8 Contoh SOP Manajemen Gudang dan Cara Bikin Stok Barang Excel

SOP Gudang adalah standar operasional prosedur yang digunakan sebagai pedoman dan panduan dalam manajemen gudang.

Tumbuh kembangnya sebuah perusahaan sangat tergantung dengan pengelolaan gudang.

Arus keluar masuk barang dan penataan yang semrawut, kotor, serta tidak aman, akan mempercepat laju kebangkrutan perusahaan.

Sebaliknya, arus keluar masuk barang yang terdata dengan baik akan membuat barang selalu terjaga dan sampai di tangan konsumen tepat waktu serta dalam kondisi prima.

Kebersihan dan keamanan yang terjaga akan mengurangi kerugian perusahaan.

Jadi, bila manajemen gudang Anda masih berantakan dan anda ingin merancang SOP untuk bagian gudang, seperti:

  • prosedur penyimpanan barang digudang
  • pengiriman barang dari gudang
  • tata tertib gudang
  • cara penyusunan barang di gudang

8 Contoh SOP Gudang/ SOP Warehouse ini semoga jadi inspirasi untuk melaksanakan manajemen gudang yang baik.

Satu lagi sebagai artikel bonus, saya sajikan cara membuat stok barang masuk dan keluar dengan Excel.

Langsung saja ikuti pembahasannya berikut ini…

 

 

01: SOP Gudang – Penerimaan Barang

tips mengatur keuangan rumah tangga menurut islam

Format SOP yang digunakan untuk membuat SOP warehouse ini masih sama dengan format contoh SOP perusahaan sebelumnya, yaitu kombinasi antara narasi dan flowchart pembelian.

Perhatikan step by step cara pembuatan SOP dan contoh format SOP berikut ini :

A. Tujuan:

Untuk menjelaskan kegiatan penerimaan barang di gudang dan pengiriman barang untuk memastikan bahwa barang yang telah diterima atau dikirim telah sesuai dengan purchasing order (PO) atau Delivery Order (DO).

B. Bahan dan alat :

  • Delivery Order (DO)
  • Surat Pesanan
  • Kendaraan
  • Troley

C. Kualifikasi Pegawai :

Pegawai yang ditunjuk

D. Prosedur :

  • Saat penerimaan barang sebaiknya menggunakan checklist seperti pada dibawah ini
  • Gudang hanya boleh menerima produk sesuai dengan surat pesanan.
  • Meminta persetujuan Manajer Logistik atau pegawai yang ditunjuk jika ada barang yang tidak dapat dipesan sebelum produk diterima.

E. Checklist Penerimaan Barang :

  • Nama dan jumlah barang yang datang sesuai dengan surat pesanan.
  • Kebenaran jenis dan jumlah barang yang diterima.
  • Tidak terlihat tanda-tanda kerusakan.
  • Tidak ditemukan kebocoran dan sebagainya.
  • Jangka waktu kadaluarsa yang memadai.
  • Kebenaran kondisi kemasan seperti yang disyaratkan.

Selain memuat item-item keterangan seperti di atas, dalam checklist sebaiknya juga memuat kolom yang berisi penjelasan singkat dari setiap item keterangan.

Untuk bentuk lengkapnya bisa seperti berikut ini :

Conroh SOP Gudang
Conroh SOP Gudang checklist-penerimaan-barang-01

 

 

02: SOP Gudang – Pengiriman Barang Dagangan

contoh standar operasional prosedur perusahaan

Pada bagian kedua ini membahas tata cara pembuatan SOP Pengiriman Barang. Format yang digunakan adalah narasi dan flowchart penjualan.

Perhatikan urutan langkah-langkahnya berikut ini :

A. Tujuan :

Untuk menjelaskan kegiatan pengiriman barang dagangan untuk memastikan bahwa barang yang dikeluarkan sesuai dengan surat pesanan dan surat pengiriman barang.

