Bagaimana Cara Menghitung Diskon, Retur Penjualan dan Perlakuan Akuntansinya?

perlakuan-akuntansi-diskon-potongan-penjualan-retur-penjualan
Diskon atau potongan harga dengan berbagai variannya adalah salah satu strategi pemasaran yang lumrah dan menjadi andalan hampir semua penjual.

Kalimat-kalimat ‘indah’, menggoda, dan menggugah rasa ingin berbelanja bertebaran di mana-mana. Sampai-sampai ada yang gila diskon.

Ini beberapa contohnya.

Beli dua gratis satu satu

Belanja senilai Rp. 500.ooo gratis voucher belanja senilai Rp.50.000

Diskon 50% bila berbelanja pukul 22.00 – 24.00

Diskon sesuai usia Anda, diskon sesuai usia pernikahan Anda

Cukup bayar Rp. 100.000 Anda bisa menikmati tempat-tempat romantis di dunia

Sebelum Anda membeli rumah kami, nikmati fasilitas rumah kami 2 hari secara gratis

Strategi lain yang juga dijalankan oleh penjual adalah dengan menuliskan beberapa alternatif harga produk dari yang tertinggi sampai terendah, ada juga yang menampilkan harga coret 🙂

Sering menemui kan?

Misalnya:

Untuk produk ini Anda cukup membayar Rp. 10.000  Rp. 8.000

Tujuan dari strategi itu adalah untuk mempengaruhi keputusan pelanggan dalam membeli produk.

Dan ke depan kemungkinan besar akan muncul kreatifitas-kreatifitas baru yang lebih mendobrak penjualan.

Strategi yang begitu masif, umum dan mendominasi dunia perdagangan, namun pengkajian akuntansi tentang potongan harga (diskon), retur penjualan dan garansi kurang mendapatkan porsi yang cukup besar di buku-buku literatur dan kuliah.

Yuk kita mulai mengkaji materi potongan harga, retur (return) penjualan, dan garansi….

Penulis akan langsung membahas tentang perlakuan akuntansi potongan harga dan retur penjualan.

Untuk pengantarnya bisa dicari dari berbagai sumber yaitu buku-buku akuntansi dan bisa melalui mesin penelusur Google.

Namun bila banyak permintaan, penulis akan berusaha membahas dalam artikel tambahan.

Ada dua cara untuk mencatat potongan penjualan :

Cara pertama disebut metode bruto dan cara kedua disebut metode neto.

Dalam metode bruto, potongan penjualan dicatat pada saat uang diterima, sedang dalam metode neto, potongan penjualan yang tidak dimanfaatkan oleh pembeli dicatat pada saat pembeli melakukan pelunasan.

 

Contoh Kasus :

PT MCC Sidoarjo adalah penjual komputer dan asesoris komputer berbagai merk.

Harga Pokok Penjualan Komputer Merk A adalah Rp 2.500.000/unit.
Biaya pengiriman ke pelanggan adalah Rp 75.000/unit.

PT MCC Sidoarjo menentukan besar keuntungan sebesar 20%, sehingga harga bersih penjualan adalah

= (Rp 2.500.000+75.000) + (20% x (Rp2.500.000+75.000) = Rp 3.090.000.

Pada tanggal 01 Desember 2015, PT MCC Sidoarjo menjual 3 unit komputer Merk A kepada ILC Sidoarjo dengan harga Rp 3.090.000/unit dengan syarat pembayarannya 2/10;N/30, artinya:

  • ILC Sidoarjo akan memperoleh diskon penjualan sebesar 2% jika melakukan pembayaran 10 hari setelah barang diterima atau sebelumnya (02 s/d 10 Desember 2015).
  • Bila pembayaran dilakukan sesudah 10 hari, maka potongan penjualan tidak berlaku lagi.
    Pelunasan paling lambat 30 hari setelah penyerahan barang (30 Desember 2015).

