saldo akun aset dan saldo akun Akumulasi Penyusutan terkait, atau:

= Rp 22.500.000 – Rp 14.000.000
= Rp 8.500.000

Jadi jawabannya adalah D.

 

D: Contoh soal jurnal umum #5:

Pertanyaan:

Jika akun Bahan Habis Pakai sebelum penyesuaian pada tanggal 31 Mei 2020 menunjukkan saldo Rp 2.250.000.

Dan sisa bahan habis pakai pada tanggal 31 Mei 2020 adalah Rp 950.000.

Maka ayat jurnal penyesuaiannya adalah:

(a). Debit Bahan Habis Pakai Rp 950.000, kredit Beban Bahan Habis Pakai Rp 950.000.

(b). Debit Bahan Habis Pakai Rp 1.300.000, kredit Beban Bahan Habis Pakai Rp 1.300.000.

(c). Debit Beban Bahan Habis Pakai Rp 950.000, kredit Bahan Habis Pakai Rp 950.000.

(d). Debit Beban Bahan Habis Pakai Rp 1.300.000, kredit Bahan Habis Pakai Rp 1.300.000

 

Jawaban:

Saldo akun Bahan Habis Pakai, sebelum penyesuaian adalah mencerminkan jumlah bahan habis pakai yang tersedia.

Dari jumlah ini, yaitu Rp 2.250.000.dikurangi sisa bahan habis pakai Rp 950.000 untuk menentukan bahan habis pakai yang digunakan (Rp 1.300.000).

Karena kenaikan akun Beban dicatat dengan mendebit dan penurunan dalam akun aset dicatat dengan mengkredit, maka jawaban D adalah ayat jurnal yang tepat.

 

06: Contoh Soal Akuntansi Perpajakan

Contoh Soal Akuntansi Perpajakan

Bagian ini kami sajikan contoh soal akuntansi perpajakan.

A: Contoh soal akuntansi perpajakan #1:

Pertanyaan:

Pada akhir tahun fiskal sebelum akun-akun disesuaiakan. Piutang memiliki saldo Rp 200.000.000 dan penyisihan piutang tak tertagih memiliki saldo kedit sebesar Rp 2.500.000.

Jika estimasi piutang tak tertagih dibuat dengan menentukan umur piutang, yaitu sebesar Rp 8.500.000, maka jumlah beban piutang tak tertagih adalah:

(a). Rp 2.500.000

(b). Rp 6.000.000

(c). Rp 8.500.000

(d). Rp 11.000.000

 

Jawaban:

Estimasi piutang tak tertagih sebesar Rp 8.500.000 (jawaban C) adalah jumlah saldo penyisihan piutang tak tertagih setelah penyesuaian.

Jumlah penyesuaian saat ini untuk beban piutang tak tertagih adalah Rp 6.000.000 (jawaban B).

Di mana jumlah harus ditambahkan ke saldo kredit penyisihan piutang tak tertagih sebesar Rp 2.500.000 (jawaban A) agar akun tersebut mendapatkan saldo yang diinginkan yaitu Rp 8.500.000.

 

B: Contoh soal akuntansi perpajakan #2:

Pertanyaan:

Pada akhir tahun fiskal, piutang memiliki saldo sebesar Rp 100.000.000 dan penyisihan piutang tak tertagih memiliki saldo Rp 7.000.000.

Nilai realisasi bersih piutang yang diharapkan adalah:

(a). Rp 7.000.000

(b). Rp 93.000.000

(c). Rp 100.000.000

(d). Rp 107.000.000

 

Jawaban:

Jumlah yang diharapkan dapat direalisasi dari piutang adalah saldo piutang usaha sebesar Rp 100.000.000.

Dikurangi saldo penyisihan piutang tak tertagih sebesar Rp 7.000.000 atau Rp 93.000.000 (jawaban B).

 

C: Contoh soal akuntansi perpajakan #3:

Pertanyaan:

Berapakah nilai jatuh tempo dari wesel tagih sebesar Rp 10.000.000, 90 hari dengan bunga 12% adalah:

(a). Rp 8.800.000

(b). Rp 10.000.000

(c). Rp 10.300.000

(d). Rp 11.200.000

 

Jawaban:

Nilai jatuh tempo adalah jumlah yang harus dibayar pada saat jatih tempo.

Nilai jatuh tempo sebesar Rp 10.300.000 (jawaban C) ditentukan sebagai berikut:

(1): Nilai nominal wesel = Rp 10.000.000

(2): Ditambah bunga:

= Rp 10.000.000 x 0,12 x (90:360)
= Rp 300.000

(3): Nilai jatuh tempo = Rp 10.300.000

 

D: Contoh soal akuntansi perpajakan #4:

Pertanyaan:

Kapan wesel tagih bertanggal 5 Agustus sebesar Rp 12.000.000, 90 hari dengan bunga 8% per bulan akan jatuh tempo?

(a). 31 Oktober

(b). 2 November

(c). 3 November

(d). 4 November

 

Jawaban:

3 November adalah tanggal jatuh tempo wesel tagih bertanggal 5 agustus  sebesar Rp 12.00.000, 90 hari dan bunga 8% per tahun.

[26 hari di bulan Agustus (31 hari – 5 hari) + 30 hari di bulan September + 31 hari di bulan Oktober + 3 hari di bulan November]

 

E: Contoh soal akuntansi perpajakan #5:

Pertanyaan:

Ketika wesel tagih gagal bayar, berapakah jumlah yang akan didebit ke piutang?

(a). Nilai nominal wesel tagih.

(b). Akruan bunga.

(c). Nilai nominal wesel tagih di kurangi akruan bunga.

(d). Nilai nominal wesel tagih ditambah akruan bunga.

 

Jawaban:

Jika wesel tagih tidak dapat ditepati, piutang usaha didebit sejumlah nilai jatuh tempo wesel tagih (jawaban B).

Nilai jatuh tempo wesel tagih adalah nilai nominal (jawaban A) ditambah akruan bunga.

Nilai jatuh tempo wesel tagih dikurangi akruan bunga (jawaban C) sama dengan nilai nominal pada piutang.

Nilai jatuh tempo wesel tagih ditambah akruan bunga (jawaban D) tidak benar karena bunga ditambahkan dua kali.

