Jurnal Penjualan dan Pembelian dalam Siklus Akuntansi Perusahaan Dagang

Apa dan bagaimana jurnal penjualan dan pembelian dalam siklus akuntansi perusahaan dagang?

Yuk kita belajar bareng-bareng sobat….

Transaksi penjualan dan pembelian tidak terlepas dalam kehidupan sehari-hari. Sejak kita bangun dari tidur hingga tidur kembali, seakan nyaris bersentuhan dengan aktivitas jual beli.

jurnal penjualan dalam siklus akuntansi perusahaan dagang

Saat kita berperan sebagai penjual, bisa jadi kita sedang menjual skill dan kemampuan kita, menjual barang dan jasa kita, atau menjualkan barang dan jasa orang lain.

Namun di sisi lain, kita pun berperan sebagai pembeli. Pembeli barang dan jasa kebutuhan kita, keluarga kita, atau membeli barang dan jasa untuk dijual kembali.

Demikian juga dengan perusahaan. Mereka tidak terlepas dari 2 aktivitas tersebut.

Suatu saat perusahaan berperan sebagai pembeli barang atau jasa untuk memenuhi keperluan sendiri atau sebagai bahan baku, bahan pembantu untuk proses produksinya.

Semakin banyak dan rumit transaksi tersebut, sehingga memerlukan sistem pencatatan yang baik.

Pencatatan jurnal penjualan dalam siklus akuntansi perusahaan dagang

Dan sistem pencatatan tersebut kita kenal sebagai sistem akuntansi. Sistem itu terus bergulir dari waktu ke waktu sehingga membentuk suatu siklus yang disebut siklus akuntansi.

Dan pada kesempatan kali ini, blog manajemen keuangan akan membahas secara tuntas tentang sistem pencatatan penjualan dan pembelian dalam siklus akuntansi perusahaan dagang.

***

01. Transaksi dan Jurnal Penjualan

Transaksi penjualan dicatat dalam akun-akun dengan menggunakan aturan debit dan kredit seperti yang sudah dijelaskan pada artikel-artikel sebelumnya, seperti: Begini Cara Membuat Jurnal Akuntansi yang Mudah, Simpel, dan Benar.

Ayat jurnal khusus dapat digunakan atau transaksi dapat dimasukkan, dicatat dan diposting ke akun-akun secara elektronik.

cara mencatat transaksi penjualan - akuntansi perusahaan dagang

Meskipun ayat jurnal mungkin tidak dibuat secara manual, kita akan menggunakan bentuk ayat jurnal umum dua kolom di pembahasan ini untuk menyederhanakan penjelasan.

 

Penjualan Tunai

Perusahaan dapat menjual barang secara tunai maupun kredit. Penjualan tunai biasanya dimasukkan ke mesin kasir dan dicatat dalam akun-akun .

Perhatikan contoh sebagai ilustrasi, diasumsikan bahwa pada tanggal 01 Mei 2018, PT Go Berkah menjual barang seharga Rp 2.800.000.

Transaksi penjualan ini dapat dicatat sebagai berikut:

(Debet) Kas  = Rp 2.800.000
(Kredit) Penjualan = Rp 2.800.000

Pada sistem persediaan perpetual, harga pokok penjualan dan pengurangan jumlah persediaan HARUS dicatat juga.

Dengan cara ini, akun persediaan akan menunjukkan jumlah sisa persediaan yang belum terjual.

Sebagai ilustrasi, diasumsikan bahwa harga pokok penjualan pada tanggal 5 Mei 2018 adalah Rp 1.200.000.

Ayat jurnal untuk mencatat harga pokok penjualan dan pengurangan dalam persediaan adalah sebagai berikut:

(Debit) Harga Pokok Penjualan = Rp 1.200.000
(Kredit) Persediaan = Rp 1.200.000

Dalam beberapa tahun terakhir, seiring dengan meningkatnya pemilik kartu kredit di Indonesia, sebagian besar penjualan ritel dilakukan dengan menggunakan kartu kredit, seperti Master Card atau Visa.

Bagaimana peritel mencatat penjualan yang dilakukan dengan menggunakan kartu kredit?

Penjualan seperti ini dicatat sebagai penjualan tunai karena peritel biasanya menerima pembayaran beberapa saat setelah terjadi penjualan,

Penjualan menggunakan kartu kredit akan diproses oleh sebuah badan kliring yang menghubungi bank penerbit kartu kredit, misalnya BCA, Bank Mandiri.

