Inilah 10 Cara Praktis dan Akurat untuk Menghitung Harga Pokok Penjualan (HPP)

cara menghitung harga pokok penjualan

Harga pokok penjualan (HPP) adalah jumlah semua pengeluaran-pengeluaran langsung atau tidak langsung yang berhubungan dengan perolehan, penyiapan dan penempatan barang agar dapat dijual. Atau harga yang harus dibayar untuk memperoleh suatu barang.

Dalam prakteknya harga pokok penjualan terdiri dari harga faktur ditambah biaya angkut, sedangkan biaya-biaya yang lain diperlakukan sebagai biaya waktu (period cost) yang dibebankan pada periode yang bersangkutan.

Harga pokok penjualan (HPP) dapat dihitung dengan menggunakan 10 cara berikut ini, yaitu :

 

Cara #1. Identifikasi Khusus

Cara identifikasi khusus didasarkan pada anggapan bahwa arus barang harus sama dengann arus biaya.

Untuk itu perlu dipisahkan tiap-tiap jenis barang berdasarkan pada harga pokoknya dan untuk tiap-tiap kelompok dibuatkan kartu persediaan sendiri, sehingga masing-masing harga pokok bisa diketahui.

Harga pokok penjualan terdiri dari harga pokok barang-barang yang dijual dan sisanya merupakan persediaan akhir.

Cara ini dapat digunakan untuk perusahaan-perusahaan yang menggunakan prosedur pencatatan persediaan dengan metode fisik maupun perpetual.

Pembahasan lengkap tentang dua metode tersebut sudah saya tulis di artikel  2 metode praktis pencatatan persediaan barang yang akan membantu mengawasi barang-barang dalam gudang Anda.

Kekurangan dari cara identifikasi khusus adalah menimbulkan banyak pekerjaan tambahan dan gudang yang luas. Sehingga cara ini jarang digunakan oleh perusahaan.

 

Cara #2. Masuk Pertama Keluar Pertama (FIFO)

Ada 3 cara menghitung harga pokok penjualan (HPP) yang dasarnya adalah arus biaya, di mana arus barang tidak harus sama dengan arus biayanya yaitu FIFO, LIFO (Masuk Terakhir Keluar Pertama dan rata-rata tertimbang.

Untuk menjelaskan penggunaan 3 cara tersebut digunakan contoh data sebagai berikut :

lifo, fifo, rata-rata tertimbang

Bila menggunakan cara Masuk Pertama Keluar Pertama (FIFO) harga pokok persediaan akan dibebankan sesuai dengan urutan terjadinya.

Apabila ada penjualan atau pemakaian barang-barang maka harga pokok yang dibebankan adalah harga pokok yang paling terdahulu, disusul dengan yang masuk berikutnya.

Persediaan akhir dibebani harga pokok terakhir.

Bila menggunakan contoh data di atas, persediaan akhir dan harga pokok penjualan (HPP) dapat dihitung dengan cara FIFO adalah sebagai berikut :

Metode fisik :




Misalnya perhitungan fisik atas barang-barang dalam gudang pada tanggal 28 Februari 2015 menunjukkan jumlah 300 kg, terdiri dari :

Pembelian  24 Februari    100 kg @Rp. 126  =  Rp. 12.600
Pembelian 15 Februari     200 kg @Rp. 116  =  Rp. 23.200

J u m l a h                        300 kg              Rp. 35.800

Sesudah diketahui jumlah persediaan akhir maka harga pokok penjualan dapat dihitung sebagai berikut :

Rp. 112.000 – Rp. 35.800 = Rp 76.200

 

Metode Perpetual (buku) :

Apabila digunakan metode perpetual maka setiap jenis persediaan akan dibuatkan kartu persediaan yang terdiri dari beberapa kolom yang digunakan untuk mencatat mutasi persediaan.

Dengan menggunakan contoh data di atas, kartu piutang bisa dibuat seperti berikut ini :

tabel menghitung hpp dengan metode fifo perpetual
tabel menghitung hpp dengan metode fifo perpetual

 

Dari kartu barang di atas dapat dilihat bahwa jumlah persediaan barang tanggal 28 Februari 2015 sebesar 300 kg dengan harga pokok sebesar Rp. 35.800.

Jumlah persediaan yang dihitung dengan cara FIFO dengan metode fisik akan menunjukkan hasil yang sama dengan metode perpetual (buku).