 

F: Contoh soal akuntansi perpajakan #6:

Pertanyaan:

Selama tahun pertama masa operasi, sebuah perseroan memilih untuk menggunakan metode penyusutan garis lurus untuk keperluan pelaporan keuangan.

Dan metode saldo menurun ganda dalam menentukan penghasilan kena pajak (PKP).

Jika tarif pajak penghasilan adalah 30% dan jumlah beban penyusutan dalam metode garis lurus adalah Rp 60.000.000.

Dan dalam metode saldo menurun ganda adalah Rp 100.000.000.

Berapakah jumlah pajak penghasilan yang ditangguhkan hingga tahun-tahun mendatang adalah:

(a). Rp 12.000.000

(b). Rp 24.000.000

(c). Rp 40.000.0000

(d). Rp 60.000.000

 

Jawaban:

Jumlah pajak penghasilan yang ditangguhkan hingga tahun-tahun mendatang adalah Rp 12.000.000 (jawaban A).

Cara menghitungnya adalah sebagai berikut:

(a): Beban penyusutan, metode saldo menurun ganda = Rp 100.000.000
(b): Beban penyusutan, metode garis lurus = Rp 60.000.000
(c): Kelebihan beban dalam menentukan penghasilan kena pajak:
= (a) – (b)
= Rp 100.000.000 – Rp 60.000.000
= Rp 40.000.000

(d): Tarif pajak penghasilan: 30%

(e): Pajak penghasilan yang ditangguhkan hingga tahun-tahun mendatang:
= 30% x (c)
= 30% x Rp 40.000.000
= Rp 12.000.000

 

G: Contoh soal akuntansi perpajakan #7:

Pertanyaan:

Biaya investasi sementara milik PT Jaya adalah Rp 100.000.000 dan memiliki nilai pasar sebesar Rp 120.000.000.000 pada akhir periode akuntansi.

Diasumsikan tarif pajak 30%.

Selisih antara biaya dan nilai pasar akan dilaporkan sebagai:

(a). Laba direalisasi sebesar Rp 14.000.000

(b). Laba yang belum direalisasi sebesar Rp 14.000.000

(c). Laba direalisasi sebesar Rp 20.000.000

(d). Laba yang belum direalisasi sebesar Rp 20.000.000

 

Jawaban:

Selisih antara biaya investasi sementara dalam surat berharga tersedia untuk dijual dan nilai pasarnya dilaporkan sebagai laba belum direalisas.

Bersih setelah dikenakan pajak penghasilan, ditunjukkan berikut ini:

(a): Nilai pasar investasi = Rp 120.000.000
(b): Biaya investasi = Rp 100.000.000
(c): Total = (a) – (b) = Rp 120.0000.000 – Rp 100.000.000 = Rp 20.000.000

(d): Dikenakan pajak penghasilan (30%) = Rp 6.000.000

Laba belum direalisasi, bersih setelah pajak:

= (c) – (d)
= Rp 20.000.000 – Rp 6.000.000
= Rp 14.000.0000

Laba belum direalisasi sebesar Rp 14.000.000 (jawaban B).

Dilaporkan di neraca sebagai penambahan biaya investasi dan sebagai bagian dari laba komprehensif lainnya.

 

07: Contoh Soal Akuntansi Manajemen

Contoh Soal Akuntansi Manajemen

Bagian ini kami sajikan contoh soal akuntansi manajemen.

A: Contoh soal akuntansi manajemen #1:

Pertanyaan:

Manakah di antara berikut ini yang bukan merupakan elemen dalam pengendalian internal?

(a). Lingkungan pengendalian

(b). Pengawasan

(c). Kepatuhan terhadap hukum dan peraturan yang berlaku

(d). Prosedur pengendalian.

 

Jawaban:

Kepatuhan pada hukum dan peraturan yang berlaku (jawaban C) adalah tujuan, bukan elemen pengendalian internal.

Lingkungan pengendalian (jawaban A), pengawasan (jawaban B), prosedur pengendalian (jawaban D), penilaian risiko, informasi dan komunikasi adalah lima elemen dalam pengendalian internal.

 

B: Contoh soal akuntansi manajemen #2:

Pertanyaan:

Bank salah membebankan akun perusahaan sebesar Rp 450.000 untuk cek yang ditulis dan dicatat oleh perusahaan sebesar Rp 540.000.

Untuk mencocokan rekening bank perusahaan pada akhir bulan, perusahaan akan:

(a). Menambahkan Rp 90.000 ke saldo kas menurut rekening koran.

(b). Menambahkan Rp 90.000 ke saldo kas menurut catatan perusahaan.

(c). Mengurangi Rp 90.000 dari saldo kas menurut rekening koran.

(d). Mengurangi Rp 90.000 dari saldo kas menurut catatan perusahaan.

 

Jawaban:

Kesalahan yang dibuat oleh bank, sehingga saldo kas menurut rekening koran perlu disesuaikan.

Karena bank mengurangi terlalu sedikit sebesar:

= Rp 540.500 – Rp 450.000
= Rp 90.000

Maka kesalahan Rp 90.000 harus dikurangkan dari saldo kas menurut rekening koran (jawaban C).

 

C: Contoh soal akuntansi manajemen #3:

Pertanyaan:

Dalam menyiapkan rekonsiliasi bank, jumlah cek yang belum diuangkan akan:

(a). Ditambahkan ke saldo kas menurut rekening koran.

(b). Dikurangi dari saldo kas menurut rekening koran.

(c). Ditambahkan ke saldo kas menurut catatan perusahaan.

(d). Dikurangi dari saldo kas menurut catatan perusahaan.

 

Jawaban:

Pada tanggal tertentu, akun kas dalam buku besar perusahaan dapat tidak sesuai dengan akun dalam buku besar bank.

Karena penundaan dan/ atau kesalahan yang dilakukan salah satu dari kedua belah pihak dalam mencatat transaksi.

Karena itu, tujuan rekonsiliasi bank adalah untuk menentukan penyebab perbedaan antara dua saldo akun.

Seluruh kesalahan selanjutnya harus diperbaikan oleh perusahaan atau bank.

