Cara Membuat Laporan Keuangan Bank Lengkap [dari Transaksi sampai Laporan]

Proses menyusun Laporan Keuangan Bank didahului dengan pencatatan transaksi bank ke buku jurnal.

Selanjunya, dengan dasar pencatatan jurnal tersebut, disusun buku besar untuk masing-masing rekening.

Buku besar akan memberikan saldo akhir periode tertentu. Dengan saldo-saldo tersebut, bank dapat menyusun neraca saldo.

Dengan neraca saldo inilah selanjutnya disusun Laporan Keuangan Bank. Tentu saja masih memperhatikan penyesuaian-penyesuaian pada pos tertentu.

Selengkapnya, yuksss ikuti pembahasannya berikut ini…

 

01: Menyusun Laporan Keuangan Bank – Transaksi

Sebagai ilustrasi, kita akan membuat Laporan Keuangan Bank ABC bulan Agustus 2019.

Diasumsikan bahwa transaksi selama bulan Agustus 2019 adalah sebagai berikut:

Transaksi Tanggal 1/8/2019:

Diterima setoran giro dari Aryadini sebesar Rp 800.000.000 terdiri dari uang tunai Rp 500.000.000 dan cek yang ditarik oleh Anita, nasabah bank tersebut Rp 300.000.000.

Cek efektif hari ini.

Transaksi Tanggal 2/8/2019:

Indah Puspita nasabah giro Bank ABC yang mempunyai saldo sebesar Rp 550.000.000 hari ini menyerahkan warkat-warkat bank lain sebagai berikut:

  • 2 lembar cek Bank Artha Mulia tanggal penarikannya 29/7/2019, nominal Rp 35.000.000 dan Rp 15.000.000
  • 3 lembar cek Bank Setia Artha, tanggal penarikannya 25 Juli 2019 nominal masing-masing Rp 25.000.000; Rp 20.000.000; Rp 30.000.000
Transaksi Tanggal 4/8/2019:

Bank ABC menempatkan dananya pada Bank Setia Artha sebesar Rp 200.000.000 atas beban rekening giro BI.

Penempatan tersebut berupa deposito berjangka 3 bulan dengan suku bunga 14%.

Transaksi Tanggal 5/8/2019:

Lulu nasabah giro, hari ini menyerahkan bilyet giro yang ditarik oleh Thomas nasabah Bank ABC sebesar Rp 700.000.00.

Transaksi Tanggal 8/8/2019:

Bajuri membuka deposito berjangka dengan nominal Rp 120.000.000, jangka waktu 3 bulan, bunga 12%.

Pembayarannya dilakukan dengan cek Bank Surya Rp 100.000.000 dan sisanya secara tunai.

Kliring dinyatakan berhasil.

Transaksi Tanggal 10/8/2019:

Taufan membeli sertifikat deposito dengan nominal Rp 300.000.000 dengan bunga 12%.

Jangka waktu 6 bulan dan pembayarannya dengan beban giro Rp 100.000.000,cek Bank DEF Rp 100.000.000.

Dan hasil transfer yang masuk hari ini dari Bank ABC Bandung. Kliring berhasil.

Transaksi Tanggal 13/8/2019:

Andi telah menyerahkan cek yang ditarik oleh Dwi Rahayu, nasabah Bank ABC sebesar Rp 100.000.000 untuk digunakan membeli sertifikat deposito jangka waktu 6 bulan, bunga 12% pa.

Transaksi Tanggal 17/8:

Disetujui pemohon kredit dari PT Karindo Jaya sebesar Rp 500.000.000 bunga 18%, jangka waktu 5 tahun.

Nilai taksasi jaminan Rp 600.000.000. Kredit tersebut belum dicairkan.

Transaksi Tanggal 19/8/2019:

Diterima untuk setoran tabungan haji (ONH) sebesar Rp 25.000.000 atas nama Fadilah.

Setoran tersebut tunai Rp 10.000.000 dan berupa transfer masuk dari cabang Bandung RP 15.000.000.

Transaksi Tanggal 20/8/2019:

Sastro membuka sight SKBDN senilai Rp 150.000.000 yang ditujukan kepada Sdr. Akira P nasabah Bank Setia Artha cabang Bandung. Setoran jaminan 100%.

