Cara Membuat Laporan Keuangan Apotek dan Toko Herbal

Laporan Keuangan Apotek adalah laporan yang dibuat oleh pengelola apotek yang menyajikan kinerja dan kondisi keuangan untuk disampaikan kepada owner, kreditor, dan pemerintah (Tax).

Jenis laporan keuangan apotek adalah laporan posisi keuangan, laba rugi, perubahan modal, cash flow, dan catatan atas laporan keuangan. Selain apotek, laporan keuangan ini bisa digunakan untuk toko herbal dan distributor herbal.

Bagaimana cara membuat laporan keuangan apotek dan toko distributor herbal?

Berikut ini langkah-langkah sederhana dan singkat membuat laporan keuangan apotek beserta contohnya.

 

Proses Penyusunan Laporan Keuangan Apotek

Proses membuat laporan keuangan apotek sama dengan proses pembuatan laporan keuangan bisnis lainnya.

Ada beberapa langkah proses penyusunan laporan keuangan apotek, yaitu:

  1. Melakukan Analisis Transaksi KeuanganApotek
  2. Mencatat Transaksi Apotek
  3. Membuat Buku Besar
  4. Menyusun Neraca Saldo
  5. Membuat Neraca Lajur
  6. Menyusun Laporan Keuangan Apotek Lengkap

Bagaimana proses dan langkah masing-masing tahapan di atas?

Untuk lebih jelasnya, mari ikuti pembahasan masing-masing tahapan tersebut berikut ini.

 

01: Transaksi Bisnis Apotek dan Toko Distributor Herbal

obat apotek
Image Source: Pexels

Apa saja transaksi yang terjadi dan dilakukan oleh apotek?

Beberapa jenis transaksi keuangan yang dilakukan apotek antara lain, transaksi pembelian obat-obatan dan alat kesehatan, pembelian sarana dan prasarana pendukung operasional, penjualan  obat dan alat kesehatan, serta transaksi pengeluaran biaya gaji, ads dan utilitas.

Transaksi-transaksi yang kami sajikan sebagai studi kasus pembuatan laporan keuangan apotek ini berdasarkan pada fakta sebenarnya di lapangan bukan fiksi atau karangan, hanya nama apoteknya yang kami ubah untuk menghindari sesuatu yang tidak diinginkan.

Penyajian transaksi, analisis dan pencatatan transaksi kami lakukan terpisah, sehingga akan memudahkan Anda untuk langsung mencoba untuk melakukan pencatatan transaksi apotek Anda sendiri.

***

Apotek Bening Fahima Farma berdiri dan beroperasi 02 Januari 2021. Berikut ini data keuangan dan transaksi-transaksi yang terjadi selama periode Januari 2021.

A: Aset

  • Ruko senilai Rp 1.200.000.000 yang dibiayai oleh hutang di bank.
  • Rak obat senilai Rp 57.000.000
  • Mesin Kasir senilai Rp 9.000.000
  • CCTV senilai Rp 6.500.000

 

B: Modal Usaha

  • Setoran modal sebesar Rp 72.500.000

 

C: Transaksi Keuangan Apotek dan Toko Distributor Herbal

Pembelian: Obat-obat dan peralatan kesehatan

Berikut ini daftar pembelian obat-obatan dan alat kesehatan yang dilakukan apotek dari tanggal 1 sampai 31 Januari 2021:

1: Pembelian obat dari PT SOL senilai Rp 850.886 dan PT MAS senilai Rp 2.931.134

3: Membeli obat dan alat kesehatan dari PT SSI senilai Rp 2.510.901

4: Membeli obat dari pemasok PT SOL senilai Rp 2.565.943 dan PT DJS sebesar Rp 1.970.557

7: Pengadaan obat-obatan dari supplier PT SOL Rp 1.326.312 dan PT PDA Rp 656.021

10: Pembelian obat dari PT SOL sebesar Rp 698.251

11: Membeli obat-obatan dari  PT MAS senilai Rp 1.697.209

14: Pembelian alkes dari PT SOL senilai Rp 3.513.204

11: Pembelian dari PT DJS Rp 1.344.093

14: Pembelian dari PT MAS Rp 6.668.997

17: Pembelian Obat dari PT SOL Rp 7.132.307 dan PT DJS Rp 2.059.209

21: Pembelian obat-obatan dan alat kesehatan dari PT SOL Rp 1.396.507 dan PT MAS Rp 8.925.491