 

Cara #3. Rata-rata Tertimbang (Weighted Average)

Perhitungan dengan cara rata-rata tertimbang ini barang-barang yang dipakai untuk produksi atau dijual akan dibebani harga pokok rata-rata.

Perhitungan harga pokok rata-rata dilakukan dengan cara membagi jumlah harga perolehan dengan kuantitasnya.

Untuk lebih jelasnya, perhitungan untuk persediaan akhir dan harga pokok penjualan (HPP) adalah sebagai berikut :

Metode Fisik :



Misalnya barang-barang yang ada di gudang pada tanggal 28 Februari 2015 dihitung berjumlah 300 kg. Persediaan akhir dihitung sebagai berikut :

perhitungan persediaan dan hpp dengan rata-rata tertimbang metode fisik

 

Metode Perpetual :

Barang-barang yang dikeluarkan akan dibebani harga pokok pada akhir periode, karena harga pokok rata-rata baru dihitung pada akhir periode akibatnya jurnal untuk mencatat berkurangnya persediaan barang juga dibuat pada akhir periode.

Apabila harga pokok rata-rata dicatat setiap ada pengeluaran barang maka diperlukan untuk menghitung harga pokok rata-rata setiap kali terjadi pembelian barang.

Sehingga dalam satu periode akan terdapat beberapa beberapa harga pokok rata-rata.
Cara seperti ini disebut rata-rata bergerak (moving average).

Bila menggunakan cara perhitungan rata-rata bergerak kartu piutang-nya akan nampak seperti berikut ini :

tabel rata-rata bergerak - metode perpetual

Harga pokok rata-rata per kg yang baru akan dihitung setiap kali ada pembelian barang. Pengeluaran barang berikutnya dihitung dengan harga pokok rata-rata tersebut sampai ada pembelian lagi.

Pada contoh di atas, pada tanggal 9 Februari 2015 harga pokok rata-rata dihitung sebagaii berikut :

Rp 53.000 : 500 kg = Rp. 106.000

Harga pokok rata-rata ini digunakan untuk menghitung harga pokok pengeluara barang pada tanggal 10 Februari 2015. Kemudian pada tanggal 15 Februari 2015 ada pembelian barang sejumlah 400 kg dengan harga Rp 116 per kg.

Harga pokok rata-rata yang baru adalah Rp 57.000 : 500 kg = Rp. 114.

Dan begitu seterusnya…

Apabila terjadi pengembalian barang yang dijual maka tidak ada masalah dalam mencatat barang-barang yang dikembalikan itu karena harga pokok rata-rata yang digunakan masih sama.

Tapi jika barang-barang yang diterima kembali itu terjadi sesudah adanya pembelian baru maka harga pokok rata-ratanya sudah berbeda. Sehingga perlu dihitung harga pokok rata-rata yang baru.

Masalah lain timbul bila barang yang dibeli dikembalikan pada penjual. Dalam hal ini harga pokok rata-rata tidak sama dengan harga beli barang-barang yang dikembalikan.

Oleh karena itu selisihnya dibebankan pada rekening Selisih Persediaan.

Ada artikel menarik yang perlu dibaca tentang pembelian, maka baca juga :

 

Cara #4. Masuk Terakhir Keluar Pertama (LIFO)

Barang-barang yang dikeluarkan dari gudang akan dibebani dengan harga pokok pembelian yang terakhir disusul dengan yang masuk sebelumnya.

Persediaan akhir dihargai dengan harga pokok pembelian yang pertama dan berikutnya.

Penggunaan cara LIFO atau Masuk Terakhir Keluar Pertama akan lebih jelas jika dilihat dalam perhitungan berikut yang datanya masih diambil dari contoh di atas.

Metode Fisik :

Misalnya pada tanggal 28 Februari 2015 diadakan perhitungan fisik terhadap barang-barang dalam gudang yang hasilnya adalah jumlah persediaan sebanyak 300 kg

Harga pokok persediaan barang sebanyak 300 kg itu dihitung sebagai berikut :

Pembelian 01 Februari 200 kg @Rp. 100 = Rp. 20.000
Pembelian 09 Februari 100 kg @Rp. 110 = Rp. 11.000

J u m l a h                     300 kg                     Rp. 31.000

Harga Pokok Penjualan :

Rp. 112.000 – Rp. 31.000 = Rp. 81.000

 

Metode Perpetual (buku) :

Dengan cara ini barang-barang yang dikeluarkan dapat dikreditkan dalam rekening persediaan dengan harga pokoknya pada waktu :

1. Akhir Periode
Setiap ada pengeluaran barang yang dicatat dalam kolom pengeluaran hanya kuantitasnya sedang harga pokoknya baru dicatat pada akhir periode sekaligus.