Pembayarannya dilakukan dengan cek Bank DEF Cabang Bandung sebesar Rp 100.000.000, sisanya atas beban rekening gironya.

Kliring dinyatakan berhasil.

Ogkos kawat Rp 25.000 dan komisi penerbitan SKBDN sebesar Rp 75.000 telah diterima secara tunai.

Transaksi Tanggal 21/8/2019:

Nasabah giro Sdr. Rizal menerima transfer masuk dari Bank Mandiir Cabang Bandung sebesar Rp 100.000.000.

Dan telah meminta kepada bank agar hasil transfer dimasukkan ke:

  • rekening gironya Rp 50.000.000
  • digunakan untuk melunasi tunggakan bunga Rp 10.000.000
  • digunakan untuk membeli deposito berjangka Rp 30.000.000. Jangka waktu deposito 3 bulan, bunga 18% pa

Sisa dana transfer masuk diminta tunai oleh Rizal.

Transaksi Tanggal 24/8/2019:

Rahman Hakim menerima fasilitas kredit yang disetujui hari ini dengan pagu kredit Rp 200.000.000

Transaksi Tanggal 25/8/2019:

Rahman Hakim menarik dana seluruh fasilitas kredit di cabang Bandung. Provisi kredit 1%.

Dan biaya administrasi Rp 500.000 yang semuanya dipotong dari pagu kredit yang disetujui.

Transaksi Tanggal 27/8/2019:

Bank ABC menerima tagihan dari Toserba Mata Air atas penggunaan kartu kredit dari nasabah Bank ABC sebesar Rp 800.000. Komisi 3%.

Transaksi Tanggal 28/8/2019:

Seorang nasabah kartu kredit bernama Kardiman melunasi kewajibannya sebesar Rp 750.000 dengan cek Bank DEF. Bunga diperhitungkan Rp 26.000 tunai.

Transaksi Tanggal 31/8/2019:

Nasabah giro sdr. Hari Subagya membuka bank garansi Rp 50.000.000.

Setoran jaminan 50% yang dibayar olehnya atas beban giro. Komisi penerbitan Rp 35.000 diterima tunai oleh bank.

Transaksi Tanggal 31/8:

Hasil audit intern, menunjukkan bahwa kualitas aktiva produktif seperti tampak pada laporan kualitas aktiva produktif, baik untuk pihak terkait maupun pihak lain.

Dalam hal pembentukan PPAP aktiva produktif diperoleh informasi:

  • PPAP untuk pihak terkait telah dibentuk Rp 550.000.000. Sedangkan yang wajib dibentuk Rp 600.000.000 (hasil perhitungan auditor).
  • Untuk PPAP pihak lain, khususnya penempatan pada bank lain telah diperhitungkan bahwa PPAP yang wajib dibentuk Rp 900.000.00. Sedangkan yang telah terbentuk adalah Rp 800.000.000
  • PPAP untuk kredit yang diberikan bagi pihak lain yang telah dibentuk adalah Rp 1.200.000.000.
Transaksi Tanggal 31/8/2019:

Penyusutan aktiva tetap yang harus diperhitungkan pada bulan Agustus 2019 adalah Rp 75.000.000

 

02: Menyusun Laporan Keuangan Bank – Mempersiapkan Neraca Saldo Awal

Berikut ini adalah neraca saldo periode sebelumnya. Saldo-saldo ini selanjutnya menjadi saldo awal periode Agustus 2019.

PT Bank ABC
Neraca Saldo
per 31 Juli 2019
(dalam ribuan rupiah)

cara membuat laporan keuangan bank

cara membuat laporan keuangan bank

cara membuat laporan keuangan bank
Contoh neraca saldo bank – Juli 2019

Perhatikan bahwa long position adalah selisih antara rekening administratif tagihan di atas rekening administratif kewajiban.

Bila terjadi sebaliknya, maka disebut short position.

Neraca saldo per 31 Juli 2019 ini selanjutnya digunakan untuk membuat laporan keuangan bank.

Untuk membuat Laporan Keuangan Bank tentu mengacu pada format yang telah dikemukakan di pembahasan tentang Laporan Keuangan Bank.

Dengan memperhatikan kebutuhan. Artinya, beberapa rekening yang tidak perlu dapat dihapus.

