Pengertian Neraca Lajur Beserta Cara Mudah Membuatnya

Neraca lajur adalah kertas kerja akuntansi (worksheet) yang terdiri dari beberapa kolom atau lajur dalam proses penyusunan Laporan Keuangan. Neraca lajur atau kertas kerja difungsikan sebagai alat bantu (tools) untuk membuat laporan keuangan.

Dari jenis bidang usahanya, kita mengenal neraca lajur perusahaan dagang, neraca lajur perusahaan jasa, neraca lajur perusahaan manufaktur.

Neraca lajur atau kerja akuntansi biasanya digunakan dalam proses pembukuan yang dilakukan secara manual dan semi manual (menggunakan spreadsheet). Misalnya pembukuan yang menggunakan Microsoft Excel dengan worksheet neraca lajur.

Apa tujuan, fungsi, bentuk format dan cara membuat neraca lajur atau kertas kerja Excel? Ikuti ulasan materi worksheet beserta contoh berikut ini.

 

01: Pengertian Neraca Lajur atau Kertas Kerja

A: Definisi Neraca Lajur atau Kertas Kerja Akuntansi Adalah?

Neraca lajur adalah kertas kerja (worksheet) akuntansi terdiri dari beberapa kolom atau lajur sebagai tahapan dalam siklus akuntansi yang memuat ringkasan data-data daftar saldo belum disesuaikan, proses penyesuaian, neraca saldo disesuaikan, laporan laba rugi dan neraca (laporan posisi keuangan). Semua data tersebut disiapkan untuk penyusunan laporan keuangan lengkap akhir periode.

Kertas kerja adalah ringkasan, rangkuman, atau summary dari tahapan proses penyusunan Laporan Keuangan.

Neraca lajur biasa digunakan dalam proses pembukuan yang dilakukan secara manual dan semi manual dengan format kolom yang memuat semua akun riil dan nominal.

Untuk perusahaan kecil dengan jumlah dan jenis account serta proses penyesuaian yang tidak banyak, kemungkinan tidak membutuhkan neraja lajur (kertas kerja) akhir periode, laporan keuangan bisa disiapkan langsung dari neraca saldo yang telah disesuaikan (adjusted trial balance)

Namun bagi perusahaan besar dengan jumlah dan jenis transaksi banyak sangat memerlukan neraca lajur.

***

Dari definisi kertas kerja ini, tentunya kita sudah paham jawaban dari pertanyaan “apakah neraca lajur merupakan bentuk laporan keuangan yang resmi?”

Menurut para ahli menyimpulkan sebagai berikut:

Neraca lajur akhir periode bukan bagian dari proses pencatatan akuntansi formal. Hal ini bertentangan dengan chart of account, jurnal, dan buku besar yang merupakan bagian penting dalam sistem akuntansi (James M.Reeve: 2013;189)

 

B: Jumlah Kolom Kertas Kerja (Worksheet) Adalah?

Kolom neraca lajur perusahaan dagang,  jasa, manufaktur yang biasa dikerjakan terdiri dari 10 kolom dan 12 kolom, dan biasanya disiapkan dengan program spreadsheet di komputer.

Neraca lajur terdiri atas 5 bagian pokok yaitu:

  1. Neraca saldo sebelum disesuaikan
  2. Jurnal penyesuaian,
  3. Neraca saldo disesuaikan,
  4. Kolom Laporan Laba Rugi dan
  5. Kolom Neraca.

Misalnya format neraca lajur 10 kolom terdiri dari kolom-kolom, neraca saldo (trial balance), penyesuaian, laba rugi (profit loss) dan neraca (balance sheet).

Di dalam neraca lajur (worksheet) laba bersih dimasukkan dalam kolom neraca. Selisih antara jumlah kolom kredit dan debit di kolom laporan laba rugi adalah jumlah laba bersih atau rugi bersih periode akuntansi.

Demikian juga dengan kolom neraca, selisih antara jumlah sisi debit dan kredit merupakan jumlah laba bersih atau rugi bersih untuk suatu periode.

 

C: Jenis Kertas Kerja Adalah?

Selain kertas kerja untuk menyusun laporan keuangan ini, kita juga mengenal berbagai jenis kertas kerja, antara lain:

1: kertas kerja audit

2: kertas kerja pemeriksaan

3: kertas kerja rekonsiliasi fiskal

4: kertas kerja ppn

5: kertas kerja pensiun

6: kertas kerja akuntansi pemerintahan

7: kertas kerja perusahaan dagang

Jadi cukup banyak jenis kertas kerja.

 

02: Tujuan Neraca Lajur Adalah?

format kertas kerja terkini

Berikut ini disajikan 5 (lima) tujuan kertas kerja adalah:

1: Membantu proses pembuatan laporan keuangan

Untuk membuat laporan keuangan diperlukan upaya optimal dan sungguh-sungguh agar menghasilkan laporan yang accountable dan mencerminkan kondisi sesungguhnya. Keberadaan neraca lajur (worksheet) akan sangat bermanfaat dalam proses menyelesaikan tahap-tahap penyusunan laporan keuangan.

2: Mengumpulkan data transaksi keuangan

Para akuntan dan penyusun laporan keuangan menggunakan neraca lajur (worksheet) untuk mengumpulkan data-data yang akan digunakan dalam penyajian laporan keuangan.

3: Melakukan klasifikasi dan penggolongan berbagai jenis transaksi

Neraca lajur dibuat untuk melakukan proses klasifikasi beragam transaksi keuangan bisnis, misalnya ada suatu transaksi pelunasan pembayaran dari pelanggan, maka kan diklasifikasikan dalam akun penerimaan kas.