Untuk menghasilkan saldo kas yang disesuaikan menurut rekening koran, cek yang belum diuangkan harus dikurangi (jawaban B).

Untuk menyesuaikan cek yang sudah ditulis oleh perusahaan tapi belum disampaikan ke bank untuk pembayaran.

 

D: Contoh soal akuntansi manajemen #4:

Pertanyaan:

Berdasarkan rekonsiliasi bank, ayat jurnal yang diperlukan adalah:

(a). Penambahan ke saldo kas menurut catatan perusahaan.

(b). Pengurangan dari saldo kas menurut catatan perusahaan.

(c). Jawaban A dan B.

(d). Bukan jawaban A atau B.

 

Jawaban:

Seluruh informasi yang perlu dicocokkan ditambahkan ke atau dikurangkan dari saldo kas menurut catatan perusahaan dalam rekonsiliasi bank (jawaban C) perlu dibuatkan ayat jurnal oleh perusahaan.

Untuk memperbaiki kesalahan dalam mencatat transaksi atau untuk memperbarui saldo kas karena penundaan dalam pencatatan transaksi.

 

E: Contoh soal akuntansi manajemen #5:

Pertanyaan:

Dana kas kecil adalah:

(a). Dana yang digunakan untuk membayar dalam jumlah yang relatif kecil.

(b). Dana yang dibentuk dengan memperkirakan jumlah kas yang diperlukan untuk pengeluaran dalam jumlah relatif kecil selama periode tertentu.

(c). Dana yang diganti kembali ketika jumlah uang dalam dana tersebut berkurang mencaai jumlah minimum yang telah ditentukan sebelumnya.

(d). Seluruh jawaban di atas.

 

Jawaban:

Untuk menghindari penundaan, ketidaknyamanan, dan beban yang dihubungkan dengan membayar seluruh kewajban dengan cek, jumlah yang relatif kecil (jawaban A) dibayarkan dari dana kas kecil.

Dana tersebut dibentuk dengan memperkirakan jumlah kas yang diperlukan untuk membayar dalam jumlah kecil selama periode tertentu (jawaban B).

Dana tersebut kemudian di-isi kembali saat jumlah uang berkurang mencapai jumlah minimum yang telah ditentukan sebelumnya (jawaban C).

 

08: Contoh Soal Akuntansi Keuangan

Contoh Soal Akuntansi Keuangan

Bagian ini kami sajikan contoh soal akuntansi keuangan.

A: Contoh soal akuntansi keuangan #1:

Pertanyaan:

Manakah dari pengeluaran yang terjadi sehubungan dengan pembelian mesin berikut ini yang merupakan beban yang sesuai untuk akun aset?

(a). Pengiriman

(b). Biaya pemasangan

(c). A dan B

(d). Bukan A dan B

 

Jawaban:

Seluruh jumlah yang dikeluarkan untuk mendapatkan aset tetap (seperti mesin) siap di tempat untuk digunakan adalah jumlah yang sesuai ke akun aset.

Dalam hal mesin yang diperoleh, biaya pengiriman (jawaban A) dan biaya pemasangan (jawaban B) adalah dua biaya yang sesuai untuk dibebankan ke akun mesin (jawaban C).

 

B: Contoh soal akuntansi keuangan #2:

Pertanyaan:

Berapakah jumlah penyusutan tahun kedua untuk peralatan yang memiliki biaya Rp 9.000.000.

Dengan estimasi nilai residu sebesar Rp 600.000.

Estimasi masa kegunaan tiga tahun, menggunakan metode saldo menurun ganda?

(a). Rp 6.000.000

(b). Rp 3.000.000

(c). Rp 2.000.000

(d). Rp 400.000

 

Jawaban:

Penyusutan periodik dalam metode saldo menurun ganda untuk tahun kedua ditentukan dengan menghitung beban penyusutan tahun pertama.

Penyusutan tahun pertama adalah Rp 6.000.000 (jawaban A) dihitung dengan mengalikan biaya peralatan Rp 9.000.000 dengan 2/3 (tingkat penyusutan garis lurus 1/3 dikali 2)

Penyusutan tahun kedua adalah Rp 2.000.000 (jawaban C).

Kemudian ditentukan dengan mengalikan nilai buku pada akhir tahun pertama, Rp 3.000.000 (biaya Rp 9.000.000 dikurangi penyusuran tahun pertama Rp 6.000.000) dengan 2/3.

Penyusutan tahun ketiga adalah Rp 400.000 (jawaban D).

Ditentukan dengan mengalikan nilai buku pada akhir tahun kedua, Rp 1.000.000 dengan 2/3, sehingga menghasilkan  Rp 667.000.

Tetapi, peralatan tidak dapat disusutkan dibawah nilai residunya, yaitu sebesar Rp 600.000.

Sehingga penyusutan tahun ketiga menjadi:

= Rp 1.000.000 – Rp 600.000
= Rp 400.000

 

C: Contoh soal akuntansi keuangan #3:

Pertanyaan:

Contoh metode penyusutan yang dipercepat adalah:

(a). Garis lurus

(b). Saldo menurun ganda

(c). Unit produksi

(d). Deplesi

 

Jawaban:

Metode penyusutan yang memberikan jumlah penyusutan yang lebih besar pada tahun pertama masa kegunaan aset.

Dan selanjutnya jumlah periodik secara bertahap akan menurun disebut metode penyusutan yang dipercepat.

Metode saldo menurun ganda (jawaban B) adalah contoh dari metode tersebut.

 

D: Contoh soal akuntansi keuangan #4:

Pertanyaan:

Aset tetap seharga Rp 100.000.000 yang diperoleh dengan mempertukarkan aset yang serupa memiliki nilai buku sebesar Rp 25.000.000.

Diasumsikan penyisihan pertukaran adalah Rp 30.000.000 dan kas sebesar Rp 70.000.000 dibayarkan untuk aset yang baru.

Berapakah biaya aset yang baru untuk keperluan pelaporan keuangan?

(a). Rp 100.000.000

(b). Rp 95.000.000

(c). Rp 70.000.000

(d). Rp 30.000.000

 

Jawaban:

Metode akuntansi yang diterima untuk pertukaran aset yang serupa di mana penyisihan pertukaran (Rp 30.000.000) melebihi nilai buku aset yang lama (Rp 25.000.000).