B. Bahan dan Alat :

  • Surat Pesanan (SP)
  • Surat Pengiriman Barang (SPB)
  • Forklift
  • Kendaraan pengangkut barang (Truck)

C. Penanggung jawab :

Kepala Gudang

D. Prosedur:

#1: Pemeriksaan barang yang akan dikirim :

  • Periksa barang yang dikirim oleh kepala gudang.
  • Periksa kesesuaian nama barang, batch number, tanggal kadaluarsa dengan Surat Pesanan dan Surat Pengiriman Barang (SPB).
  • Ditanda tangani kepada gudang apabila kondisi barang sudah sesuai.
  • Serahkan Surat Pengiriman Barang dan barang kepada pengirim barang.
  • Periksa ulang kesesuaian barang dengan Surat Pesanan (SP) dan SPB oleh pengirim barang.
  • Packing barang dan masukkan dalam armada pengiriman.
  • Catat pengiriman barang oleh administrasi gudang pada buku ekpedisi pengiriman.
  • Serahkan kembali SP dan SPB lembar ke-2 dan ke-3 yang telah ditandatangani dan distempel penangungjawab setelah pengiriman barang kepada administrasi gudang.
  • Periksa kesesuaian SPB dengan buku ekspedisi pengiriman.
  • Arsipkan SP dan SPB lembar ke-3.
  • Serahkan SPB lembar ke-2 ke bagian pajak.

 

#2: Pengiriman barang melalui jasa angkutan:

  • Hubungi jasa angkutan untuk mengambil barang atau antarkan barang ke kantor jasa angkutan.
  • Informasikan ke petugas keamanan bila akan ada pengiriman untuk melakukan PENGAWASAN selama pemuatan barang.
  • Lakukan serah terima barang kepada petugas jasa angkutan, pastikan petugas pengiriman dan petugas jasa angkutan menandatangani dokumen pada kolom diserahkan oleh dan penerima disertai nama petugas, tanggal dan cap perusahaan.
  • Pastikan petugas jasa angkutan memberikan bukti pengiriman / resi sesuai dengan alamat tujuan dan nomor yang tercantum pada surat pengantar.

 

#3: Pengeluaran barang agar mengikuti sistem :

  • FIFO, adalah barang yang lebih dulu diterima agar lebih dahulu dikeluarkan.
  • FEFO, adalah barang yang masa kadaluarsanya lebih pendek harus lebih dahulu dikeluarkan.
  • Pengemasan barang dilakukan sesuai dengan persyaratan yang ditetapkan untuk tiap jenis barang sehingga mutu tetap terjamin selama dalam perjalanan.

 

 

03: SOP Gudang – Kebersihan dan Kerapihan Gudang

contoh sop perusahaan -Kerapihan-dan-kebersihan-barang-di-gudang

Kebersihan dan kerapihan gudang pun tak kalah pentingnya, bayangkan seandainya gudang berantakan, barang-barang letaknya berantakan, labelnya hilang, ditambah kotor.

Tidak nyaman kan?

Dan pastinya pendistribusian barang akan berantakan juga.

Oleh karena itu, perlu disusun SOP Kebersihan dan Kerapihan Gudang, format SOP masih sama dengan format sebelumnya.

Perhatikan urutan format dan langkah-langkahnya:

A. Tujuan :

Untuk menjelaskan kegiatan menjaga kebersihan dan kerapihan gudang.

B. Bahan dan Alat :

  • Alat pembersih lantai, seperti sapu
  • Alat pel
  • Cairan desinfektan
  • Pestisida ( kalau diperlukan )

C. Kualifikasi pegawai :

Tenaga kerja yang ditunjuk

D. Prosedur :

#1: Lantai

Sapu dan pel lantai setiap pagi, tempatkan palet-palet sedemikian rupa sehingga lantai dapat dengan mudah dibersihkan, catat dalam checklist dan paraf petugas.