Bank inilah yang akan mentransfer uang tunai hasil penjualan secara elektronik ke rekening bank peritel.

jurnal Transaksi penjualan dengan kartu kredit

Jadi, jika pelanggan membayar tunai maupun menggunakan kartu kredit untuk membayar pembelanjaannya, penjualan akan dicatat seperti ditunjukkan di atas.

Beban pemrosesan yang dikenakan oleh badan kliring atau bank penerbit kartu kredit, yang besarnya berkisar antara 2-3% dari angka transaksi penjualan, akan dicatat secara periodik seperti ditunjukkan berikut ini:

(Debet) Beban kartu kredit = Rp 40.000
(Kredit) Kas = Rp 40.000

 

Penjualan Kredit

Perusahaan dapat menjual barang secara kredit. Penjual mencatat penjualan sebagai debit pada Piutang Usaha/Piutang Dagang dan kredit pada Penjualan.

Contoh ayat jurnal untuk penjualan secara kredit senilai Rp 510.000 dan harga pokok penjualan adalah Rp 280.000 untuk PT Go Berkah adalah sebagai berikut:

(Debit) Piutang Usaha = Rp 510.000
(Kredit) Penjualan = Rp 510.000

(Debit) Harga Pokok Penjualan = Rp 280.000
(Kredit) Persediaan = Rp 280.000

 

Diskon Penjualan

Syarat penjualan biasanya ditunjukkan dalam faktur penjualan yang dikirim penjual kepada pembeli. Contoh faktur penjualan untuk PT Go Berkah ditunjukkan sebagai berikut:

Akuntansi Perusahaan Dagang - Faktur Penjualan

Syarat untuk waktu pembayaran yang disepakati oleh pembeli dan penjual disebut syarat kredit (credit term).

Jika pembayaran dilakukan saat pengiriman, syaratnya adalah tunai atau tunai bersih.

Sebaliknya, pembeli yang diperbolehkan mendapat kelonggaran waktu untuk membayar dikenal sebagai periode kredit (credit period).

Periode kredit biasanya dimulai dengan tanggal transaksi penjualan seperti ditunjukkan dalam faktur.

syarat diskon penjualan

Jika pembayaran jatuh tempo dalam beberapa hari yang disebutkan setelah tanggal faktur seperti 30 hari, syaratnya adalah 30 hari bersih, yang ditulis sebagai n/30.

Jika pembayaran jatuh tempo pada akhir bulan yang sama dengan bulan penjualan syaratnya ditulis sebagai n/eom (end-of-month).

Untuk mendorong pembeli agar membayar sebelum batas akhir periode kredit, penjual tidak jarang memberikan diskon.

Sebagai contoh, penjual dapat menawarkan  diskon 2% jika pembeli membayar dalam 10 hari setelah tanggal faktur.

Jika pembeli tidak mengambil diskonnya, jumlah yang tertera di faktur akan jatuh tempo dalam waktu 30 hari.

Syarat ini ditulis sebagai 2/10. n/30 dan dibaca sebagai diskon 2% jika dibayar dalam 10 hari, jumlah bersih jatuh tempo dalam 30 hari.

Syarat kredit 2/10, n/30 dirangkum dalam gambar ilustrasi berikut ini:

Proses Pemberian Diskon dalam penjualan

Diskon yang diambil pembeli atas pembayaran lebih awal dicatat sebagai diskon penjualan oleh penjual.

Karena manajer perlu tahu jumlah diskon penjualan dalam suatu periode, penjual biasanya mencatat diskon penjualan dalam akun terpisah.

Akun diskon penjualan merupakan akun kontra terhadap penjualan.

Sebagai ilustrasi, diasumsikan uang tunai diterima dalam periode diskon (10 hari) dari penjualan kredit Rp 1.500.000 seperti ditunjukkan berikut ini:

(Debit) Kas = Rp 1.470.000
(Debit) Diskon Penjualan = Rp 30.000
(Kredit) Piutang Usaha = Rp 1.500.000

Pembahasan lengkap tentang diskon bisa dibaca pada artikel:
Ongkir, PPN, dan Diskon Penjualan dalam Akuntansi Perusahaan Dagang

 

Retur dan Potongan Penjualan

Barang yang sudah terjual dapat dikembalikan oleh pembeli kepada penjual yang dari sisi penjual merupakan retur penjualan (sales return).

potongan penjualan

Di samping itu, karena barang rusak, cacat atau alasan lain, penjual dapat mengurangi harga barang yang disebut sebagai sebagai pemberian potongan penjualan (sales allowance).