Mengharuskan biaya aset baru ditentukan dengan menambah jumlah kas yang diserahkan (Rp 70.000.000) untuk nilai buku aset lama (Rp 25.000.000).

Yang secara total berjumlah Rp 95.000.000.

Atau hasil yang belum diakui (Rp 5.000.000) dapat dikurangi dari harga katalog (Rp 100.000.000).

 

E: Contoh soal akuntansi keuangan #5:

Pertanyaan:

Manakah dari pilihan berikut ini yang merupakan contoh aset tak berwujud?

(a). Hak paten

(b). Goodwill

(c). Hak cipta

(d). Semua dari pilihan di atas.

 

Jawaban:

Aset berumur panjang yang berguna dalam kegiatan operasi, tidak disimpan untuk dijual kembali, dan tidak memiliki keberadaan secara fisik disebut aset tak berwujud.

Sebagai contoh adalah hak paten, goodwill, dan hak cipta (jawaban D).

 

09: Contoh Soal Akuntansi Perbankan

Contoh Soal Akuntansi Perbankan

Bagian ini kami sajikan contoh soal akuntansi perbankan.

A: Contoh soal akuntansi perbankan #1:

Pertanyaan:

Sebuah perusahaan menerbitkan wesel bayar 60 hari dengan bunga 12%  senilai Rp 5.000.000 untuk bank.

Jumlah yang harus dibayarkan saat jatuh tempo adalah:

(a). Rp 4.900.000

(b). Rp 5.000.000

(c). Rp 5.100.000

(d). Rp 5.600.000

 

Jawaban:

Jumlah yang harus dibayarkan saat jatuh tempo adalah Rp 5.100.000, yang dihitung sebagai berikut:

(1): Nilai yang tercantum pada wesel bayar = Rp 5.000.000

(2): Ditambah dengan bunga sebesar:

= Rp 5.000.000 x 12% x (60/360)
= Rp 100.000

(3): Jumlah yang harus dibayarkan saat jatuh tempo:

= (1) + (2)
= Rp 5.000.000 + Rp 100.000
= Rp 5.100.000

 

B: Contoh soal akuntansi perbankan #2:

Pertanyaan:

Sebuah perusahaan menerbitkan wesel bayar 60 hari senilai Rp 5.000.000 untuk pemasok dan telah diberi diskonto 12%.

Hasil yang diterima oleh perusahaan adalah:

(a). Rp 4.400.000

(b). Rp 4.900.000

(c). Rp 5.000.000

(d). Rp 5.100.000

 

Jawaban:

Jumlah bersih yang tersedia untuk peminjam dari wesel bayar diskontoan disebut hasil.

Hasil yang diterima adalah sebesar Rp 4.900.000 (jawaban B) dihitung sebagai berikut:

(1): Nilai yang tercantum pada wesel bayar = Rp 5.000.000

(2): Dikurangi bunga:

= Rp 5.000.000 x 12% x (60/360)
= Rp 100.000

(3): Hasil yang diterima:

= (1) – (2)
= Rp 5.000.000 – Rp 100.000
= Rp 4.900.000

 

C: Contoh soal akuntansi perbankan #3:

Pertanyaan:

Perusahaan PT MKN mendapatkan pinjaman jangka panjang 4 tahun dari Bank sebesar Rp 300.000.000. Tingkat bunga pinjaman 12%.

Bagaimana jurnal pencatatan transaksi tersebut?

 

Jawaban:

[Debit] Rekening Bank …. Rp 300.000.000
[Debit] Biaya Bunga …. Rp 36.000.000
[Kredit] Utang Jangka Panjang …. Rp 300.000.000
[Kredit] Utang Bunga …. Rp 36.000.000

 

10: Contoh Soal Akuntansi Sewa

Contoh Soal Akuntansi Sewa

Bagian ini kami sajikan contoh soal akuntansi sewa.

A: Contoh soal akuntansi sewa #1:

Pertanyaan:

Saldo akun Sewa Diterima di Muka untuk perusahaan MKN pada tanggal 31 Desember 2020 sebesar Rp 1.200.000.

Jika MKN lupa mecatat ayat jurnal penyesuaian untuk sewa diterima selama bulan Desember sebesar Rp 600.000.

Pengaruh terhadap neraca dan Laporan Laba Rugi untuk bulan Desember 2020 adalah:

(a). Aset kurang catat Rp 600.000 laba bersih lebih catat Rp 600.000.

(b). Kewajiban kurang catat Rp 600.000, laba bersih kurang catat Rp 600.000.

(c). Kewajiban lebih catat Rp 600.000, laba bersih kurang catat Rp 600.000

(d). Kewajiban lebih catat Rp 600.000, laba bersih lebih catat Rp 600.000

 

Jawaban:

Kegagalan untuk mencatat ayat jurnal penyesuaian dengan mendebit Sewa Diterima di Muka Rp 600.000. dan mengkredit Pendapatan Sewa Rp 600.000.

Transaksi tersebut akan berdampak pada lebih catat kewajiban sebesar Rp 600.000 dan kurang catat laba bersih sebesar Rp 600.000 (jawaban C).

 

B: Contoh soal akuntansi sewa #2:

Pertanyaan:

Perusahaan menyewa kantor selama 5 tahun sebesar Rp 100.000.000.

Pembayaran dilakukan melalui transfer rekening bank.

Bagaimana cara mencatat transaksi tersebut?

 

Jawaban:

Pada saat terjadi transaksi:

[Debit] Piutang Sewa …. Rp 100.000.000
[Kredit] Rekening Bank …. Rp 100.000.000

Pada saat penyesuaian alokasi biaya sewa tiap tahun:

Tahun Pertama:

[Debit] Biaya Sewa …  Rp 20.000.000
[Kredit] Piutang Sewa … Rp 20.000.00

 

Cara menghitungnya adalah sebagai berikut:

= Pembayaran sewa : Waktu sewa
= Rp 100.000.000 : 5
= Rp 20.000.000

Pencatatan seperti ini dilakukan hingga tahun ke-5.