23: Pembelian obat dan alkes dari PT SSI sebesar Rp 4.138.303 dan PT PDA sebesar Rp 4.750.310

28: Pembelian obat-obatan dari PT SOL senilai Rp 635.740 dan dari PT SSI sebesar Rp 1.716.570

Total pembelian sebesar Rp 57.487.945

 

Penerimaan: Penjualan

Dan berikut ini rincian penjualan dari tanggal 1 sampai 31 Januari 2021:

1: Jum’at, 1 Januari Rp 1.260.000 dan Rp 1.399.000

2: Sabtu, 2 Januari Rp 1.084.500 dan Rp 1.135.500

3: Minggu, 3 Januari Rp 988.500 dan Rp 1.656.000

4: Senin, 4 Januari Rp 1.172.000 dan Rp 1.573.500

5: Selasa, 5 Januari Rp 959.500 dan Rp 1.400.300

6: Rabu, 6 Januari Rp 953.500 dan Rp 1.281.000

7: Kamis, 7 Januari Rp 709.500 dan Rp 833.000

8: Jum’at, 8 Januari Rp 934.500 dan Rp 1.917.500

9: Sabtu, 9 Januari Rp 852.000 dan Rp 807.500

10: Minggu, 10 Januari Rp 1.035.500 dan Rp 1.605.500

11: Senin, 11 Januari Rp 992.000 dan Rp 1.341.500

12: Selasa, 12 Januari Rp 734.500 dan Rp 1.624.000

13: Rabu, 13  Januari Rp 354.500 dan Rp 1.547.500

14:  Kamis, 14 Januari Rp 602.000 dan Rp Rp 1.875.000

15: Jum’at, 15 Januari Rp 860.500 dan Rp 1.472.500

16: Sabtu, 16 Januari Rp 938.700 dan Rp 2.053.500

17: Minggu, 17 Januari Rp 1.272.500 dan Rp 1.000.000

18: Senin, 18 Januari Rp 728.900 dan Rp 1.078.000

19: Selasa, 19 Januari Rp 599.000 dan Rp 1.182.800

20: Rabu, 20 Januari Rp 788.900 dan Rp 887.500

21: Kamis, 21 Januari Rp 847.100 dan Rp 1.587.000

22: Jum’at, 22 Januari Rp 840.000 dan Rp 1.015.000

23: Sabtu, 23 Januari Rp 789.500 dan Rp 1.688.900

24: Minggu, 24 Januari Rp 960.000 dan Rp776.000

25: Senin, 25 Januari Rp 1.198.500 dan Rp 1.106.000

26: Selasa, 26 Januari Rp 629.500 dan Rp 1.535.500

27: Rabu, 27 Januari Rp 825.500 dan Rp 1.077.500

28: Kamis, 28 Januari Rp 906.500 dan Rp 1.666.000

29: Jum’at, 29 Januari Rp 898.500 dan Rp 1.763.500

30: Sabtu, 30 Januari Rp 1.015.500 dan Rp 2.035.000

31: Minggu, 31 Januari Rp 134.000 dan Rp 975.900

 

Pengeluaran: Biaya-biaya

Berikut ini rincian biaya yang harus dibayar periode Januari 2021:

5: Selasa, 5 Januari: pembelian token Rp 102.500

6: Rabu, 6 Januari: sumbangan Nurul Hayat Rp 200.000 dan pembelian non obat dan alkes Rp 70.400

7: Kamis, 7 Januari: pembelian FSB Rp 576.000 dan pembayaran beban operasional Rp 170.000

8: Jum at, 8 Januari: pembayaran beban operasional Rp 100.000

10: Minggu, 10 Januari: pembelian stik kolest Rp 50.000

11: Senin, 11 Januari: pembayaran listrik Rp 202.500

13: Rabu, 13 Januari: pembelian plastik Rp 69.000

15: Jum’at, 15 Januari: pembayaran iuran kebersihan Rp 100.000

16: Sabtu, 16 Januari: pembelian non-obat Rp 137.000

17: Minggu, 17 Januari: beban operasional Rp 68.000 dan pembelian non-obat Rp 754.000