#2: Dinding dan Langit-langit
  • Bersihkan dinding dan langit-langit dari kotoran atau debu yang menempel
  • Bersihkan langit-langit dari sarang laba-laba dan lain-lain.
#3: Pencegahan hama

Lakukan penggunaan pestisida secara berkala untuk mencegah adanya rayap, tikus atau serangga lain yang dapat merusak barang-barang yang ada di gudang, catat dalam check list dan paraf petugas

E. Dokumen terkait :

Kertas dan dokumen.

 

 

04: SOP Gudang – Kebersihan dan Hygiene

contoh sop perusahaan - penerimaan barang

Kebersihan dan hygiene gudang pun perlu mendapat perhatian, sehingga perlu dibuat Standard Operating Procedure Warehouse.

Dan berikut ini urutan langkah-langkah membuat SOP Gudang ini:

A. Tujuan:

Menjaga kebersihan ruang penyimpanan (gudang) untuk memelihara mutu barang yang disimpan di gudang.

B. Alat dan bahan:

  • Alat kebersihan seperti sapu dan alat pel
  • Penandaan dilarang merokok, makan, minum dan meludah
  • Checklist kebersihan gudang

C. Pihak Terkait:

  • Pimpinan
  • Kepala gudang
  • Pelaksana Gudang
  • Cleaning service

D. Prosedur:

  • Ruang penyimpanan harus kering, bersih, bebas limbah / sampah dan debu.
  • Ruang penyimpanan harus dibersihkan setiap hari oleh petugas yang menangani kebersihan (cleaning service) sesuai checklist yang dibuat.
  • Dilarang menyimpan makanan, minuman, meludah, rokok dan obat untuk penggunaan pribadi di area penyimpanan (gudang).
  • Toilet dan wastafel harus terpisah dari ruang penyimpanan dan harus terjaga kebersihannya.
  • Rekaman kegiatan pembersihan harus dipelihara.

 

 

05: SOP Gudang – Keamanan Gudang

contoh standar operasional prosedur

Kita tentu memahami bahwa  keamanan gudang menjadi kunci penting untuk menekan kerugian perusahaan.

Bagaimana perusahaan agar bisa survive bila di gudangnya ada ‘tikus’ yang menggerogoti aset perusahaan.

Bahkan negara pun akan menjadi negara ‘gagal’ saat banyak ‘tikus-tikus’ menggerogoti asetnya 🙂

Maka pembuatan SOP Security Gudang menjadi sangat krusial.

Dan berikut ini contoh format SOP Security Gudang dan step by step cara menyusun SOP Gudang ini :

A. Tujuan :

Untuk menjelaskan kegiatan bagaimana menjaga keamanan gudang termasuk keamanan barang yang disimpan di dalamnya.

B. Bahan dan Alat :

Alat pengamanan seperti kunci / gembok, alarm

C. Kualifikasi personel :

Pegawai yang ditunjuk

D. Prosedur :

  • Selain petugas dan orang yang tidak berkepentingan dilarang masuk gudang ( pemberitahuan ini dicantumkan pada pintu masuk gudang ).
  • Pintu gudang harus selalu terkunci jika tidak ada proses penerimaan dan pengeluaran barang.
  • Kunci gudang disimpan oleh kepala gudang / orang yang berwenang jika kepala gudang berhalangan.

 

 

06: SOP Gudang – Monitoring Temperatur Ruangan

Contoh SOP Gudang

Standar Operasional Prosedur/ SOP Gudang – Monitoring Temperatur dan Kebersihan Gudang adalah prosedur kerja yang digunakan oleh perusahaan untuk memandu semua kegiatan monotoring suhu dan kebersihan gudang.

Tujuan membuat SOP gudang tentang monitoring temperatur dan kebersihan ruangan penyimpanan adalah untuk menjaga kualitas dan mutu barang yang disimpan digudang.

SOP ini adalah salah satu bagian penting dari manajemen gudang.