 

11: Contoh Soal Akuntansi Dana Pensiun

Contoh Soal Akuntansi Dana Pensiun

Bagian ini kami sajikan contoh soal akuntansi dana pensiun.

A: Contoh soal akuntansi dana pensiun #1:

Pertanyaan:

Slip gaji milik PT Manajemen Keuangan Network (MKN) menunjukkan iuran Jaminan Hari Tua sebesar Rp 1.500.000.

Dan iuran JPK sebesar Rp 500.000, yang dipotong dari total gaji sebesar Rp 20.000.000 untuk bulan ini.

PPh pasal 21 untuk periode tersebut berjumlah Rp 3.250.000.

Bagaimana ayat jurnal untuk mencatat gaji bulan ini?

 

Jawaban:

[Debit] Beban Gaji ….  Rp 20.000.000
[Kredit] Utang Iuran Jaminan Hari Tua …. Rp 1.500.000
[Kredit] Utang Iuran JPK….. Rp 500.000
[Kredit] Utang PPh pasal 21 … Rp 3.250.000
[Kredit] Utang Gaji …. Rp 14. 750.000

 

B: Contoh soal akuntansi dana pensiun #2:

Pertanyaan:

Perusahaan jasa Kursus Akuntansi Surabaya memberikan tunjangan cuti dan skema pensiun dengan iuran pasti untuk para karyawannya.

Jumlah cuti berbayar untuk bulan Mei adalah Rp 25.000.000.

Skema pensiun mengharuskan iuran dibayarkan kepada pengelola pensiun setara dengan 10% dari gaji karyawan.

Jumlah gaji untuk bulan Mei adalah Rp 175.000.000

Bagaimana ayat jurnal untuk:

(a). Cuti berbayar

(b). Tunjangan pensiun

 

Jawaban:

(a): Cuti berbayar:

[Debit] Beban Cuti Berbayar…..  Rp 25.000.000
[Kredit] Utang Cuti Berbayar ….. Rp 25.000.000
(cuti berbayar yang diakru untuk bulan Mei.

 

(b): Tunjangan Pensiun:

[Debit] Beban Pensiun …. Rp 17.500.000
[Kredit] Kas ….  Rp 17.500.000
(iuran untuk pensiun 10% dari gaji Rp 175.000.000)

 

12: Contoh Soal Akuntansi Saham

Contoh Soal Akuntansi Saham

Ingin tahu persoalan dan jawaban tentang saham?

Ikuti contoh-contohnya berikut ini….

A: Contoh soal akuntansi saham #1:

Pertanyaan:

Bagian ekuitas pemegang saham di neraca dapat mencakup:

(a). Saham biasa

(b). Dividen saham yang dibagikan

(c). Saham preferen

(d). Semua jawaban benar

 

Jawaban:

Bagian ekuitas pemegang saham di neraca perseroan dibagi menjadi dua sub bagian utama:

(1): investasi yang berasal dari pemegang saham dan lainnya

(2): laba bersih yang ditahan dalam bisnis.

Termasuk sebagai bagian dari investasi oleh pemegang saham dan lainnya adalah nilai nominal saham biasa (jawaban A), dividen saham yang dibagikan (jawaban B).

Dan nilai nominal saham preferen (jawaban C).

 

B: Contoh soal akuntansi saham #2:

Pertanyaan:

Manakah yang merupakan kelemahan dari bentuk usaha perseroan?

(a). Kewajiban yang terbatas

(b). Umur yang berkelanjutan

(c). Pemilik terpisah dari manajemen

(d). Kemampuan ntuk memperoleh modal

 

Jawaban:

Pemisahan pemilik dari manajemen (jawaban C) adalah kelemahan bentuk usaha perseroan karena manajemen mungkin saja bertindak tanpa memperhatikan kepentingan pemilik.

Kewajiban yang terbatas (jawaban A), umur yang berkelanjutan (jawaban B).

Dan kemampuan untuk memperoleh modal (jawaban D) seluruhnya adalah kelebihan dari bentuk usaha perseoran.

 

C: Contoh soal akuntansi saham #3:

Pertanyaan:

Dari sumber yang manakah, modal disetor untuk perseroan dapat diperoleh?

(a). Penerbitan saham preferen

(b). Penerbitan saham biasa

(c). Penjualan saham treasuri perseroan

(d). Seluruh jawaban benar

 

Jawaban:

Modal disetor adalah salah satu dari dua sub divisi utama ekuitas pemegang saham dalam sebuah perseroan.

Modal disetor dapat berasal dari banyak sumber, termasuk penerbitan saham preferen (jawaban A), penerbitan saham biasa (jawaban B) atau penjualan saham treasuri perseroan (jawaban D).

 

D: Contoh soal akuntansi saham #4:

Pertanyaan:

Jika sebuah perseroan membeli kembali sahamnya sendiri, maka saham tersebut disajikan di neraca pada:

(a). Bagian aset lancar

(b). Bagian kewajiban jangka panjang

(c). Bagian ekuitas pemegang saham

(d). Bagian investasi

 

Jawaban:

Saham yang diperoleh kembali, dikenal sebagai saham treasuri atau saham yang diperoleh kembali.

Harus disajikan pada bagian pada bagian ekuitas pemegang saham (jawaban C) dalam neraca.

Harga yang dibayarkan untuk saham treasuri dikurangkan dari total seluruh akun ekuitas pemegang saham.

 

E: Contoh soal akuntansi saham #5:

Pertanyaan:

Sebuah perseroan telah menerbitkan 25.000 lembar saham biasa dengan nilai nominal Rp 100.000 dan menyimpan 3.000 lembar dari keseluruhan saham sebagai saham treasuri.

Jika perseroan mengumumkan dividen sebesar Rp 2.000 per lembar saham.

Berapakah jumlah yang dicatat sebagai dividen kas?

(a). Rp 22.000.000

(b). Rp 25.000.000

(c). Rp 44.000.000

(d). Rp 50.000.000

 

Jawaban:

Jika perseroan yang menyimpan saham treasuri mengumumkan dividen tunai, maka dividen tidak akan dibayarkan untuk saham treasuri karena berarti perseroan akan mendapatkan penghasilan dari perseroan itu sendiri.