20: Rabu, 20 Januari: pembelian non-obat Rp 55.000

22: Jum’at, 22 Januari: biaya konsumsi Rp 19.500

23: Sabtu, 23 Januari: Pembelian non-obat Rp 80.000 dan beban non-operasional Rp 17.000

24: Minggu, 24 Januari: Bayar stik Rp 240.000 dan tissue Rp 15.000

25: Senin, 25 Januari: pembelian non-obat Rp 75.000

27: Rabu, 27 Januari: pembayaran non-obat Rp 124.000

 

02: Analisis dan Pencatatan Transaksi Apotek

kemasan kaplet

A: Pembuatan Chart Of Account (COA) Apotek dan Toko Herbal

Sebelum melakukan analisis, klasifikasi, penggolongan dan pencatatan transaksi untuk memudahkan proses itu kita buat account atau rekening yang akan menampung setiap jenis transaksi. Kumpulan dari akun itu disebut sebagai Chart of Account (COA).

Dan untuk khusus untuk bisnis apotek dan toko herbal ini, kami membuat nomor rekening sebagai berikut:

10000   Aset

11000   Aktiva lancar

11100   Kas

11200   Bank Mandiri

11300   Bank BCA

11400   Piutang

11500   Persediaan Obat

11600   Perlengkapan kantor

11700   Sewa dibayar dimuka

11800   Iklan dibayar dimuka

12000   Aktiva Tetap

12100   Peralatan kantor

12110   Akum. penyusutan peralatan kantor

12200   Kendaraan

12210   Akum. penyusutan kendaraan

12300   Ruko

12310   Akum. penyusutan ruko

12400   Rak Obat

12410   Akum. penyusutan Rak Obat

12500   Mesin Kasir

12510   Akum. penyusutan Mesin Kasir

12600   CCTV

12610   Akum. penyusutan CCTV

 

20000   Hutang

21000   Hutang lancar

21100   Hutang usaha

21200   Uang muka customer

21300   PPn masukan

21400   PPn keluaran

 

30000   Modal

31000   Modal usaha

32000   Laba ditahan

33000   Laba periode berjalan

 

40000   Pendapatan

41000   Penjualan Obat

41100   Potongan penjualan

41200   Retur penjualan

42000   Penjualan Non-Obat

 

50000   Harga pokok penjualan

51000   Pembelian Obat

51100   Potongan pembelian

51200   Retur pembelian

52000   Pembelian Non-Obat

 

60000   Beban-beban

61000   Gaji karyawan

61100   Beban administrasi

61200   Beban listrik, air dan telepon

61300   Beban sewa

61400   Beban iklan

61500   Beban perlengkapan kantor

61600   Beban penyusutan peralatan kantor

61700   Beban penyusutan kendaraan

61800   Beban service

61900   Beban operasional lainnya

62000   Beban penyusutan ruko

62100   Beban penyusutan Rak Obat

62200   Beban penyusutan mesin kasir

62300   Beban penyusutan CCTV

 

70000   Pendapatan lain-lain

71000   Bunga bank

80000   Beban lain-lain

81000   Beban bunga

82000   Administrasi bank

 

B:Pencatatan Transaksi Keuangan Apotek dan Toko Herbal

Setelah membuat nomor-nomor akun, selanjutnya kita melakukan analisa transaksi dan mencatatnya sesuai dengan jenis account.