Jika retur atau potongan penjualan terjadi pada penjualan kredit, penjual biasanya mengeluarkan memo kredit atau memorandum kredit (credit memorandum) untuk pembeli.

Memo ini menunjukkan jumlah dan alasan kredit penjual terhadap piutang usaha, di mana piutang usaha jika dikredit berarti berkurang jumahnya.

Memorandum kredit yang dikeluarkan oleh PT Go Berkah adalah sebagai berikut:

memo kredit penjualan

(Debit) Retur dan Potongan Penjualan Rp 225.000
(Kredit) Piutang Usaha Rp 225.000

Seperti diskon penjualan, retur dan potongan penjualan mengurangi pendapatan. Keduanya juga menambah ongkos kirim (ongkir) penjualan dan beban lainnya.

Karena manajer perlu mengetahui jumlah retur dan potongan penjualan dalam suatu periode, penjual biasanya mencatat retur dan potongan penjualan di akun terpisah.

Retur dan potongan penjualan meruapakan akun kontra terhadap penjualan.

Penjual mendebit Retur dan Potongan Penjualan dengan jumlah tertentu. Jika penjualan awal secara kredit, penjual meng-kredit piutang usaha.

Karena persediaan selalu diperbarui dalam sistem perpetual, penjual menambahkan biaya barang dikembalikan dalam akun persediaan.

Penjual harus mengkredit biaya barang dikembalikan pada akun harga pokok penjualan karena akun ini didebit saat penjualan awal dicatat.

jurnal retur penjualan

Perhatikan contoh berikut ini:

Diasumsikan bahwa barang dikembalikan adalah Rp 140.000. PT Go Berkah mencatat memorandum kredit sebagai berikut:

(Debit) Persediaan Rp 140.000
(Kredit) Harga Pokok Penjualan Rp 140.000

Bagaimana jika pembeli membayar barang yang dibeli dan kemudian barang tersebut dikembalikan?

Dalam kasus ini, penjual dapat mengeluarkan memo kredit untuk mengurangi jumlah piutang pembeli, atau mengembalikan uang tunai kepada pembeli.

Jika memo kredit digunakan terhadap piutang pembeli, penjual mencatat ayat jurnal yang sama dengan ayat jurnal sebelumnya.

Namun jika penjual mengembalikan uang tunai kepada pembeli sebagai potongan harga atau penggantian harga barang yang di-retur, maka penjual akan mendebit Retur dan Potongan Penjualan serta meng-kredit Kas.

Contoh:

Transaksi penjualan barang secara kredit senilai Rp 7.500.000 dengan syarat 2/10, n/30. Harga pokok penjualan Rp 5. 625.000.

Maka ayat jurnal untuk transaksi penjualan ini adalah:

(Debit) Piutang Usaha Rp 7.500.000
(Kredit) Penjualan Rp 7.500.000

(Debit) Harga Pokok Penjualan Rp 5.625.000
(Kredit) Persediaan Rp 5.625.000

Ayat jurnal saat menerima pembayaran dikurangi diskon:

(Debit) Kas Rp 7.350.000
(Debit) Diskon Penjualan Rp 150.000
(Kredit) Piutang Usaha Rp 7.500.000

jurnal pembelian dalam akuntansi perusahaan dagang

02. Transaksi dan Jurnal Pembelian

Kebanyakan peritel dan banyak perusahaan dagang kecil banyak menggunakan sistem persediaan perpetual komputerisasi.

Perhatikan contoh berikut:

Pada tanggal 3 Juni 2018, PT Go Berkah membeli barang dari Toko Budi Jaya senilai Rp 2.510.000 secara tunai.

Dalam sistem ini, pembelian barang secara tunai dicatat sebagai berikut:

(Debit) Persediaan = Rp 2.510.000
(Kredit) Kas = Rp 2.510.000

Sedangkan pembelian barang secara kredit dicatat sebagai berikut:

Perhatikan contoh berikut:

Pada tanggal 4 Juni 2018, PT Go Berkah membeli barang dari Toko Tomas Jaya senilai Rp 9.250.000 secara kredit.