Dengan demikian, perseroan akan mencatat Rp 44.000.000 (jawaban C) sebagai dividen tunai.

25.000 lembar saham diterbitkan dikurangi 3.000 lembar yang disimpan sebagai saham treasuri dikalikan dividen Rp 2.000 per lembar.

 

F: Contoh soal akuntansi saham #6:

Pertanyaan:

Laba material yang didapat dari penyerahan tanah untuk kepentingan umum akan dilaporkan pada laporan laba rugi sebagai:

(a). Pos luar biasa

(b). Pos pendapatan lainnya

(c). Biaya restrukturisasi

(d). Penurunan nilai aset tetap

 

Jawaban:

Peristiwa dan transaksi yang dibedakan oleh karakteristik yang tidak biasa dan waktu terjadinya yang tidak rutin, seperti laba atas penyerahan tanah untuk kepentingan umum.

Dilaporkan di laporan laba rugi sebagai pos luar biasa (jawaban A).

Biaya restrukturisasi (jawaban C) dan penurunan nilai aset tetap (jawaban D) adalah pos-pos yang tidak biasa yang berhubungan dengan peristiwa akuntansi yang berbeda dengan penyerahan tanah.

 

G: Contoh soal akuntansi saham #7:

Pertanyaan:

PT Xidev Bening Fahima memiliki 75% bagian dari PT Zet Empat Tujuh.

Selama tahun berjalan, PT Zet Empat Tujuh melaporkan laba bersih sebesar Rp 150.000.000 dan mengumumkan dividen sebesar Rp 40.000.000.

Berapakah kenaikan investasi PT Xidev Bening Fahima pada saham PT Zet Empat Tujuh untuk tahun berjalan?

(a). Rp 0

(b). Rp 30.000.000

(c). Rp 82.500.000

(d). Rp 112.500.000

 

Jawaban:

Dalam investasi saham menggunakan metode akuntansi ekuitas, PT Xidev Bening Fahima melaporkan bagian dari laba bersih dan dividen yang diperoleh dari  PT Zet Empat Tujuh.

Investasi pada saham PT Zet Empat Tujuh akan meningkat sebesar:

= [(Rp 150.000.000 x 75%) – (Rp 40.000.000 x 75$)
= Rp 82.500.000

Untuk tahun berjalan.

Rp 30.000.000 (jawaban B) hanya merupakan bagian PT Xidev Bening Fahima atas dividen tahun berjalan PT Zet Empat Tujuh.

Rp 112.500.000 (jawaban D) hanya merupakan bagian PT PT Xidev Bening Fahima atas laba bersih PT Zet Empat Tujuh.

 

H: Contoh soal akuntansi saham #8:

Pertanyaan:

PT Zetujuh memiliki harga pasar Rp 60.000 per lembar saham pada tanggal 31 Desember 2020.Total ekuitas pemegang saham adalah Rp 2.400.000.000 dan laba bersih adalah sebesar Rp 800.000.000.

Terdapat 200.000 lembar saham yang beredar.

Dividen saham preferen adalah Rp 50.000.000.

Rasio harga laba adalah:

(a). 3

(b). 15

(c). 16

(d). 20

 

Jawaban:

Rasio Harga – Laba =

= Harga Pasar per Lembar Saham Biasa : Laba per Saham
= Rp 60.000 : [(Rp 800.000.000 – Rp 50.000.000) : 200.000]
= 16

 

13: Contoh Soal Akuntansi Obligasi

Contoh Soal Akuntansi Obligasi

Berikut ini contoh-contoh pertanyaan dan jawaban persoalan obligasi:

A: Contoh soal akuntansi Obligasi #1:

Pertanyaan:

Jika sebuah perusahaan berencana untuk menerbitkan obligasi senilai Rp 1.000.000.000 dengan bunga 12% pada saat suku bunga pasar untuk obligasi serupa adalah 10%.

Maka obligasi diharapkan dapat dijual pada:

(a). Nilai nominalnya

(b). Harga premium

(c). Harga diskon

(d). Harga dibawah nilai nominalnya.

 

Jawaban:

Karena suku bunga kontrak obligasi lebih tinggi daripada suku bunga pasar yang berlaku, investor yang rasional akan bersedia membayar lebih tinggi dari nilai nominal.

Atau pada harga premium (jawaban B) untuk mendapatkan obligasi.

Jika suku bunga kontrak dan suku bunga pasar sama, maka obligasi dapat diharapkan untuk dijual pada nilai nominal (jawaban A).

Begitu pula, jika suku bunga pasar lebih tinggi daripada suku bunga kontrak.

Maka obligasi akan dijual pada harga dibawah nilai nominalnya (jawaban D) atau pada harga diskon (jawaban C).

 

B: Contoh soal akuntansi Obligasi #2:

Pertanyaan:

Jika akun utang obligasi memiliki saldo sebesar Rp 900.000.000 dan akun diskon atas utang obligasi memilki saldo sebesar Rp 72.000.000.

Berapakah nilai tercatat obligasi?

(a). Rp 828.000.000

(b). Rp 900.000.000

(c). Rp 972.000.000

(d). Rp 580.000.000

 

Jawaban:

Nilai tercatat obligasi adalah nilai nominal ditambah premium yang belum diamortisasi atau dikurangi diskon yang belum diamortisasi.

Untuk pertanyaan ini, nilai tercatat adalah Rp 900.000.000 dikurangi Rp 72.000.000, atau Rp 828.000.000 (jawaban A).

 

C: Contoh soal akuntansi Obligasi #3:

Pertanyaan:

Kas dan surat berharga yang dihimpun sebagai dana pelunasan untuk pembayaran obligasi saat jatuh tempo digolongkan di neraca sebagai:

(a). Aset lancar

(b). investasi

(c). Kewajiban jangka panjang

(d). Kewajiban lancar

 

Jawaban:

Meskipun dana pelunasan dapat terdiri atas kas dan surat berharga, dana disebutkan di neraca sebagai  investasi (jawab B).

Karena digunakan untuk membayar kewajiban jangka panjang saat jatuh tempo.

 

D: Contoh soal akuntansi Obligasi #4:

Pertanyaan:

Jika sebuah perusahaan membeli obligasi perusahaan XZY senilai Rp 150.000.000 pada harga 101 ditambah bunga yang terutang sebesar Rp 2.000.000 dan komisi pialang sebesar Rp 50.000.