Dan berikut ini adalah hasil analisis dan pencatatan jurnal umum dan khusus dari transaksi-transaksi apotek dan toko herbal selama bulan Januari 2021:

Pencatatan Jurnal Akuntansi Periode 1 – 10 Januari 2021:

[Debit] Pembelian Obat Rp 57.487.945
[Kredit] Kas Rp 57.487.945

[Debit] Kas Rp 73.286.400
[Kredit] Penjualan Obat dan Alkes  Rp 73.286.400

[Debit] Beban listrik, air dan telepon       Rp 102.500
[Kredit] Kas                      Rp 102.500

[Debit] Beban operasional lainnya Rp 200.000
[Kredit] Kas                      Rp 200.000

[Debit] Pembelian Non-Obat  Rp 70.400
[Kredit] Kas                      Rp 70.400

[Debit] Pembelian Non-Obat  Rp 576.000
[Kredit] Kas                      Rp 576.000

[Debit] Beban operasional lainnya  Rp 170.000
[Kredit] Kas                      Rp 170.000

[Debit] Beban operasional lainnya  Rp 100.000
[Kredit] Kas                      Rp 100.000

[Debit] Pembelian Non-Obat   Rp 150.000
[Kredit] Kas                      Rp 150.000

[Debit] Beban listrik, air dan telepon   Rp 202.500
[Kredit] Kas                      Rp 202.500

 

Pencatatan Jurnal Akuntansi Periode 11-20 Januari 2021:

[Debit] Beban service      Rp 69.000
[Kredit] Kas                      Rp 69.000

[Debit] 61900    Beban operasional lainnya   Rp 100.000
[Kredit] Kas                      Rp 100.000

[Debit] Pembelian Non-Obat       Rp 137.000
[Kredit] Kas                      Rp 137.000

[Debit] Beban operasional lainnya Rp 68.000
[Kredit]  Kas                     Rp 68.000

[Debit] Pembelian Non-Obat  Rp 754.000
[Kredit] Kas                      Rp 754.000

[Debit] Pembelian Non-Obat  Rp 55.000
[Kredit] Kas                      Rp 55.000

 

Pencatatan Jurnal Akuntansi Periode 21-31 Januari 2021:

[Debit] Beban operasional lainnya   Rp 19.500
[Kredit] Kas                      Rp 19.500

[Debit] Pembelian Non-Obat       Rp 80.000
[Kredit]  Kas                     Rp 80.000

[Debit] Beban operasional lainnya     Rp 17.000
[Kredit] Kas                      Rp 17.000

[Debit] Pembelian Non-Obat   Rp 240.000
[Kredit] Kas                      Rp 240.000

[Debit] Beban operasional lainnya    Rp 15.000
[Kredit] Kas                      Rp 15.000

[Debit] Pembelian Non-Obat    Rp 75.000
[Kredit] Kas                      Rp 75.000

[Debit] Pembelian Non-Obat    Rp 124.000
[Kredit] Kas                      Rp 124.000

[Debit]  Gaji karyawan    Rp 6.600.000
[Kredit]  Kas                     Rp 6.600.000

[Debit] Ruko       Rp 1.200.000.000
[Kredit] Hutang usaha    Rp 1.200.000.000

[Debit] Beban penyusutan ruko  Rp 5.000.000
[Kredit] Akum. penyusutan ruko                           Rp 5.000.000

[Debit] Rak Obat   Rp 57.000.000
[Kredit] Kas                               Rp 57.000.000

[Debit] Beban penyusutan Rak Obat   Rp 1.187.500
[Kredit] Akum. penyusutan Rak Obat      Rp 1.187.500

[Debit] Mesin Kasir  Rp 9.000.000
[Kredit] Kas                      Rp 9.000.000

[Debit] Beban penyusutan mesin kasir   Rp 187.500
[Kredit] Akum. penyusutan Mesin Kasir       Rp 187.500

[Debit] CCTV       Rp 6.500.000
[Kredit] Kas                      Rp 6.500.000

[Debit] Beban penyusutan CCTV    Rp 135.400
[Kredit]  Akum. penyusutan CCTV      Rp 135.400

[Debit] Kas     Rp 72.500.000
[Kredit]  Modal usaha      Rp 72.500.000

***

Demikian pencatatan jurnal umum dan khusus akuntansi dari semua transaksi yang dilakukan apotek dan toko herbal selama bulan Januari 2021.

 

03: Pembuatan Buku Besar Apotek dan Toko Herbal

mikroskop

A: Pengertian Buku Besar Apotek

Buku besar adalah salah satu tahap dalam proses pembuatan laporan keuangan yang dibuat dengan cara memindahkan atau posting dari pencatatan jurnal akuntansi.