 

#1: Format SOP Gudang – Monitoring Temperatur dan Kebersihan Ruangan

Berikut ini adalah komponen-komponen contoh standar oprasional prosedur/ SOP gudang tentang monitoring temperatur ruangan:

A. Tujuan:

Untuk menjelaskan aktivitas pengendalian dan monitoring temperatur serta kondisi ruangan penyimpanan sesuai dengan yang dipersyaratkan.

B. Bahan dan Alat:

  • Ruangan
  • Pallet, Rak
  • AC, Termometer
  • Form checklist monitoring harian

C. Pihak Terkait:

  • Pelaksana gudang

D. Prosedur Pelaksanaan:

  • Nyalakan lampu penerangan yang cukup
  • Periksa ventilasi / sirkulasi udara dengan memeriksa AC / Exhaust fan dan pengatur suhu serta kelembaban, apakah sudah dihidupkan sesuai dengan peruntukkannya.
  • Simpan barang jadi pada ruangan yang sudah ditentukan sesuai kondisi yang ditetapkan dalam penyimpanan barang jadi.
  • Pasang alat pengukur suhu dalam ruangan yang ditentukan dan diletakkan pada daerah yang mudah dilihat.
  • Lakukan pemeriksaan suhu setiap hari kerja pada pagi, siang dan sore hari, catat pada lembar monitoring harian yang sesuai dengan kondisi ruangan serta paraf/tanda tangan petugas pemeriksa.
  • Bila alat menunjukkan penyimpanan atas temperatur yang sudah ditetapkan laporkan pada pengawas.
  • Buat evaluasi sebab ketidaksesuaian dan bila perlu buat order pemeriksaan alat.
  • Hasil monitoring secara teratur dicatat di dalam kartu kontrol dan ditandatangani oleh petugas yang ditunjukkan.

E. Hal-hal penting:

  • Ruang penyimpanan barang jadi harus tersedia alat pengukur suhu yang terkalibrasi.

F. Dokumen Terkait:

  • Formulir monitoring kondisi gudang perusahaan.
  • Formulir pencatatan suhu / temperatur ruangan.

Dan berikut ini contoh 2 formulir tersebut:

Formulir Monitoring Kondisi Gudang Perusahaan:

Contoh SOP Gudang - Formulir pencatatan suhu

Formulir pencatatan suhu dan kelembaban gudang perusahaan:

Contoh SOP Gudang - Formulir pencatatan suhu

 

#2: Contoh SOP Warehouse – Monitoring Temperatur Gudang

Berikut ini saya sajikan contoh SOP Warehouse lengkap yang merupakan gabungan bagian-bagian dari format standard operating procedure yang telah kita buat sebelumnya (di atas).

Halaman 01:

contoh sop perusahaan

contoh sop perusahaan

contoh sop perusahaan

Halaman 02:

contoh sop perusahaan

contoh sop perusahaan

Halaman 03:

contoh sop perusahaan

contoh sop gudang - form monitoring

 

 

07: SOP Gudang – Kebersihan Ruangan

Contoh SOP Gudang - Kebersihan ruangan

#1: Format SOP Gudang – Kebersihan Ruangan Penyimpanan Barang

Berikut ini adalah komponen-komponen dari Standar Operasional Prosedur gudang untuk kebersihan ruangan penyimpanan barang.

A. Pendahuluan:

Kebersihan gudang penyimpanan harus diperhatikan agar barang dagangan terjaga baik dan siap didistribusikan setiap saat.

Untuk menjaga pelaksanaan prosedur tersebut maka diperlukan alat dan bahan. Alat dan bahan yang digunakan tergantung pada jenis pekerjaan yang dilaksanakan.

Prosedur ini menerangkan mengenai alat dan bahan yang umum digunakan untuk membersihkan ruangan produksi.