Maka jumlah yang didebit ke investasi obligasi perusahaan XYZ adalah:

(a). Rp 150.000.000

(b). Rp 151.550.000

(c). Rp 153.500.000

(d). Rp 153.550.000

 

Jawaban:

Jumlah yang didebit ke akun investasi adalah biaya obligasi.

Termasuk jumlah yang dibayarkan kepada penjual obligasi, yaitu:

= 101% x Rp 150.000.000
= Rp 151.500.000

Ditambah komisi pialang Rp 50.000.

Jadi jumlahnya adalah sebagai berikut:

= Rp 151.550.000 (jawaban B)

Bunga yang terutang sebesar Rp 2.000.000 yang dibayarkan kepada penjual harus didebit ke pendapatan bunga.

Karena akan dihapuskan dengan jumlah yang akan diterima sebagai bunga pada tanggal pembayaran bunga berikutnya.

 

 

E: Contoh soal akuntansi Obligasi #5:

Pertanyaan:

Saldo dalam akun diskon utang obligasi biasanya akan dilaporkan di neraca pada:

(a). Bagian Aset Lancar

(b). Bagian Kewajiban Lancar

(c). Bagian Kewajiban Jangka Panjang

(d). Bagian Investasi

 

Jawaban:

Saldo diskon atas utang obligasi biasanya dilaporkan sebagai pengurang dari utang obligasi pada bagian kewajiban jangka panjang (jawaban C) di neraca.

Begitu pula, saldo dalam akun premium utang obligasi dilaporkan sebagai tambahan untuk utang obligasi pada bagian kewajiban jangka panjang di neraca.

 

14: Contoh Soal Cash Flow

pertanyaan dan jawaban Cash Flow

Berikut ini saya sajikan contoh-contoh soal tentang cashfow perusahaan:

A: Contoh soal akuntansi Cash flow #1:

Pertanyaan:

Contoh arus kas dari kegiatan operasi adalah:

(a). Penerimaan kas dari penjualan saham

(b). Penerimaan kas dari penjualan obligasi

(c). Pembayaran kas untuk dividen

(d). Penerimaan kas dari pelanggan yang membeli secara kredit.

 

Jawaban:

Arus kas dari kegiatan operasi mempengaruhi transaksi yang terlibat dalam penentuan laba bersih.

Seperti, penerimaan kas dari pelanggan yang membeli secara kredit (jawaban D).

Penerimaan kas dari penjualan saham (jawaban A) dan penjualan obligasi (jawaban B).

Serta pembayaran kas untuk dividen (jawaban C) adalah arus kas dari kegiatan pendanaan.

 

B: Contoh soal akuntansi Cash flow #2:

Pertanyaan:

Contoh arus kas dari kegiatan investasi adalah:

(a). Penerimaan kas dari penjualan peralatan

(b). Penerimaan kas dari penjualan saham

(c). Pembayaran kas untuk dividen

(d). Pembayaran kas untuk memperoleh saham treasuri

 

Jawaban:

Arus kas dari kegiatan investasi mencakup penerimaan dari penjualan aset non lancar.

Seperti peralatan (jawaban A) dan pembayaran untuk memperoleh aset non-lancar.

Penerimaan kas dari penjualan saham (jawaban B)

Dan pembayaran kas untuk dividen (jawaban C) serta untuk memperoleh saham treasuri (jawaban D).

Adalah arus kas dari kegiatan pendanaan.

 

C: Contoh soal akuntansi Cash flow #3:

Pertanyaan:

Contoh arus kas dari kegiatan pendanaan adalah:

(a). Penerimaan kas dari pelanggan yang membeli secara kredit

(b). Penerimaan kas dari penjualan peralatan

(c). Pembayaran kas untuk dividen

(d). Pembayaran kas untuk memperoleh tanah.

 

Jawaban:

Pembayaran kas untuk dividen (jawaban C) adalah contoh dari kegiatan pendanaan.

Penerimaan kas dari pelanggan yang membeli secara kredit (jawaban A) adalah kegiatan operasi.

Penerimaan kas dari penjualan peralatan (jawaban B) adalah kegiatan investasi.

Pembayaran kas untuk memperoleh tanah (jawaban D) adalah contoh dari kegiatan investasi.

 

D: Contoh soal akuntansi Cash flow #4:

Pertanyaan:

Manakah dari metode pelaporan arus kas dari kegiatan operasi berikut ini yang menyesuaikan laba bersih dengan pendapatan dan beban yang tidak melibatkan penerimaan atau pembayaran kas?

(a). Metode langsung

b). Metode pembelian

(c). Metode resiprokal

(d). Metode tidak langsung

 

Jawaban:

Metode tidak langsung (jawaban D) melaporkan arus kas dari kegiatan operasi yang dimulai dengan laba bersih.

Dan menyesuaikannya untuk pendapatan dan beban yang tidak melibatkan penerimaan atau pembayaran kas.

 

E: Contoh soal akuntansi Cash flow #5:

Pertanyaan:

Laba bersih yang dilaporkan di laporan laba rugi untuk tahun berjalan adalah Rp 55.000.000.

Dan penyusutan aset tetap untuk tahun berjalan adalah Rp 22.000.000.