Jadi, buku besar adalah kumpulan dari jenis transaksi yang terjadi selama satu periode, misalnya satu bulan atau satu tahun.

 

B: Cara Membuat Buku Besar Apotek

Bagaimana cara membuat buku besar dengan proses penyusunan laporan keuangan apotek dan toko herbal?

Cara membuat buku besar buku besar dalam proses penyusunan laporan keuangan dan toko herbal adalah dengan memindahkan (posting) dari setiap jurnal yang telah dibuat pada tahap sebelumnya sesuai dengan jenis atau nomor account.

Sehingga dalam buku besar ini kita bisa melihat berapa jumlah transaksi dan saldo suatu akun dalam satu periode akuntansi.

Misalnya selama periode Januari 2021 apotek Bening Fahima Farma melakukan transaksi kas sebanyak 28 kali dengan saldo akhir sebesar Rp 5.873.555

***

Dan untuk mempersingkat proses dan tidak terlalu panjang artikelnya, saya tidak akan menampilkan rincian jumlah transasksi dan saldo setiap nomor account. Tapi hanya menyajikan resume atau rangkuman saldo akhir periode untuk masing-masing account.

Perhatikan daftar tabel ringkasan saldo buku besar account berikut ini:

Buku Besar Apotek
Buku Besar Apotek Distributor Herbal

 

04: Penyusunan Neraca Saldo Apotek dan Toko Herbal

A: Pengertian Neraca Saldo

Apa yang dimaksud neraca saldo?

Neraca saldo adalah laporan yang menyajikan posisi saldo setiap account yang digunakan apotek dalam transaksinya selama satu periode akuntansi.

Secara mudah bisa dikatakan bahwa neraca saldo adalah ringkasan saldo setiap jenis transaksi yang dilakukan oleh apotek dan toko herbal.

Untuk memudahkan dan menyederhanakan proses penyusunan laporan keuangan, setiap jenis transaksi digolongkan dengan nomor rekening atau account.

 

B: Cara Membuat Neraca Saldo

Jenis neraca saldo dibedakan menjadi tiga, yaitu neraca saldo belum disesuaikan, neraca saldo setelah disesuaikan, neraca saldo setelah penutupan.

Dan dalam proses penyusunan laporan keuangan apotek ini saya hanya menggunakan neraca saldo belum disesuaikan. Jadi semua pencatatan transaksi dijadikan satu jurnal di proses tahap pertama, sehingga ringkasannya pun jadi satu.

Untuk lebih jelasnya, perhatikan neraca saldo apotek dan toko herbal yang belum disesuaikan berikut ini:

Neraca_Saldo_Apotek
Neraca Saldo Apotek Toko Distributor Herbal

Pada neraca saldo di atas ada akun-akun yang biasanya dibuat saat proses penyesuaian sudah ada, karena memang sudah di-input. Proses penyesuaian itu biasanya menggunakan jurnal penyesuaian dan dilakukan di akhir periode.

Beberapa transaksi yang perlu disesuaikan antara lain:

  • Persediaan
  • Depresiasi atau penyusutan aktiva tetap
  • Penerimaan pendapatan di muka
  • Pembayaran biaya di muka

Dan pada neraca saldo yang disajikan di atas, jenis transaksi yang perlu penyesuaian, antara lain penyusutan dan akumulasi penyusutan ruko, rak obat, dan CCTV.

 

05: Penyusunan Neraca Lajur Apotek dan Toko Herbal

A: Pengertian Neraca Lajur atau Kertas Kerja Akuntansi

Neraca lajur atau dikenal sebagai kertas kerja akuntansi adalah kolom berlajur yang merupakan ringkasan dari proses dan tahap-tahap penyusunan laporan keuangan apotek dan toko herbal.

Berapa kolom yang digunakan dalam neraca lajur?

Untuk menentukan jumlah kolom atau lajur yang digunakan dalam kertas kerja ini disesuaikan dengan kebutuhan penyusun laporan keuangan apotek dan toko herbal. Bisa 4, 6,8,10,12, 14 kolom.

Jika dengan 4 kolom sudah cukup, kan tidak perlu menggunakan 6 kolom. Ya kan?