B. Prosedur Pelaksanaan:

Alat yang digunakan untuk membersihkan ruangan penyimpanan persediaan barang serta cara penggunaannya adalah sebagai berikut:

a) Alat: Kain lap/busa (spon)

Cara Penggunaannya:

  • Basahi dengan air dingin atau air hangat dan seka permukaan yang dibersihkan.
  • Bila sudah cukup menyerap pengotoran, bilas dengan air dingin / hangat hingga bersih.

Untuk Membersihkan:

  • Permukaan perabotan
  • Permukaan peralatan tidak berminyak
  • Dinding: Lap yang baru simpan dalam keadaan kering sedangkan yang rusak hendaknya diganti.
b) Alat pembersih lantai bahan kain / busa dan tangkai pemegang dibuat dari logam / plastik.

Sebaiknya jangan menggunakan tangkai kayu.

Cara penggunaannya:

  • Lanjutkan pembersihan.
  • Basahi dengan air hangat / larutan di-sinfektan untuk pengepelan.
  • Peras secukupnya menggunakan alat peras.

Untuk membersihkan:

  • Lantai
  • Hendaknya disediakan 2 ember masing-masing berisi air atau larutan dis-infektan untuk pengepelan dan air untuk pembersihan. Air yang sudah mulai kotor harus diganti yang baru.
c) Alat atau botol penyemprot larutan pembersih

Cara penggunaan:

  • Isi botol dengan larutan pembersih dan semprotkan ke arah yang akan dibersihkan
  • Keringkan dengan lap/busa.

Untuk membersihkan:

  • Kaca
  • Daun pintu
d) Alat Penyedot debu (vaccum cleaner)

Cara penggunaan:

  • Siapkan alat
  • Colokkan kabel ke stop kontak
  • Nyalakan alat
  • Bersihkan tempat yang hendak diberihkan.

Untuk membersihkan:

  • Karpet
  • Plafon

 

#2: Contoh SOP Gudang – Kebersihan Ruangan Penyimpanan Barang

Dan bila  bagian-bagian dari format Standard Operating Procedur yang sudah kita buat di atas digabungkan menjadi satu, maka jadilah satu format SOP Gudang – Kebersihan Ruangan Penyimpanan Barang seperti berikut ini:

Halaman #1:

 contoh SOP perusahaan - Gudang

 contoh SOP perusahaan - Gudang

 contoh SOP perusahaan - Gudang
Contoh SOP Gudang – Kebersihan Ruangan Penyimpanan Barang: 1
Halaman #2:

 contoh SOP perusahaan - Gudang

 contoh SOP perusahaan - Gudang
SOP Gudang – Kebersihan Ruangan Penyimpanan Barang: 2

 

 

08: SOP Gudang – Stock Opname

contoh SOP stock opname

SOP Stock Opname adalah standar operasional prosedur yang digunakan sebagai panduan dan pedoman dalam melakukan semua kegiatan stock opname.

 

#1: Mengapa Perusahaan Perlu Mengelola Persediaan/ Stock Barang?

Pengelolaan yang baik atas persediaan barang atau stok barang harus dilakukan oleh perusahaan.

Dua tujuan utama dari pengelolaan atas persediaan barang adalah melindungi persediaan dan menyusun laporan stok barang dengan benar dalam laporan keuangan.

Pengelolaan atas persediaan harus segera dimulai sejak barang dagang diterima.

Laporan penerimaan harus dilengkapi oleh bagian penerimaan perusahaan sebagai akuntabilitas awal atas persediaan.

Untuk memastikan persediaan yang diterima adalah barang yang dipesan, laporan penerimaan harus sesuai dengan pesanan pembelian barang yang dikeluarkan perusahaan.

Pesanan pembelian memberi wewenang atas pembelian suatu barang dari supplier.

Begitu pula, harga persediaan yang dipesan seperti yang ditunjukkan dalam pesanan pembelian, harus dibandingkan dengan harga yang ditagihkan pemasok ke perusahaan.

Seperti ditunjukkan dalam faktur supplier.