Pencatatan atas transaksi tersebut adalah:

(Debit) Persediaan = Rp 9.250.000
(Kredit) Utang Usaha = Rp 9.250.000

Bila anda ingin mengetahui bagaimana pencatatan akuntansi atas kerugian kontrak pembelian, dapat dibaca pada artikel dengan judul Begini Cara Mencatat Kerugian Kontrak Pembelian Barang.

 

Diskon Pembelian

Apakah Anda harus membayar faktur tagihan seperti kartu kredit segera setelah anda menerimanya? Mungkin tidak.

Kebanyakan faktur yang anda terima tidak menawarkan diskon untuk pembayaran lebih awal.

Cara membuat jurnal pembelian dalam siklus akuntansi perusahaan dagang

Faktur hanya menunjukkan tanggal jatuh tempo dan denda keterlambatan pembayaran. Anda sering menerima faktur beberapa hari sebelum tanggal jatuh tempo.

Dalam kasus seperti ini, anda akan mendapat keuntungan dengan menyimpan faktur berdasarkan tanggal jatuh tempo.

Dengan cara ini, anda dapat menggunakan dana anda  untuk tujuan produktif, misalnya untuk menghasilkan bunga di rekening tabungan anda.

Bagaimana dengan perusahaan?

Diskon pembelian yang diambil oleh pembeli untuk pembayaran faktur lebih awal mengurangi harga pokok pembelian.

Kebanyakan perusahaan merancang sistem akuntansi mereka sehingga semua diskon yang tersedia diambil.

Bahkan jika pembeli harus meminjam uang untuk membayar dalam periode diskon, hal ini tetap menjadi keuntungan bagi pembeli.

diskon pembelian

Sebagai ilustrasi, diasumsikan PT Sukses Penuh Keberkahan mengeluarkan faktur senilai Rp 3.000.000 ke PT Go Berkah pada tanggal 12 Juni 2018, dengan syarat 2/10, n/30.

Tanggal terakhir periode di mana diskon sebesar Rp 60.000 dapat diambil adalah tanggal 22 Juni 2018.

Diasumsikan bahwa untuk membayar faktur pada tanggal 22 Juni 2018, PT Go Berkah meminjam uang selama sisa 20 hari periode kredit.

Jika kita asumsikan tingkat suku bunga tahunan adalah 6% dan satu tahun dihitung 360 hari, maka bunga untuk pinjaman dan penghematan bersih PT Go Berkah adalah:

Besar pinjaman:

= Rp 3.000.000 – Rp 60.000 = Rp 2.940.000

Bunga pinjaman:

= Rp 2.940.000 X 6% X (20/360) = Rp 9.800

Penghematan bersih untuk PT Go Berkah adalah:

Diskon 2% atas Rp 3.000.000 = Rp. 60.000
Bunga selama 20 hari pada tingkat 6% atas Rp 2.940.000 = (Rp 9.800)
Penghematan dari pinjaman = Rp 50.200

jurnal penjualan-penghematan diskon

Penghematan juga dapat dilihat dengan membandingkan tingkat bunga atas uang yang dihemat karena mengambil diskon dan tingkat bunga atas uang yang dipinjam untuk mengambil diskon.

Untuk PT Go Berkah, tingkat bunga yang dihemat dalam contoh ini diperkirakan dengan mengubah 2% untuk 20 hari ke tingkat bunga tahunan, seperti berikut:

= 2% x (360 hari/20 hari)
= 2% x 18 = 36%

Jika PT Go Berkah meminjam uang untuk mengambil diskon, maka PT Go Berkah membayar bunga pada tingkat 6%.

Jika tidak mengambil diskon, PT Go Berkah membayar estimasi tingkat bunga 36% atas penggunaan Rp 2.940.000 untuk tambahan 20 hari.

Pada sistem persediaan perpetual, pembeli awalnya mendebit akun persediaan untuk jumlah yang tertera di faktur. Saat membayar faktur, pembeli mengkredit akun Persediaan untuk jumlah diskon.

Sebagai contoh, PT Go Berkah akan mencatat faktur PT Sukses Penuh Keberkahan dan pembayarannya pada akhir periode diskon sebagai berikut.