 

B: Cara Membuat Kertas Kerja Akuntansi

Untuk membuat laporan keuangan apotek dan toko herbal ini, saya menggunakan neraca lajur 8 kolom dengan rincian sebagai berikut:

1: Kolom pertama berisi nomor akun

2: Kolom kedua berisi nama akun

3: Kolom ketiga dan keempat adalah kolom neraca saldo

4: Kolom kelima dan keenam adalah kolom laba rugi

5: Kolom ketujuh dan kedelapan adalah kolom posisi keuangan

Untuk lebih jelasnya, perhatikan neraca lajur atau kertas kerja akuntansi berikut ini:

Bagian #1:

Kertas Kerja Akuntansi
Neraca Lajur Apotek dan Distributor Herbal

 

Bagian #2: lanjuatan

Neraca Lajur Apotek
Kertas Kerja Akuntansi Apotek

 

06: Laporan Keuangan Apotek dan Toko Herbal Lengkap

laporan keuangan apotek obat

Ada 5 jenis Laporan Keuangan Apotek menurut Standar Akuntansi Keuangan, yaitu:

  1. Laporan Laba Rugi
  2. Laporan Posisi Keuangan
  3. Laporan Perubahan Ekuitas
  4. Laporan Arus Kas
  5. Catatan Atas Laporan Keuangan

Untuk lebih jelasnya ikuti pembahasannya satu per satu berikut ini.

 

A: Laporan Laba Rugi Apotek dan Toko Distributor Herbal

Pengertian Laporan Laba Rugi Apotek

Statements of Profit or Loss atau laporan laba rugi apotek adalah jenis laporan keuangan yang menyajikan jumlah penjualan dan beban-beban yang dikeluarkan perusahaan selama periode tertentu. Selisih antara penjualan dan beban itulah yang disebut sebagai laba jika selisihnya plus (+) dan rugi jika selisihnya minus (-).

Jadi, dalam laporan laba rugi ada dua komponen utama, yaitu penjualan, pendapatan, atau penerimaan dan yang kedua adalah beban atau biaya-biaya.

 

Cara Membuat Laporan Laba Rugi Apotek

Bagaimana cara membuat laporan laba rugi apotek dan toko herbal?

Cara termudah adalah dengan memindahkan angka-angka kolom laba rugi di kertas kerja akuntansi yang telah dibuat pada tahap sebelumnya ke dalam format laporan laba rugi sesuai standar akuntansi keuangan (SAK) yang berlaku saat ini.

Dan setelah dipindahkan, hasilnya seperti penampakan berikut ini:

Bagian #1:

Laporan Keuangan Apotek - Laba Rugi

 

Bagian #2: Lanjutan

Laba Rugi Apotek Distributor Herbal
Laporan Laba Rugi Apotek Distributor Herbal

 

B: Laporan Posisi Keuangan Apotek dan Toko Herbal

Pengertian Laporan Posisi Keuangan Apotek

Laporan posisi keuangan (Balance Sheet/Statements of Financial Position) atau neraca adalah jenis laporan keuangan yang menyajikan kondisi keuangan perusahaan pada saat tertentu. Sehingga di judul laporan ini dituliskan ‘Per’ atau pada saat tanggal dibuat, misalnya ‘Per 31 Januari 2021”

Ada 3 (tiga) komponen utama yang disajikan dalam laporan posisi keuangan, yaitu:

  1. Aset
  2. Kewajiban
  3. Modal

Struktur penyajian laporan posisi keuangan adalah mengacu pada persamaan akuntansi dasar, yaitu Aset = Kewajiban + Modal.

Jika langkah-langkah sebelumnya sudah benar, maka pada saat menyusun laporan posisi keuangan komposisinya seperti persamaan akuntansi.

 

Cara Membuat Laporan Posisi Keuangan Apotek

Bagaimana cara membuat laporan posisi keuangan apotek dan toko herbal?

Caranya mirip seperti membuat laporan laba rugi, yaitu memindahkan saldo-saldo kolom neraca di kertas kerja akuntansi ke dalam format standar akuntansi keuangan.