Cara ini akan memberikan hasil perhitungan persediaan akhir dan harga pokok penjualan yang sama besar dengan metode fisik.

2. Setiap kali ada barang yang dikeluarkan
Jika harga pokok barang-barang yang dikeluarkan dicatat dalam kartu persediaan pada saat barang-barang tersebut dikeluarkan, maka perhitungan harga pokok persediaan dan harga pokok penjualan sebagai berikut :

lifo-perpetual

 

Persediaan akhir bisa dilihat pada baris terakhir sebesar :

persediaan akhir metode lifo - perpetual

Harga pokok penjualan dapat dilihat dalam rekening harga pokok penjualan yaitu sebesar :

Tgl 18 Februari 2015

Rp. 33.000 + Rp 10.000 + Rp 34.800 = Rp. 77.800

Dari contoh di atas dapat dilihat bahwa hasil perhitungan persediaan akhir dan harga pokok penjualan tidak sama dengan hasil dari metode fisik.

Selisih harga pokok persediaan kedua metode tersebut sebesar Rp. 3.200.

Selisih sebesar itu disebabkan karena perbedaan harga pokok per kg dari barang yang dikeluarkan tanggal 10 dan 18 Februari 2015.

Perhitungan selisihnya adalah sebagai berikut:

selisih perhitungan metode lifo -fisik dengan perpetual

Bila terjadi adanya pengembalian terhadap barang-barang baik pembeli maupun kepada penjual maka barang-barang yang dikembalikan akan dicatat dengan harga pokok yang terakhir.

Selisih dengan harga belinya dicatat dalam rekening selisih persediaan.

Salah satu kekurangan dari cara perhitungan dengan LIFO adalah bila perusahaan memiliki banyak jenis persediaan maka akan memakan waktu yang lama.

 

Cara #5. Persediaan Besi / Minimum

Cara ini menganggap bahwa perusahaan memerlukan suatu jumlah persediaan minimum untuk menjaga kontinuitas usahanya.

Persediaan minimum ini dianggap sebagai suatu elemen yang harus selalu tetap sehingga dinilai dengan harga pokok yang tetap.

Harga pokok untuk persediaan minimum biasanya diambil dari pengalaman yang lalu di mana harga pokok itu nilainya rendah.

Pada akhir periode jumlah barang yang ada dalam gudang dihitung.

Jumlah persediaan minimum dinilai dengan harga pokok yang tetap sedangkan selisih antara jumlah barang yang ada dengan jumlah persediaan minimum dinilai dengan harga pada saat tersebut.

Cara perhitungan dengan persediaan minimum dipakai anggapan bahwa jumlah persediaan minimum itu selalu tetap sehingga harga pokok penjualan akan terdiri dari pembelian-pembelian baru.

Oleh karena itu hasil perhitungan nilai persediaan dengan cara ini akan mendekati jumlah persediaan yang dihitung dengan cara LIFO (Masuk Terakhir Keluar Pertama).

Baca juga :

Cara #6. Biaya Standar (Standard Cost)

Di Perusahaan manufaktur yang menggunakan sistem biaya standar, persediaan barang dinilai dengan biaya standar, yaitu biaya-biaya yang seharusnya terjadi.

Biaya standar ini ditentukan di muka, yaitu sebelu proses produksi dimulai, untuk bahan baku, upah langsung dan biaya produksi tidak langsung.

Apabila terdapat perbedaan antara biaya-biaya yang sesungguhnya terjadi dengan biaya standarnya maka perbedaan-perbedaan itu akan dicatat sebagai selisih.

Karena persediaan barang dinilai dengan biaya standar maka dalam harga pokok penjualan tidak termasuk kerugian-kerugian yang timbul karena pemborosan-pemborosan dan hal-hal yang tidak biasa.

Biaya standar yang ditetapkan akan terus digunakan apabila tidak ada perubahan harga maupun metode produksi. Apabila ternyata ada perubahan maka biaya standar harus direvisi dan disesuaikan dengan keadaan yang baru.