Saldo aset lancar dan kewajiban lancar pada awal dan akhir tahun ditunjukkan sebagai berikut:

aset lancar adalah

Total jumlah yang dilaporkan untuk cash flow dari aktivitas operasi di laporan arus kas dengan menggunakan metode tidak langsung adalah:

(a). Rp 33.000.000

(b). Rp 55.000.000

(c). Rp 65.500.000

(d). Rp 77.000.000

 

Jawaban:

Arus kas dari bagian kegiatan operasi di laporan cash flow akan melaporkan arus kas besih dari kegiatan operasi sebesar Rp 65.500.000 yang ditentukan sebagai berikut:

Arus kas dari kegiatan operasi:

(a): Laba bersih = Rp 55.000.000
(b): Penyusutan = Rp 22.000.000
(c): Kenaikan dalam piutang usaha = Rp (10.000.000)
(d): Penurunan dalam persediaan = Rp 5.000.000
(e): Penurunan dalam beban dibayar di muka = Rp 500.000
(f): Penurunan dalam utang usaha = Rp (7.000.000)
(g): Arus kas bersih dari kegiatan operasi:

= (a) + (b) + (c) + (d) + (e) + (f)
= Rp 65.500.000

 

15: Contoh Soal Analisis Laporan Keuangan

pertanyaan dan jawaban Analisis Laporan Keuangan

Berikut ini saya sajikan contoh soal analisis laporan keuangan:

A: Contoh soal analisis laporan keuangan #1:

Pertanyaan:

Jenis analisis apakah yang ditunjukkan berikut ini:

contoh cash flow

(a). Analisis vertikal

(b). Analisis horizontal

(c). Analisis profitabilitas

(d). Analisis margin kontribusi

 

Jawaban:

Analisis persentase yang menunjukkan hubungan bagian dari komponen-komponen laporan keuangan terhadap nilai total di laporan keuangan.

Seperti hubungan antara aset lancar terhadap total aset (20% terhadap 100%) dalam pertanyaan, disebut analisis vertikal (jawaban A).

Analisis persentase terhadap kenaikan dan penurunan dalam pos-pos yang berhubungan di laporan keuangan komparatif disebut analisis horizontal (jawaban B).

Contoh analisis horizontal adalah penyajian jumlah aset lancar dalam neraca periode sebelumnya.

Beserta jumlah aset lancar pada akhir tahun berjalan.

Dan kenaikan atau penurunan dalam aset lancar  di antara kedua periode tersebut yang dinyatakan dalam persentase.

Analisis profitabilitas (jawaban C) adalah analisis terhadap kemampuan perusahaan untuk menghasilkan laba.

Analisis margin kontribusi (jawaban D) adalah pembahasan materi akuntansi manajemen.

 

B: Contoh soal analisis laporan keuangan #2:

Pertanyaan:

Manakah dari ukuran berikut yang menunjukkan kemampuan perusahaan untuk membayar kewajiban lancarnya?

(a). Modal kerja

(b). Rasio lancar

(c). Rasio cepat

(d). Seluruh jawaban di atas

 

Jawaban:

Berbagai ukuran solvabilitas, yang dikelompokkan sebagai analisis posisi lancar, menunjukkan kemampuan perusahaan untuk memenuhi kewajiban yang jatuh tempo.

Masing-masing ukuran membantu dalam analisis posisi lancar perusahaan dan paling berguna ketika dibandingkan dengan ukuran yang sama dari periode lainnya dan dengan perusahaan lainnya.

Modal kerja (jawaban A) adalah kelebihan aset lancar terhadap kewajiban lancar.

Rasio lancar (jawaban B) adalah rasio aset lancar terhadap kewajiban lancar.

Rasio cepat (jawaban C) adalah rasio jumlah kas, piutang, dan surat berharga yang dapat dipasarkan terhadap kewajiban lancar.

Jadi jawabannya adalah D.

 

C: Contoh soal analisis laporan keuangan #3:

Pertanyaan:

Rasio yang dihitung dengan cara membagi total aset lancar dengan total kewajiban lancar adalah:

(a). Rasio lancar

(b). Rasio modal kerja

(c). Rasio bankir

(d). Seluruh jawaban di atas

 

Jawaban:

Rasio aset lancar terhadap kewajiban lancar biasanya disebut rasio lancar (jawaban A).

Kadangkala disebut rasio modal kerja (jawaban B) atau rasio bankir (jawaban C).

 

D: Contoh soal analisis laporan keuangan #4:

Pertanyaan:

Rasio aset cair terhadap kewajiban lancar yang menunjukkan kemampuan perusahaan membayar utang “seketika” adalah:

(a). Rasio lancar

(b). Rasio modal kerja

(c). Rasio cepat

(d). Rasio bankir

 

Jawaban:

Rasio jumlah kas, piutang, dan surat berharga yang dapat dipasarkan (kadangkala disebut aset cair) terhadap kewajiban lancar disebut rasio cepat (jawaban C).

Rasio lancar (jawaban A), rasio modal kerja (jawaban B), dan rasio bankir (jawaban D) adalah istilah yang menjelaskan rasio aset lancar terhadap kewajiban lancar.

 

E: Contoh soal analisis laporan keuangan #5:

Pertanyaan:

Ukuran yang berguna untuk mengevaluasi efisiensi dalam manajemen persediaan adalah:

(a). Rasio modal kerja

(b). Rasio cepat

(c). Jumlah hari penjualan dalam persediaan

(d). Rasio aset tetap terhadap kewajiban jangka panjang

 

Jawaban:

Jumlah hari penjualan dalam persediaan (jawaban C), yang ditentukan dengan membagi rata-rata persediaan dengan rata-rata harga pokok penjualan (HPP) harian.

Menunjukkan hubungan antara harga pokok penjualan dan persediaan dan efisiensi dalam manajemen persediaan.

Rasio modal kerja (jawaban A) menunjukkan kemampuan perusahaan untuk memenuhi kewajiban yang jatuh tempo (utang).

Rasio cepat (jawaban B) menunjukkan kemampuan perusahaan untuk membayar utang “seketika”.

Rasio aset tetap terhadap kewajiban jangka panjang (jawaban D) menunjukkan margin keamanan untuk kreditur jangka panjang.

***

Dan untuk me-refresh tentang manfaat akuntansi dalam kehidupan kita sehari-hari, saksikan video singkatnya berikut ini..

 

Kesimpulan

Persoalan finansial sangat berhubungan dengan hampir semua bidang dalam kehidupan.

Sejak kita bangun tidur sampai menjelang tidur kembali.

Sehingga mau tidak mau, bersedia atau tidak, kita dituntut untuk ‘melek’ finansial.

Tidak perlu sampai level pakar, cukup mengenal dan mengetahui hakekat pengelolaan keuangan atau manajemen keuangan.

Dan melalui 81 contoh pertanyaan dan jawaban yang disajikan ini, kita bisa belajar memahami cara mengelola keuangan.

Demikian yang dapat dibagikan. Semoga bermanfaat. Terima kasih.

manajemen keuangan dan SOP