Untuk mengurangi kesalahan dalam proses pemindahan ini, sebaiknya gunakan rumus Excel Vlookup atau rumus lain yang menurut Anda paling sederhana dan mudah.

Dan setelah saldo-saldo kolom neraca kertas kerja akuntansi dipindahkan, maka hasilnya bisa dilihat seperti berikut ini:

Laporan Keuangan Apotek - neraca
Contoh Laporan Posisi Keuangan Apotek Distributor Herbal

 

C: Laporan Perubahan Modal Apotek dan Toko Herbal

Pengertian Laporan Perubahan Modal Apotek

Statements of changes in equity atau laporan perubahan modal adalah jenis laporan keuangan yang menyajikan posisi modal apotek dan toko herbal di awal periode dan akhir periode.

Dari laporan ini kita bisa mengetahui perubahan-perubahan apa saja yang terjadi selama satu periode terkait dengan pos-pos modal.

 

Cara Membuat Laporan Perubahan Modal Apotek

Bagaimana cara membuat laporan perubahan modal atau ekuitas apotek?

Sama seperti cara membuat laporan laba rugi dan laporan posisi keuangan, yaitu memindahkan komponen-komponen modal dari kolom neraca kertas kerja akuntansi ke dalam format standar akuntansi keuangan.

Perhatikan hasilnya seperti berikut ini:

Laporan Keuangan Apotek - Perubahan Ekuitas
Contoh Laporan Perubahan Modal Apotek Distributor Herbal

 

D: Laporan Arus Kas Apotek dan Toko Herbal

Pengertian Laporan Arus Kas Apotek

Statements of Cash Flows atau laporan arus kas adalah jenis laporan keuangan yang menyajikan aliran kas perusahaan pada periode tertentu.

Ada tiga komponen laporan arus kas, yaitu:

  1. Arus kas dari aktivitas operasi perusahaan
  2. Aliran kas dari aktivitas investasi perusahaan
  3. Cashflow dari aktivitas pendanaan perusahaan

 

Cara Membuat Laporan Arus Kas Apotek

Bagaimana cara membuat laporan arus kas perusahaan?

Ada dua metode yang digunakan untuk membuat laporan arus kas, yaitu metode langsung dan tidak langsung.

Mana yang terbaik dari dua metode penyusunan laporan arus kas tersebut?

Keduanya baik dan boleh digunakan dengan hasil sama.

***

Jika untuk membuat laporan laba rugi, posisi keuangan, dan perubahan ekuitas perusahaan caranya dengan memindahkan saldo-saldo akun kolom laba rugi dan neraca di kertas kerja akuntansi, maka untuk membuat neraca lajur kita menggunakan data-data di tahap analisis dan pencatatan jurnal akuntansi

Pertama klasifikasikan semua transaksi kas, baik penerimaan maupun pengeluaran. Kedua, dari catatan tiap transaksi itu dipindahkan format laporan arus kas standar akuntansi keuangan.

Dan setelah dilakukan pemindahan hasilnya adalah ditunjukkan seperti berikut ini:

Bagian #1:

Laporan Keuangan Apotek - Cash Flow
Statements of Cash Flows

 

Bagian #2: Lanjutan

Cash Flow Apotek Toko Herbal
Laporan Arus Kas Apotek Distributor Herbal

 

Kesimpulan

Apapun jenis usahanya, kita perlu membuat laporan keuangan, tak terkecuali bisnis apotek dan toko herbal

Dan bagaimana cara, proses, dan langkah-langkah membuat laporan keuangan apotek telah dibahas dan dijelaskan dengan rinci beserta contoh riil.

Metode dan tahap-tahap penyusunan serta contoh laporan keuangan apotek yang telah kami sajikan ini bisa juga digunakan untuk distributor herbal serta toko herbal terdekat dan yang tersebar di berbagai kota, seperti Bandung, Semarang, Jogja, Solo, dan Surabaya.

Dan bila Anda ingin mengimplementasikan standar operasional prosedur akuntansi keuangan yang baik dan tertata rapi, baca referensinya di SOP Finance

Demikian yang bisa kami bagikan, semoga bermanfaat dan terima kasih.*****

manajemen keuangan dan SOP