Setelah laporan penerimaan, pesanan pembelian, dan faktur pemasok dicocokkan perusahaan harus melaporkan persediaan dan utang usaha terkait di catatan akuntansi.

Manajemen persediaan antara lain mengembangkan dan menggunakan tindakan keamanan untuk mencegah kerusakan persediaan atau penyalahgunaan oleh pelanggan atau karyawan.

Sebagai contoh, persediaan harus disimpan dalam sebuah gudang atau area lain dengan akses terbatas hanya pada pada karyawan yang telah diberi wewenang.

Salah satu alat yang bisa digunakan untuk mengelola persediaan dengan efektif adalah BUKU BESAR PEMBANTU persediaan atau buku persediaan barang.

Dalam buku besar pembantu persediaan, kita bisa mengetahui jumlah setiap jenis barang.

Selain itu buku besar pembantu dapat menjadi alat bantu untuk menjaga kuantitas persediaan pada tingkat tertentu.

Seringkali membandingkan saldo tingkat persediaan maksimum dan minimum yang telah ditentukan sebelumnya memungkinkan pemesanan kembali tepat pada waktunya.

Dan mencegah pemesanan kembali dalam jumlah yang berlebihan.

 

#2: Pengertian Stock Opname

pengetian stock opname

Apa itu stock opname?

Stock Opname adalah cara perusahaan untuk mendata persediaan dengan menghitung dan memeriksa kondisi fisik persediaan.

Untuk memastikan keakuratan jumlah persediaan yang dilaporkan dalam laporan keuangan, sebuah perusahaan perlu melakukan penghitungan fisik persediaan (physical inventory) atau stock opname secara berkala, yaitu menghitung persediaan secara fisik.

Langkah awal yang dapat lakukan saat stock opname adalah memeriksa kartu stok,
kartu stok barang, atau form stok barang.

Selanjutnya memeriksa dan membandingkan dengan kondisi fisik yang sebenarnya.

Hasil penghitungan fisik tersebut kemudian dibandingkan dengan catatan persediaan untuk menghitung jumlah persediaan yang hilang atau rusak.

Jika persediaan yang hilang jumlahnya tidak normal, maka manajemen dapat menyelidiki lebih jauh dan melakukan tindakan perbaikan yang diperlukan.

Mengetahui bahwa penghitungan fisik akan dilaksanakan juga membantu mencegah penyalahgunaan persediaan oleh karyawan.

Kebanyakan perusahaan melakukan penghitungan fisik saat tingkat persediaan paling rendah.

Sebagai contoh, kebanyakan perusahaan retail melakukan penghitungan fisik pada akhir Januari atau awal Februari.

Yaitu setelah penjualan musim liburan akhir tahun dan sebelum memesan kembali persediaan untuk musim berikutnya.

Namun ada perusahaan lain yang melakukan penghitungan fisik (stock opname) menjelang akhir periode akuntansi.

 

#3: Contoh SOP Stock Opname dan Cara Membuatnya

Karena begitu pentingnya arti, manfaat dan kegunaan dari pemeriksaan fisik persediaan barang, maka perusahaan perlu membuat prosedur baku sebagai pedoman pelaksanaan proses stock opname.

Bagaimana cara dan langkah untuk membuat Standar Operasional Prosedur  – SOP Stock opname?

Yuk kita bahas cara membuat SOP Gudang – Stock Opname step-by-step.

let’s go

Format SOP yang digunakan adalah narasi dengan diagram alir (flowchart).

Untuk SOP Stock Opname ini, kita tidak perlu menggunakan flowchart untuk menjelaskan prosedur kerja.

 

A:  Menentukan Header (bagian paling atas) SOP

Perhatikan contoh format header SOP Manajemen Gudang – Stock Opname berikut ini:

SOP Stock Opname
contoh bagian header SOP Stock Opname

Dari gambar di atas, kita melihat ada 7 bagian dalam sebuah header, perhatikan bagian-bagian yang saya beri angka 1-7 warna merah.