Transaksi penjualan pada tanggal 01 Desember 2015 dicatat dengan jurnal:

Metode Bruto :

Transaksi #1. Penjualan barang dengan syarat 2/10, n/30

                 Piutang dagang                     Rp. 9.270.000
                          Penjualan                                             Rp. 9.270.000

 

Keterangan:
* Penjualan = Rp 3.090.000 x 3 = Rp. 9.270.000

 

Transaksi #2. Pelunasan dalam jangka waktu potongan

                Kas                                   Rp. 9.084.600
                Potongan penjualan        Rp.    185.400
                             Piutang Dagang                                Rp. 9.270.000

 

Keterangan:
* Potongan Penjualan = 2% x Rp. 9.270.000
* Potongan penjualan merupakan faktor pengurang penjualan.

 

Transaksi #3. Pelunasan sesudah lewat waktu potongan

              Kas                                Rp. 9.270.000
                  Piutang Dagang                                 Rp. 9.270.000

 

Metode Neto :

Transaksi #1. Penjualan barang dengan syarat 2/10, n/30

                 Piutang dagang              Rp. 9.084.600
                       Penjualan                                          Rp. 9.084.600

 

Transaksi #2. Pelunasan dalam jangka waktu potongan

           Kas                                 Rp. 9.084.600
              Piutang                                                    Rp. 9.084.600

 

Keterangan:
* Potongan Penjualan = 2% x Rp. 9.270.000
* Potongan penjualan merupakan faktor pengurang penjualan.

 

Transaksi #3. Pelunasan sesudah lewat waktu potongan

                    Kas                             Rp. 9.270.000
                       Piutang                                                 Rp. 9.084.600
                       Potongan penjualan tidak diambil        Rp.    185.400

 

Bila digunakan metode bruto, prinsip akuntansi yang lazim yang menghendaki pencantuman piutang sebesar jumlah yang akan dapat ditagih akan mengakibatkan perlunya ditaksir potongan penjualan yang akan diberikan pada tanggal neraca.

Agar dapat diketahui jumlah yang diharapkan dapat ditagih seharusnya potongan-potongan tersebut juga dikurangkan pada piutang dalam neraca.

Misalnya syarat penjualan barang memberikan potongan tunai kepada pembeli yang membayar sebelum jangka waktu tertentu, maka pada akhir periode harus dihitung jumlah potongan yang akan terjadi.

Potongan penjualan ini dibebankan pada periode tersebut sehingga dapat dibebankan semua biaya yang terjadi pada pada penghasilan yang diperoleh.

Pencatatan potongan penjualan yang diharapkan akan terjadi, dibebankan ke rekening potongan penjualan dan kreditnya rekening cadangan potongan penjualan.

Pada awal periode berikutnya dibuat jurnal penyesuaian kembali agar potongan-potongan penjualan yang diberikan dapat dicatat dengan cara yang biasa.

Misalnya PT MCC Sidoarjo menjual barang-barangnya dengan syarat 2/10, n/30. Pada tanggal 31 Desember 2015 saldo rekening piutang sebesar Rp. 10.000.000,- .

Setelah dirinci lebih lanjut ternyata piutang sebesar Rp 3.500.000 timbulnya belum lebih dari 10 hari atau masih dalam periode potongan.

Perhitungan cadangan potongan penjualan tanggal 31 Desember 2015 dilakukan sebagai berikut :

Rp. 3.500.000 x 2% = Rp. 70.000,-

Pencatatan jurnalnya :

                 Potongan Penjualan             Rp. 70.000
                    Cadangan Potongan Penjualan                    Rp. 70.000

Rekening Cadangan Potongan Penjualan dalam neraca dikurangkan pada piutang bersama-sama dengan cadangan kerugian piutang.

Pada awal tahun berikutnya, yaitu tanggal 2 Januari 2016 dibuat jurnal penyesuaian kembali sebagai berikut :

                    Cadangan potongan penjualan             Rp. 70.000
                        Potongan Penjualan                                               Rp. 70.000

Prosedur cadangan yang sama seperti di atas dapat juga dibuat untuk kemungkinan terhadap barang-barang rusak yang dikembalikan oleh pembeli.

