Bagaimana Pencatatan Akuntansi Penanaman Modal dalam Obligasi?

Pencatatan-Akuntansi-Penanaman-Modal-dalam-Obligasi

Pencatatan akuntansi pembelian obligasi untuk penanaman modal jangka panjang dicatat dengan jumlah harga perolehannya, yaitu harga beli ditambah semua biaya pembelian seperti komisi, materai, dan provisi.

Mengenai pengertian penanaman modal dalam obligasi bisa anda baca selengkapnya di : Inilah Pengertian Obligasi dan Cara Menentukan Harganya.

Apabila harga beli berbeda dengan nilai nominal obligasi, selisihnya disebut agio atau disagio obligasi.

Agio obligasi adalah selisih harga beli obligasi di atas nilai nominal sedangkan disagio obligasi adalah selisih harga beli obligasi di bawah nilai nominal.

Obligasi yang dimiliki dengan cara ditukar dengan aktiva, harga perolehannya dihitung sebesar harga pasar aktiva tersebut.

Jika obligasi dibeli di antara tanggal pembayaran bunga, pembeli membayar harga beli ditambah bunga berjalan, yaitu bunga sejak tanggal pembayaran bunga terakhir sampai tanggal pembelian obligasi.

Pembayaran bunga berjalan ini bukan merupakan harga perolehan obligasi.

Berikut ini contoh perhitungan bunga berjalan dan pencatatan obligasi sebagai berikut :

Pak Alfred membeli obligasi PT Hebat Prima pada tanggal 1 Mei 2015 dengan nilai nominal Rp. 1.000.000,- bunga 12% dengan harga beli sebesar Rp. 1.000.000,-.

Biaya pembelian, yaitu komisi dan materei sebesar Rp. 25.000,-

Bunga obligasi dibayarkan setiap 01 Maret dan 01 September.

Harga perolehan obligasi dan bunga berjalan dihitung sebagai berikut :

perhitungan-bunga-berjalan-obligasi-1

Jurnal yang dibuat oleh Pak Alfred untuk mencatat pembelian obligasi di atas adalah sebagai berikut :

jurnal-untuk-mencatat-pembelian-obligasi

Dalam jurnal di atas, rekening pendapatan bunga obligasi di-debit dengan jumlah Rp 20.000 yaitu bunga berjalan yang dibayarkan kepada penjual obligasi.

Sehingga pada tanggal 01 September 2015 yaitu tanggal pembayaran bunga akan dibuat jurnal sebagai berikut :

jurnal-pembayaran-bunga-obligasi

Perhitungan bunga : 6/12 X 12% X Rp. 1.000.000 = Rp. 60.000.

Bila bunga berjalan yang dibayarkan kepada penjual obligasi di-debitkan ke rekening piutang bunga obligasi, maka pada tanggal 1 September 2015 penerimaan bunga obligasi dicatat dengan jurnal sebagai berikut :

jurnal-penerimaan-bunga-obligasi

Bila ditinjau dari segi kepraktisan akan lebih mudah bila bunga berjalan di-debitkan pada rekening pendapatan bunga obligasi.

Berikut ini diberikan 2 contoh mengenai perhitungan amortisasi agio dan akumulasi disagio dengan metode garis lurus beserta jurnal-jurnal untuk pencatatan akuntansinya.

Contoh 1:

Pada tanggal 1 Maret 2015 dibeli obligasi dengan nominal Rp. 1 juta, bunga 12%, jatuh tempo tanggal 31 Desember 2017 dengan harga Rp 966.000 termasuk komisi dan meterai.

Bunga obligasi dibayarkan setiap tanggal 1 Januari dan 1 Juli tiap-tiap tahun.

Pada tanggal 31 Desember 2017 obligasi akan dilunasi oleh perusahaan yang mengeluarkan.

Perhitungan:

perhitungan bunga berjalan obligasi-1

Disagio obligasi = Rp 1.000.000 – Rp. 966.000 = Rp. 34.000, akan diakumulasikan selama umur obligasi yaitu 34 bulan ( 1 Maret 2015 s/d 31 Desember 2017).

Akumulasi disagio setiap bulan sebesar Rp. 34.000 : 34 = Rp. 1.000.

Jurnal akuntansi yang disusun untuk mencatat transaksi-transaksi di atas adalah sebagai berikut :

jurnal-pencatatan-transaksi-penanaman-modal-dalam-obligasi-1

jurnal-pencatatan-transaksi-penanaman-modal-dalam-obligasi-2

jurnal-pencatatan-transaksi-penanaman-modal-dalam-obligasi-3

jurnal-pencatatan-transaksi-penanaman-modal-dalam-obligasi-4

Tahun 2017

Untuk tahun 2017 dibuat jurnal seperti pada tahun 2016. Pada tanggal 31 Desember 2017 ketika obligasi dilunasi dibuat jurnal sebagai berikut :

jurnal-pelunasan-obligasi

Contoh 2:

Pada tanggal 1 April 2015 dibeli obligasi, nominal Rp. 1 juta bunga 12%, jatuh tempo tanggal 31 Desember 2017, dengan harga Rp 1.066.000 termasuk komisi dan biaya pembelian lain.

Bunga dibayarkan tiap tanggal 1 Maret dan 1 September. Pada saat jatuh tempo, obligasi dilunasi.

Perhitungan:

perhitungan-bunga-berjalan-obligasi-2

Agio obligasi sebesar Rp. 66.000 (Rp. 1.066.000 – Rp. 1.000.000) akan diamortisasi selama pemilikan obligasi (1-4-2015 s/d 31-12-2017) = 33 bulan.

Amortisasi agio tiap bulan = Rp. 66.000 / 33 = Rp. 2.000

Jurnal akuntansi yang dibuat untuk mencatat transaksi di atas adalah sebagai berikut :

jurnal pencatatan obligasi

jurnal pencatatan obligasi

Pada tahun 2017 dibuat jurnal yang sama seperti tahun 2016, sehingga pada tanggal 31 Desember 2017 rekening penanaman modal dalam obligasi akan menunjukkan saldo sebesar Rp. 1.000.000.

Pada saat pelunasan obligasi yaitu tanggal 31 Desember 2017 dibuat jurnal akuntansi sebagai berikut :

pelunasan obligasi

Dua contoh di atas menunjukkan bahwa pencatatan amortisasi agio dan akumulasi disagio dilakukan setiap akhir periode bersamaan dengan jurnal penyesuaian.

Pencatatan itu dapat juga dilakukan pada tiap tanggal penerimaan bunga bersama dengan jurnal yang mencatat penerimaan bunga.

Demikian pembahasan tentang cara pencatatan akuntansi penanaman modal dalam obligasi.

Bagaimana menurut Anda?

Silahkan bila ada yang akan ditambahkan.

***

Downlad gratis