Angka 1:

Bagian Header yang di-isi dengan logo atau nama perusahaan yang menerapkan Standard Operating Procedure.

Angka 2:

Bagian ini menunjukkan judul atau nama dari Standar Operating Procedure, dalam hal ini adalah Standar Operasional Prosedur – SOP Stock Opname.

Angka 3:

Bagian yang berisi nomor dokumen.

Angka 4:

Bagian yang menunjukkan waktu berlakunya SOP Gudang – Stock Opname.

Angka 5:

Bagian yang berisi keterangan tentang revisi atau perbaikan terhadap Standar Operasional Prosedur Manajemen Gudang – Stock Opname

Angka 6:

Bagian yang menjelaskan tentang jumlah revisi/perbaikan yang pernah dilakukan.

Angka 7:

Bagian yang berisi tentang jumlah halaman dari SOP Gudang – Stock Opname.

Ketujuh elemen tersebut sudah cukup menjelaskan identitas sebuah Standard Operating Procedure.

Bila SOP Manajemen Gudang yang Anda bikin, terasa kurang, anda bisa menambah sesuai dengan kebutuhan.

 

B: Bagian Isi

Perhatikan contoh format SOP Manajemen Gudang  berikut ini:

SOP Stock Opname
Bagian Isi SOP Stock Opname

Seperti terlihat pada format di atas, bagian isi utama di SOP Stock Opname ini terdiri dari 4 point yaitu:

  • Tujuan: Berisi penjelasan dibuatnya Standar Operasional Prosedur.
  • Alat dan Bahan: Penjelasan alat (tools) yang digunakan saat pelaksanaan Standard Operating Procedure ini, misalnya kartu stok gudang.
  • Pihak Terkait: Penjelasan tentang bagian/siapa saja yang terkait dengan pelaksanaan Standar Operasional Prosedur, yaitu kepala gudang dan stafnya.
  • Prosedur: Penjelasan prosedur kerja saat pelaksanaan SOP Gudang – Stock Opname.

 

#3: Bagian Penutup/pengesahan

Perhatikan contoh format SOP Gudang – Stock Opanme bagian pengesahan berikut ini:

SOP Stock Opname
Contoh bagian pengesahan SOP Stock Opname.

Bagian ini menjelaskan siapa saja yang bertanggungjawab dalam penyusunan, dan pelaksanaan Standard Operatign Procedure.

Terdiri dari siapa yang:

  • menyusun,
  • memeriksa, dan
  • menyetujui SOP.

Lengkap dengan nama, jabatan, dan paraf.

Bila ketiga bagian Standard Operatign Procedure di atas di satukan dalam satu format SOP Warehouse – Stock Opname yang utuh, maka bentuknya seperti berikut ini:

SOP Stock Opname
Contoh SOP Stock Opname

Setelah selesai menyusun SOP Warehouse – Stock Opname, selanjutnya perusahaan menerapkan Standar Operasional Prosedur ini dalam aktivitas pengelolaan persediaan.

Selama pelaksanaan terus dipantau. Adakah masukkan atau komplain dari pihak-pihak terkait.

Dari masukkan dan kasus-kasus yang terjadi selama pelaksanaan Standar operasional prosedur manajemen persediaan ini.

Maka bila dipandang ada yang kurang dan perlu untuk dilakukan revisi, maka segera lakukan revisi serta penyesuaian (update) hingga diperoleh kondisi yang ideal atau mendekati ideal.

 

 

09: Artikel Bonus:

Cara Membuat Stok Barang Masuk dan Keluar dengan Excel

aktiva lancar adalah

Salah satu pelaksanaan manajemen gudang adalah Laporan stock opname yang merupakan hasil dari stock opname yang telah dilakukan.

Bentuknya bisa berupa laporan stok barang sederhana, tabel stok barang, atau laporan stok barang Excel.