 

Retur penjualan (Sales Return)

Setiap perusahaan menyadari bahwa dalam transaksi penjualan akan selalu ada kemungkinan barang kembali (return).

Tidak mungkin kan penjual memaksa pembeli agar barang cacat (defect) atau tidak sesuai dengan spesifikasi pesanan.

Bila retur penjualan ini sering terjadi maka untuk mengantisipasi kemungkinan itu penjual akan membuat rekening Cadangan Retur Penjualan.

Besarnya cadangan ditentukan dengan cara mengalikan persentase tertentu dengan penjualan, sedangkan besarnya persentase ditentukan berdasarkan pengalaman penjual pada periode-periode sebelumnya.

Retur penjualan akan masuk ke laporan pendapatan sebagai faktor pengurang penjualan.

Sedangkan Saldo rekening Cadangan Retur Penjualan dicantumkan dalam neraca mengurangi piutang.

 

Bagaimana cara pencatatannya ? Berikut ini contohnya :

Pada tahun 2015 PT MCC Sidoarjo menjual barang sebesar Rp. 200.000.000. Pembeli bisa mengembalikan barang yang dibelinya paling lambat 30 hari sesudah pembelian.

Penjualan yang terjadi pada bulan Desember 2015 adalah sebesar 10% dari Rp. 200.000.000.

Sehingga pada tanggal 31 Desember 2015 masih dalam periode waktu barang bisa dikembalikan.

Pengalaman penjual pada periode-periode yang lalu memperlihatkan bahwa nilai penjualan yang dikembalikan oleh pembeli adalah sebesar 10%.

Produk yang dikembalikan dapat dijual lagi sebesar 75% dari harga jual semula.

PT MCC Sidoarjo menjual produk dengan laba bruto sebesar 20% dari harga jual. Jurnal yang dibuat oleh PT MCC Sidoarjo untuk mencatat transaksi penjualan dan jurnal penyesuain-nya sebagai berikut :

 

2015: Mencatat penjualan

                Piutang dagang              Rp. 200.000.000
                         Penjualan                                               Rp. 200.000.000

               Harga Pokok Penjualan   Rp.160.000.000
                          Persediaan Barang                               Rp. 160.000.000

 

31 Desember 2015: Perhitungan Penyesuaian

Penjualan dengan hak retur = 10% x Rp. 200.000.000 = Rp. 20.000.000

Taksiran Retur = 10% x Rp. 20.000.000 = Rp 2.000.000

Harga pokok penjualan = 80% x Rp. 2.000.000 = Rp. 1.600.000

Harga jual kembali = 75% x Rp. 2.000.000 = Rp. 1.500.000

 

Pencatatan jurnalnya sebagai berikut :

              Retur penjualan                Rp. 2.000.000
                    Cadangan Retur Penjualan                    Rp. 2.000.000

            Persediaan barang retur (taksiran) Rp. 1.500.000
            Rugi dari retur penjualan                Rp.    100.000
                  Harga Pokok Penjualan                                Rp.1.600.000

Seperti telah disebutkan bahwa saldo rekening cadangan retur penjualan dicantumkan dalam neraca mengurangi saldo piutang.

Apabila dalam awal tahun 2016 seorang pembeli mengembalikan barang yang dibelinya seharga Rp 800.000, maka jurnal yang dibuat oleh PT MCC Sidoarjo adalah sebagai berikut :

               Cadangan Retur Penjualan          Rp. 800.000
                        Piutang Dagang                                                Rp. 800.000

Dari jurnal di atas dapat dilihat bahwa bila retur penjualan benar-benar terjadi, maka rekening cadangan retur penjualan akan dihapuskan dengan meng-kredit rekening piutang dagang.

Bagaimana strategi diskon usaha Anda?

***

Downlad gratis