 

03: Menyusun Laporan Keuangan Bank – Jurnal Umum Transaksi

Dengan memperhatikan transaksi-transaksi tersebut, maka bank dapat mencatatnya terlebih dahulu dalam buku jurnal umum transaksi.

Dan berikut ini adalah cara mencatat jurnal transaksi-transaksi di atas:

Tanggal 1 Agustus 2019:

[Debit] Kas  Rp 800.000.000
[Debit] Giro Anita Rp 300.000.000
[Kredit] Giro Aryadini Rp 1.100.000.000

Tanggal 2 Agustus 2019:

[Debit] RAR Warkat Kliring (Kliring 1) Rp 125.000.000

[Debit] Giro BI  Rp 125.000.000
[Kredit] Giro Indah Puspita Rp 125.000.000

[Kredit] RAR Warkat Kliring (Kliring 2) Rp 125.000.000

Tanggal 4 Agustus 2019:

[Debit] Penempatan pada Bank Lain – DB Rp 200.000.000
[Kredit] Giro Bank Indonesia Rp 200.000.000

Tanggal 5 Agustus 2019:

[Debit] Giro Lulu Rp 700.000.000
[Kredit] Giro Thomas Rp 700.000.000

Tanggal 07 Agustus 2019:

[Debit] RAR Warkat Kliring Rp 100.000.000

[Debit] Giro BI  Rp 100.000.000
[Debit] Kas Rp 20.000.000

[Kredit] Simpanan Berjangka – Bajuri  Rp 120.000.000

[Kredit] RAR Warkat Kliring Rp 100.000.000

Tanggal 10 Agustus 2019:

[Debit] RAK Warkat Kliring Rp 100.000.000

[Debit] Giro Taufan Rp 78.944.960
[Debit] Giro BI Rp 100.000.000
[Debit] RAK, Cabang Bandung Rp 100.000.000
[Debit] Bunga SD Dibayar di Muka Rp 24.770.640

[Kredit] Utang PPh Rp 3.715.600
[Kredit] Sertifikat Deposito Rp 300.000.000

Tanggal 13 Agustus 2019:

[Debit] Giro Dwi Rahayu Rp 100.000.000
[Debit] Bunga Sertifikat Deposito Dibayar di Muka Rp 8.256.881
[Kredit] Utang PPh Rp 1.238.532
[Kredit] Giro Andi Rp 7.018.349
[Kredit] Sertifikat Deposito Rp 100.000.000

Tanggal 17 Agustus 2019:

[Kredit] RAR. Fas Kredit Nasabah yang Belu ditarik Rp 500.000.000

Tanggal 19 Agustus 2019:

[Debit] Kas Rp 10.000.000
[Debit] RAK. Cabang Bandung Rp 15.000.000
[Kredit] Tabungan Naik Haji (ONH) Rp 25.000.000

Tanggal 20 Agustus 2019:

[Debit] RAR. Warkat Kliring Rp 100.000.000

[Debit] Giro BI Rp 100.000.000
[Debit] Giro Sastro Rp 50.000.000
[Kredit] Setoran Jaminan Sight SKBDN Rp 150.000.000
[Kredit} Pendapatan Ongkos Kawat Rp 25.000
[Kredit] Komisi Pembukaan SKBDN Rp 75.000

[Kredit] RAR Warkat Kliring Rp 100.000.000

Tanggal 21 Agustus 2019:

[Debit] RAK. Cabang Bandung Rp 100.000.000
[Kredit] Giro Rizal Rp 50.000.000
[Kredit] Deposito Berjangka Rp 30.000.000
[Kredit] Hasil/Pendapatan Bunga Kredit Rp 10.000.000
[Kredit] Kas Rp 10.000.000

[Kredit] RAR. Bunga Dalam Penyelesaian Rp 10.000.000

Tanggal 24 Agustus 2019:

[Kredit] RAR. Fasilitas Kredit Nasabah yg Belum Ditarik Rp 200.000.000

Tanggal 25 Agustus 2019:

[Debit] RAR. Kredit yang Diberikan & Belum Ditarik Rp 200.000.000

[Debit] Kredit yang Diberikan Rp 200.000.000
[Kredit] RAK. Cabang Bandung Rp 197.500.000
[Kredit] Pendapatan Provisi dan Komisi Kredit Rp 2.500.000