Untuk perusahaan kecil atau UKM/ UMKM, cara menghitung stok barang,  kita bisa menggunakan Excel untuk membuat aplikasi stok barang.

Aplikasi Stok Barang Sederhana Excel adalah perangkat sederhana untuk memonitor persediaan barang dagang.

Dan berikut ini tampilan contoh aplikasi stok barang sederhana dengan Excel:

 

A: Bagian 01: Menu aplikasi

Perhatikan tampilan menu aplikasi stok barang Excel berikut ini:

Aplikasi Stok Barang
Aplikasi Stok Barang – menu

Ada 4 tombol menu, yaitu:

Tombol #1:

Jumlah barang masuk: menu ini akan mengarahkan anda ke bagian rekapitulasi barang yang masuk, lengkap dengan jumlah dan harganya.

Tombol #2:

Input barang: bila anda meng-klik tombol ini akan diarahkan ke bagian input barang. Setiap barang yang masuk, anda input-kan di bagian ini.

Tombol #3:

Penjualan: menu ini bila di-klik akan mengarahkan anda ke bagian penjualan (barang keluar). Setiap terjadi penjualan atau pengeluaran barang, anda masukkan datanya di bagian ini.

Tombol #4:

Laporan: saat anda meng-klik tombol ini, maka anda akan diarahkan ke bagian laporan. Di bagian ini anda bisa melihat beberapa laporan seperti jumlah penjualan, jumlah stok persediaan akhir.

 

B: Bagian 02: Input barang masuk

Perhatikan tampilan berikut ini:

Aplikasi Stok barang Excel
Aplikasi stock barang excel – untuk input barang masuk

Bagian ini digunakan untuk memasukkan data-data barang yang masuk ke gudang.

C: Bagian 03: Tabel daftar barang masuk

Perhatikan tampilan berikut ini:

Aplikasi Stok barang Excel
Aplikasi Stok Barang Excel – untuk mengetahui data jumlah persediaan

Bagian ini berisi data-data stock barang dagangan yang masuk dan keluar, termasuk harganya.

 

D: Bagian 04: Input barang keluar (misalnya Penjualan)

Perhatikan tampilan berikut ini:

Aplikasi Stok barang Excel
Aplikasi Stok Barang Excel – untuk memasukkan penjualan

Bagian ini digunakan untuk meng-input data-data barang yang keluar.

 

E: Bagian 05: Tabel Laporan

Tampilan bagian ini seperti berikut ini:

Aplikasi Stok barang Excel
Aplikasi Stok Barang – Laporan

Bagian ini berisi tentang berbagai laporan.

Contoh laporan stok barang gudang dapat dilihat di bagian ini.

Termasuk laporan-laporan lain, seperti:

  • Laporan stock akhir,
  • Laporan penjualan dan
  • Nilai stock.

 

10: Kesimpulan

Manajemen gudang pada sistem pergudangan modern keberadaan  SOP Gudang/ SOP Warehouse sangat penting.

Sehingga perusahaan harus memperhatikan sejak merancang SOP untuk bagian gudang, seperti;

  • prosedur penerimaan barang,
  • cara penyusunan barang di gudang,
  • prosedur penyimpanan barang di gudang,
  • pengiriman barang dari gudang,
  • pembukuan stok barang masuk dan keluar,
  • laporan stok barang gudang
  • tata tertib gudang

Hingga pelaksanaan, dan terus melakukan update SOP Gudang agar sesuai dengan pertumbuhan dan perkembangan perusahaan dari waktu ke waktu.

Contoh-contoh SOP ini bisa diterapkan untuk SOP Gudang Distributor, SOP Gudang Retail, dan SOP Gudang Obat dalam manajemen gudang farmasi rumah sakit, kerjasama bisnis pergudangan, dan sejenisnya.

Demikian yang dapat saya bagikan, semoga bermanfaat. Terima kasih.

manajemen keuangan dan SOP