 

Cara #7. Harga Pokok Rata-rata Sederhana (Simple Average)

Harga pokok persediaan dalam perhitungan dengan cara ini ditentukan dengan menghitung rata-ratanya tanpa memperhatikan jumlah barangnya.

Contohya seperti ini :

metode rata-rata sederhana

Apabila jumlah barang yang dibeli berbeda-beda maka metode ini tidak menghasilkan harga pokok yang dapat mewakili seluruh persediaan.

 

Cara #8. Harga Beli Terakhir (Latest Purchase Price)

Cara menghitung dengan cara ini persediaan barang yang ada pada akhir periode dinilai dengan harga pokok pembelian terakhir tanpa mempertimbangkan apakah jumlah persediaan yang ada melebihi jumlah yang dibeli terakhir.

Misalnya :
Pembelian terakhir terjadi pada tanggal 24 Februari 2015 sebanyak 100 unit dengan harga Rp 126 per unit. Persediaan barang pada tanggal 31 Desember 2015 sebanyak 300 unit. Nilai persediaan pada tanggal 28 Februari 2015 dihitung sebagai berikut :

300 x Rp 126 = Rp. 37.800

 

Cara #9. Nilai Penjualan Relatif

Cara ini digunakan untuk mengalokasikan biaya bersama (joint costs) untuk masing-masing produk yang dihasilkan/dibeli. Masalah alokasi ini dapat timbul dalam usaha dagang maupun perusahaan manufaktur.

Di perusahaan dagang apabila dibeli beberapa barang yang harganya menjadi satu, timbul masalah berapakah harga pokok masing-masing barang tersebut.

Pembagian biaya bersama ini dilakukan berdasar nilai penjualan relatif dari masing-masing barang tersebut.

Contoh :
Di beberapa perusahaan manufaktur suatu proses produksi akan menghasilkan beberapa produk sekaligus. Hasil produksi seperti ini disebut produk bersama.

Biaya-biaya produksi untuk menghasilkan produk disebut biaya bersama (joint costs) dan dapat dialokasikan untuk masing-masing produk dengan menggunakan metode nilai penjualan relatif.

Misalnya PT ABC menghasilkan 2 macam produk dari proses produksinya yaitu produk A dan B. Data yang berhubungan dengan produksi dan penjualan untuk bulan Agustus 2015 sebagai berikut :

contoh perhitungan hpp dengan nilai penjualan relatif

Pembagian biaya bersama untuk produk A dan B dilakukan sebagai berikut :

pembagian biaya bersama dalam metode nilai penjualan relatif

 

Sesudah harga pokok per unit diketahui maka persediaan akhir dan harga pokok penjualan bisa dihitung sebagai berikut :

 

menghitung persediaan akhir dan hpp dengan metode nilai penjualan relatif

 

Cara #10. Biaya Variabel (Direct Costing)

Dengan cara ini, harga pokok produksi dari produk yang dihasilkan oleh perusahaan hanya dibebani dengan biaya produksi yang variabel yaitu bahan baku, upah langsung dan biaya produksi tidak langsung yang variabel.

Biaya produksi tidak langsung yang tetap akan dibebankan sebagai biaya dalam periode yang bersangkutan dan tidak ditunda dalam persediaan.

Cara ini berguna bagi pimpinan perusahaan untuk merencanakan dan mengawasi biaya-biaya-nya. Agar cara ini bisa digunakan dengan baik maka rekening-rekening biaya harus dipisahkan menjadi biaya variabel dan tetap.

Baca juga :

Karena yang dimasukkan dalam perhitungan harga pokok produksi hanya biaya-biaya yang variabel maka cara ini tidak diterima sebagai prinsip ekonomi yang lazim.

Oleh karena itu jika digunakan cara biaya variabel maka pada akhir periode harus diadakan penyesuaian terhadap persediaan dan harga pokok penjualan (HPP).

Demikian pembahasan mengenai Inilah 10 Cara Praktis dan Akurat untuk Menghitung Harga Pokok Penjualan (HPP).

Jika Anda peduli dan ingin meningkatkan kinerja BISNIS dan usaha Anda, tidak ada salahnya untuk membaca sejenak artikel berikut ini : Accounting Tools & SOP Akuntansi Keuangan.

Bila ada yang perlu dibahas kembali silahkan masukannya.

Terima kasih.

***