Tanggal 27 Agustus 2019:

[Debit] RAR. Fas. Kredit Nasabah yang Belum Ditarik Rp 800.000

[Debit] Kredit yang diberikan Rp 800.000
[Kredit] Giro Toserba Mata Air Rp 776.000
[Kredit] Pendapatan Komisi Kartu Kredit Rp 24.000

Tanggal 28 Agustus 2019:

[Debit] RAR. Warkat Kliring Rp 750.000

[Debit] Giro BI Rp 750.000
[Debit] Kas Rp 26.000
[Kredit] Kredit yang Diberikan Rp 750.000
[Kredit] Hasil Pendapatan Bunga Rp 26.000

[Kredit] RAR. Warkat Kliring Rp 750.000

Tanggal 31 Agustus 2019:

[Kredit] RAR. Bank Garansi diberikan & Belum Jatuh Temp Rp 50.000.000

[Debit] Giro Heri Subagya Rp 25.150.000
[Kredit] Setoran Jaminan BG Rp 25.000.000
[Kredit] Pendapatan Komisi BG Diterima di Muka Rp 150.000

Tanggal 31 Agustus 2019:

[Debit] Biaya PPAP Rp 50.000.000
[Kredit] PPAP Kredit Kredit yang Diberikan (pihak terkait) Rp 50.000.000

[Debit] Biaya PPAP Penempatan Pada Bank Lain Rp 100.000.000
[Kredit] PPAP Penempatan Pada Bank Lain Rp 100.000.000

[Debit] Biaya PPAP Rp 500.000.000
[Kredit] PPAP Kredit yang Diberikan (pihak lain) Rp 500.000.000

Tanggal 31 Agustus 2019:

[Debit] Biaya Penyusutan Aktiva Tetap Rp 75.000.000
[Kredit] Akumulasi Penyusutan Aktiva Tetap Rp 75.000.000

 

04: Menyusun Laporan Keuangan Bank – Buku Besar

Setelah kita mencatat semua transaksi ke dalam buku jurnal.

Langkah selanjutnya adalah membuat buku besar berdasarkan dari neraca saldo awal bulan Agustus 2019 dan pencatatan jurnal umum transaksi.

Dan kali ini saya akan membuat buku besar 6 kolom.

Dan berikut ini saldo-saldo buku besar untuk masing-masing rekening/akun:

01: Buku Besar: Rekening Kas

Buku Besar Bank - Kas

02: Buku Besar: Rekening Penempatan pada BI – Giro BI

Buku Besar Bank - Giro

03: Buku Besar: Rekening Giro pada Bank Lain

Buku Besar Bank - Penempatan pada Bank lain

04: Buku Besar: Rekening Penempatan pada Bank Lain

Buku Besar Bank

05: Buku Besar: Rekening PPAP – Penempatan pada Bank Lain

Buku Besar Bank - PPAP

06: Buku Besar: Rekening Kredit yang Diberikan – Pihak Terkait

Buku Besar Bank - Kredit

07: Buku Besar: Rekening Kredit yang Diberikan – Pihak Lain

Buku Besar Bank - Kredit

08: Buku Besar: Rekening PPAP – Kredit yang Diberikan

Buku Besar Bank - Kredit

09: Buku Besar: Rekening Pendapatan yang masih akan diterima

Buku Besar Bank - Pendapatan

10: Buku Besar: Rekening Biaya dibayar di muka

Buku Besar Bank - Biaya

11: Buku Besar: Rekening Uang Muka Pajak

Buku Besar Bank - Biaya

12: Buku Besar: Rekening Aktiva Tetap

Buku Besar Bank - Aktiva

13: Buku Besar: Rekening Akumulasi Penyusutan Aktiva Tetap

Buku Besar Bank - Aktiva

14: Buku Besar: Rekening Agunan yang diambil alih

Buku Besar Bank - Aktiva

15: Buku Besar: Rekening Aktiva Lain-lain

Buku Besar Bank - Aktiva

16: Buku Besar: Rekening Giro Nasabah

Buku Besar Bank - Giro

17: Buku Besar: Rekening Kewajiban Segera Lainnya

Buku Besar Bank - Utang

18: Buku Besar: Rekening Pendapatan Komisi Diterima di Muka

Buku Besar Bank - Pendapatan

19: Buku Besar: Rekening Utang PPh

Buku Besar Bank - PPh

20: Buku Besar: Rekening Tabungan

Buku Besar Bank - Tabungan

21: Buku Besar: Rekening Simpanan Berjangka – Pihak Terkait

Buku Besar Bank - Deposito

22: Buku Besar: Rekening Simpanan Berjangka – Pihak Lain

Buku Besar Bank - Deposito

23: Buku Besar: Rekening Sertifikat Deposito

Buku Besar Bank - Deposito

24: Buku Besar: Rekening Simpanan dari Bank Lain

Buku Besar Bank - Deposito

25: Buku Besar: Rekening Kewajiban Akseptasi

Buku Besar Bank - Utang

26: Buku Besar: Rekening Kewajiban Sewa Guna Usaha (Leasing)

Buku Besar Bank - Utang

27: Buku Besar: Rekening Setoran Jaminan

Buku Besar Bank - Jaminan

28: Buku Besar: Rekening RAK Passiva (Antar Kantor Cabang)

Buku Besar Bank - RAK

29: Buku Besar: Rekening RAK Passiva (Kantor Pusat)

Buku Besar Bank - Administratif

30: Buku Besar: Rekening Hasil Bunga

Buku Besar Bank - Bunga

31: Buku Besar: Rekening Provisi dan Komisi Kredir

Buku Besar Bank - Fee

32: Buku Besar: Rekening Beban Bunga

Buku Besar Bank - Biaya

33: Buku Besar: Rekening Pendapatan Komisi, Provisi dan Fee Lainnya

Buku Besar Bank - Provisi

34: Buku Besar: Rekening Pendapatan Kenaikan Nilai Surat Berharga

Buku Besar Bank - Provisi

35: Buku Besar: Rekening Pendapatan Lainnya

Buku Besar Bank - Pendapatan Lain

36: Buku Besar: Rekening Beban/Biaya Penghapusan Aktiva Produktif

Buku Besar Bank - Biaya

37: Buku Besar: Rekening Beban Administrasi dan Umum

Buku Besar Bank - GA

38: Buku Besar: Rekening Beban Personalia

Buku Besar Bank - Beban

39: Buku Besar: Rekening Biaya Penyusutan Aktiva Tetap

Buku Besar Bank - Beban

40: Buku Besar: Rekening Pendapatan Non Operasional

Buku Besar Bank - Pendapatan

41: Buku Besar: Rekening Beban Non Operasional

Buku Besar Bank - Biaya

42: Buku Besar: Rekening RAR, Fasilitas Pinjaman yang diterima dan belum digunakan

Buku Besar Bank - Administratif

43. Buku Besar: Rekening RAR, Fasilitas Kredit Kepada Nasabah yang belum ditarik

Buku Besar Bank - Administratif

44. Buku Besar: Rekening RAR, Irrevocable L/C/SKBDN masih berjalan dalam rangka perdagangan dalam negeri

Buku Besar Bank - Administratif

45: Buku Besar: Rekening RAR, Garansi yang diterima

Buku Besar Bank - Administratif

46: Buku Besar: Rekening RAR, Pendapatan Bunga dalam Penyelesaian

Buku Besar Bank - Administratif

47: Buku Besar: Rekening RAR, Garansi yang diberikan

Buku Besar Bank - Administratif

48: Buku Besar: Rekening RAR, revocable L/C/SKBDN masih berjalan dalam rangka perdagangan dalam negeri.

Buku Besar Bank - SKBDN

49: Buku Besar: Rekening Warkat dikliringkan

Buku Besar Bank - Warkat

 

05: Menyusun Laporan Keuangan Bank – Jurnal Penyesuaian

Untuk memastikan tidak ada pos yang perlu disesuaikan lagi, maka kita perlu membuat jurnal penyesuaian terlebih dahulu, misalnya:

Jurnal Penyesuaian #1:

Ditemukan ada bunga kredit harus diterima dari kredit dengan kolektibilitas lancar yang harus sudah diakui pada 31 Agustus 2019 sebesar Rp 8.500.000

Jurnal Penyesuaian #2:

Bunga sertifikat deposito yang harus diamortisasi pada bulan Agustus 2019 adalah Rp 1.500.000

Jurnal penyesuaiannya adalah sebagai berikut:

Tanggal 31 Agustus 2019:

[Debit] Pendapatan Bunga akan Diterima Rp 8.500.000
[Kredit] Hasil/Pendapatan Bunga Kredit Rp 8.500.000

[Debit] Biaya Bunga Sertifikat Deposito Rp 1.5000.000
[Kredit] Bunga Sertifikat Deposito diBayar Di Muka Rp 1.500.000

Jurnal penyesuaian ini harus diposting terlebih dahulu ke buku besar untuk mendapatkan saldo yang benar.