(Debit) Persediaan Rp 3.000.000
(Kredit) Utang Usaha – PT Sukses Penuh Keberkahan Rp 3.000.000

(Debit) Utang Usaha – PT Sukses Pebuh Keberkahan Rp 3.000.000
(Kredit) Kas Rp 2.940.000
(Kredit) Persediaan Rp 60.000

Jika PT Go Berkah tidak mengambil diskon karena PT Go Berkah tidak membayar faktur sampai tanggal 11 Juli 2018, maka pencatatan pembayarannya adalah sebagai berikut:

(Debit) Utang Usaha – PT Sukses Penuh Keberkahan Rp 3.000.000
(Kredit) Kas  Rp 3.000.000

 

Retur dan Potongan Pembelian

Saat barang dikembalikan, yang merupakan retur pembelian (purchases return) atau permintaan potongan harga diajukan.

cara mencatat transaksi pembelian

Yaitu potongan pembelian (purchases allowance), pembeli (debitur) biasanya mengirimkan surat atas memorandum debit ke penjual.

Suatu memo debit atau memorandum debit (debt memorandum), seperti ditunjukkan berikut ini:

memorandum debit

Dari contoh memo debit di atas, memberitahukan kepada penjual jumlah yang diajukan pembeli untuk mendebit utang usaha yang tercatat di penjual.

Memo tersebut juga menyatakan retur atau permintaan untuk potongan harga.

Pembeli dapat menggunakan salinan memorandum debit sebagai dasar untuk mencatat retur dan potongan pembelian atau menunggu persetujuan dari penjual (kreditur).

Dalam kedua kasus, pembeli harus mendebit Utang Usaha/Dagang dan mengkredit Persediaan.

Perhatikan contoh ilustrasi berikut ini:

PT Go Berkah mencatat pengembalian barang yang ditunjukkan dalam memo debit di atas (gambar contoh memo debit).

(Debit) Utang Usaha – PT Sukses Penuh Keberkahan Rp 9.000.000
(Kredit) Persediaan Rp 9.000.000

Ketika pembeli mengembalikan barang atau diberikan potongan pembelian sebelum pembayaran faktur, jumlah memorandum debit dikreditkan dari nilai faktur. Jumlah ini dikurangi sebelum diskon pembelian dihitung.

Perhatikan contoh berikut:

Diasumsikan bahwa pada tanggal 2 Juni 2018, PT Go Berkah membeli barang senilai Rp 5.000.000 dari Delta Komputer dengan syarat 2/10, n/30.

Pada tanggal 4 Juni 2018, PT Go Berkah mengembalikan barang senilai Rp 3.000.000, dan pada tanggal 12 Juni 2018, PT Go Berkah membayar faktur awal dikurangi retur.

PT Go Berkah akan mencatat transaksi-transaksi tersebut sebagai berikut:

(Debit) Persediaan Rp 5.000.000
(Kredit) Utang Usaha – Delta Komputer Rp 5.000.000

(Debit) Utang Usaha – PT Delta Komputer Rp 3.000.000
(Kredit) Persediaan Rp 3.000.000

(Debit) Utang Usaha – PT Delta Komputer Rp 2.000.000
(Kredit) Kas Rp 1.960.000
(Kredit) Persediaan Rp 40.000

Perhatikan contoh berikut ini juga:

Khayra Hijab membeli barang secara kredit dari supplier senilai Rp 11.500.000 dengan syarat 2/10, n/30.

Khayra Hijab mengembalikan barang senilai Rp 3.000.000 dan mendapat kredit secara penuh.

Dalam sistem persediaan perpetual, akun yang dikredit oleh Khayra Hijab untuk mencatat retur adalah akun Persediaan.

Jika Khayra Hijab membayar faktur dalam periode diskon, maka jumlah uang tunai yang diperlukan untuk pembayaran tersebut adalah:

= Pembelian – Retur – Diskon
= Rp 11.500.000 – Rp 3.000.000 – (Rp 11.500.000 – Rp 3.000.000) x 2%
= Rp 8.330.000

 

03. Kesimpulan

Demikian pembahasan tentang pencatatan jurnal penjualan dan pembelian dalam siklus akuntansi perusahaan dagang.

Setelah mempelajari pembahasan ini, semoga kita tidak lagi mengalami kesulitan untuk melakukan pencatatan jurnal penjualan dan pembelian.

Sehingga Laporan Keuangan yang kita sajikan, akan valid dan akurat serta dapat menjadi bahan pertimbangan perusahaan untuk membuat strategi operasional periode berikutnya.

***

sop akuntansi keuangan powerful