Untuk itu kita menoleh kembali dan memposting ke rekening-rekening atau pos yang disesuaikan ke dalam buku besar.

 

06: Menyusun Laporan Keuangan Bank – Neraca Saldo

Setelah kita membuat jurnal penyesuaian dan sudah memastkan bahwa tidak ada lagi pos atau rekening-rekening yang perlu disesuaikan, maka selanjutnya menyusun neraca saldo.

Neraca saldo ini disusun berdasarkan saldo-saldo yang tertera dalam buku besar.

Dan berikut ini neraca saldo yang dapat kita susun berdasrkan saldo-saldo rekening di BUKU BESAR:

PT Bank ABC
Neraca Saldo
Per 31 Agustus 2019
(dalam ribuan rupiah)

cara membuat laporan keuangan untuk kredit bank

cara membuat laporan keuangan untuk pinjaman ke bank

cara membuat laporan keuangan bank syariah
Contoh Neraca Saldo Bank – 31 Agustus 2019

 

07: Menyusun Laporan Keuangan Bank – Posisi Keuangan

Dengan dasar neraca saldo yang telah disusun di langkah #6, dan dengan asumsi tidak transaksi atau saldo-saldo yang perlu disesuaikan.

Maka kita dapat langsung menyusun Laporan Keuangan bank, pertama kita menyusun Laporan Posisi Keuangan Bank/ Neraca  sebagai berikut:

PT Bank ABC
Laporan Posisi Keuangan
Per 31 Agustus 2019
(dalam ribuan rupiah)

contoh laporan keuangan bank konvensional

laporan keuangan bank konvensional
Contoh laporan keuangan bank – Neraca

 

08: Menyusun Laporan Keuangan Bank – Laba Rugi

Masih menggunakan neraca saldo yang sudah dibuat, selanjutnya kita menyusun Laporan Laba Rugi sebagai berikut:

PT Bank ABC
Laporan Laba Rugi
Per 31 Agustus 2019
(dalam ribuan rupiah)

contoh laporan keuangan bank syariah - Laba Rugi
Contoh laporan keuangan bank – Laba Rugi

 

09: Menyusun Laporan Keuangan Bank – Komitmen dan Kontinjensi

Selanjutnya kita menyusun Laporan Komitmen dan Kontinjensi sebagai berikut:

PT Bank ABC
Laporan Komitmen dan Kontinjensi
Per 31 Agustus 2019
(dalam ribuan rupiah)

contoh laporan keuangan bank syariah dan konvensional
Contoh Laporan Komitmen dan Kontinjensi Bank

 

10: Menyusun Laporan Keuangan Bank – Kualitas Aktiva Produktif

Laporan keuangan bank harus menyajikan kualitas aktiva produktif agar dapat mendeteksi kualitas aktiva bank.

Untuk dapat membuat laporan kualitas aktiva produktif, diperlukan pemahaman ketentuan tentang kualitas aktiva produktif.

Dan dalam contoh ini kita lebih menitikberatkan penyajian informasinya. Bukan menentukan kualitas aset.

Misalkan pada contoh cara menyusun laporan keuangan bank ini telah diidentifikasi bahwa:

 #1:

Kredit yang diberikan untuk pihak terkait semuanya dalam kondiri lancar.

#2:

Untuk penempatan pada bank lain dari jumlah Rp 7.900.000.000 (lihat neraca) terdiri dari:

  • Kolektibilitas lancar sebesar Rp 4.000.000.000.
  • Dalam perhatian khusus Rp 1.000.000.000
  • Kurang Lancar Rp 1.500.000.000
  • Diragukan Rp 500.000.000
  • Macet Rp 900.000.000
#3:

Surat berharga kepaa pihak ketiga dan BI dari sejumlah Rp 2.400.000.000, masing-masing terdiri dari:

  • Kolektabilitas Lancar Rp 2.000.000.000
  • Kolektabilitas dalam perhatian Rp 400.000.000
#4:

Pada penempatan kredit yang diberikan Kredit Usaha Kecil (KUK) sejumlah Rp 6.000.000.00, masing-masing terdiri dari:

  • Kolektabilitas Lancar Rp 3.000.000.000
  • Dalam perhatian Khusus (DPK) Rp 1.000.000.000
  • Kurang Lancar Rp 500.000.000
  • Diragukan Rp 500.000.000
  • Macet Rp 1.000.000.000
#5:

Kredit yang diberikan lainnya sejumlah Rp 23.400.050.000 dengan rincian terdiri dari:

  • Kualitas Lancar Rp 10.000.000.000
  • DPK Rp 3.000.000.000
  • Kurang Lancar Rp 4.000.000.000
  • Diragukan Rp 2.500.000.000
  • Macet Rp 3.900.050.000 (konfirmasi neraca Rp 29.400.050.000 untuk KUK dan lainnya)
#6:

Komitmen dan Kontinjensi pada long position sebesar Rp 1.434.200.000. dengan kolektabilitas lancar Rp 1.000.000.000. Dalam perhatian khusus Rp 434.000.000 dan kurang lancar Rp 200.000.000.

#7:

Hasil perhitungan PPAP dengan memperhatikan kolektabilitas dan nilai agunan telah diperoleh PPAP wajib dibentuk 31 Agustus 2019 untuk PPAP Penempatan pada bank lain sebesar Rp 900.000.000.

Dan PPAP untuk kredit yang diberikan sebesar Rp 2.300.000.000 atau total Rp 3.200.000.000 (lihat neraca)

Namun demikian PPAP yang wajib dibentuk tersebut juga menyangkut PPAP bagi terkait sebesar Rp 700.000.000.

Sedangkan untuk pihak lain sebesar Rp 2.500.000.000.

Sementara PPAP Aktiva Produktif yang telah dibentuk sebesar Rp 2.250.000.000 (lihat beban PPAP pada Laporan Laba Rugi Rp 950.000.000).

Dengan perincian PPA telah dibentuk untuk pihak terkait sebesar Rp 600.000.000, sedangkan untuk pihak lain sebesar Rp 1.650.000.000.

Dengan memperhatikan informasi di atas, maka selanjutnya kita bisa menyusun laporan Kualitas Aktiva Produktif seperti berikut ini:

PT Bank ABC
Laporan Kualitas Aktiva Produktif
Per 31 Agustus 2019
(dalam ribuan rupiah)

 

A: Kualitas Aktiva Produktif Pihak Terkait dengan Bank

cara membuat laporan keuangan bank

B: Kualitas Aktiva Produktif Pihak Lain
cara membuat laporan keuangan bank
Contoh Laporan Keuangan Bank – Kualitas Aktiva Produktif

 

11: Kesimpulan – Menyusun Laporan Keuangan Bank

Tujuan menyusun Laporan Keuangan Bank adalah sebagai bentuk pertanggungjawaban pengelola bank kepada pihak-pihak yang berkepentingan dengan kondisi dan kinerja bank selama periode tertentu.

Laporan Keuangan bank dapat menggambarkan posisi keuangan bank, laba (rugi), komtmen dan kontinjensi bank serta kualitas aktiva produktif bank.

Dan secara rinci sudah saya sajikan langkah-langkah dan cara membuat Laporan Keuangan Bank. Mulai dari transaksi keuangan sampai Laporan.

Dari contoh tersebut, dapat disimpulkan bahwa cara membuat Laporan Keuangan Bank adalah dengan melakukan langkah-langkah berikut ini:

  1. Melakukan pencatatan transaksi ke dalam buku jurnal.
  2. Memindahkan (posting) catatan transaksi dari buku jurnal ke BUKU BESAR sesuai dengan masing-masing rekening.
  3. Melakukan penyesuaian terhadap pos-pos tertentu
  4. Menyusun Neraca Saldo
  5. Menyusun Laporan Keuangan Bank

Demikian yang dapat saya sampaikan mengenai cara menyusun laporan keuangan bank.

Semoga bermanfaat. Terima kasih.

manajemen keuangan dan SOP