4: Membantu mengurangi human error dalam proses penyusunan laporan keuangan.

Misalnya untuk melakukan proses penyesuaian. Kertas kerja bisa menemukan ayat-ayat jurnal yang harus dicatat dengan mengkaji ulang keberadaannya dalam kolom Penyesuaian. Untuk memeriksa akurasi perhitungan data penyesuaian, kita jumlahkan kolom debit dan kredit. Jumlah kedua kolom tersebut harus sama.

5: Melakukan estimasi kemungkinan laporan keuangan yang akan dihasilkan

Dengan melakukan analisis terhadap kertas kerja kita bisa memperkirakan lima jenis laporan keuangan yang akan dihasilkan. Hal ini akan sangat membantu perusahaan untuk melakukan perbaikan terhadap kekurangan yang ada.

 

03: Manfaat dan Fungsi Neraca Lajur Adalah?

Berikut ini 7 (tujuh) manfaat dan fungsi kertas kerja (worksheet) adalah:

1: Menunjukkan alur informasi yang transparan

Kertas kerja adalah alat yang sangat bermanfaat untuk menunjukkan alur informasi akuntansi dari neraca saldo yang belum disesuaikan ke neraca percobaan (trial balance) yang sudah disesuaikan serta laporan keuangan.

2: Melakukan analisis pengaruh jurnal penyesuaian

Neraca lajur atau kertas kerja akhir periode bermanfaat untuk melakukan analisis pengaruh dari proses penyesuaian dengan adjusting entries terhadap laporan keuangan (financial statements).

3: Untuk merangkum data keuangan

Neraca lajur atau kertas kerja difungsikan sebagai kertas kerja untuk merangkum data yang diperlukan untuk menyiapkan berbagai jenis analisis dan laporan keuangan.

4: Melakukan penilaian terhadap transaksi keuangan

Dengan membaca dan menganalisis daftar saldo setiap rekening di neraca lajur, kita akan bisa melakukan evaluasi dan penilain terhadap rekening-rekening tersebut, sehingga membantu memudahkan proses improvisasi serta perbaikan.

5: Alat bantu efektif membuat laporan keuangan

Neraca lajur berfungsi untuk memberi kemudahan dalam proses penyusunan laporan keuangan lengkap. Karena neraca lajur berisi rangkuman proses dan tahapan pembuatan laporan keuangan sehingga akan membantu efektifitas.

6: Proses prosedur perusahaan terpercaya

Perusahaan yang baik memiliki sistem dan prosedur baku yang berjalan dengan baik, sehingga setiap terjadi perubahan akan bisa menyesuaikan dengan cepat. Misalnya ada keryawan yang resign, maka setelah ada penggantinya akan cepat menyesuaikan dengan prosedur yang sudah ada.

7: Melakukan pemantauan aktivitas perusahaan dari waktu ke waktu.

Setiap aktivitas perusahaan perusahaan perlu dimonitoring agar tidak terjadi penyelewengan yang merugikan perusahaan. Neraca lajur yang berisi daftar akun yang digunakan untuk mencatat aktivitas perusahaan sangat bermanfaat sebagai alat monitoring.

Setiap kali ada perubahan akun perusahaan akan segera tahu dan segera melakukan analisis. Selanjutnya menentukan keputusan yang diperlukan untuk mengarahkan kembali aktivitas sesuai prosedur yang telah ditetapkan perusahaan.

 

04: Cara Membuat Neraca Lajur

Inilah 6 (enam) langkah untuk membuat neraca lajur (worksheet) perusahaan jasa, dagang, manufaktur adalah:

1: Membuat judul

Langkah pertama untuk membuat kertas kerja adalah memasukkan nama perusahaan di bagian atas, jenis kerta kerja, dan periode waktu.

2: Memasukkan neraca saldo yang belum disesuaikan.

Kolom ini berisi daftar nama beserta saldo akun-akun yang belum disesuaian, seperti Kas, Piutang Usaha, Aset Tetap, Pendapatan dan Beban lain-lain.

3: Membuat Jurnal Penyesuaian

Penyesuaian di kertas kerja digunakan dalam menyiapkan ayat jurnal penyesuaian.

Untuk memasukkan proses penyesuaian ke kertas kerja bisa sesuai urutan ketika data-data disiapkan. Bila nomor dan nama account yang akan disesuaikan belum ada, maka akun di-input setelah jumlah neraca saldo jika diperlukan untuk melengkapi penyesuaian.

Akun-akun yang memerlukan penyesuaian antara lain: Persediaan, Biaya Dibayar Di Muka, Sewa Diterima Di Muka, Depresiasi Aset Tetap (fixed asset).

4: Membuat Neraca Saldo yang Disesuaikan

Setelah dilakukan proses penyesuaian akun-akun, selanjutnya kita menghitung setiap saldo akun dalam kolom neraca saldo sebelum disesuaikan dengan kolom penyesuaian. Perhitungan itu bisa menjumlahkan atau mengurangi penyesuaian dari jumlah daftar saldo.

Hasil perhitungan itu merupakan kolom neraca saldo disesuaian. Selanjutnya jumlahkan kolom neraca saldo yang telah disesuaikan untuk memeriksa kesamaaan debit dan kredit.

5: Menambahkan Kolom Laporan Laba Rugi

Neraca lajur dilengkapi dengan kolom laporan laba rugi yang diperoleh dari hasil pemindahkan jumlah neraca saldo yang telah disesuaikan. Saldo akun apa saja yang dipindahkan? Jumlah penerimaan (revenue) dan biaya adalah yang dipindahkan ke dalam kolom laporan laba rugi.

6: Menambahkan Kolom Neraca (Laporan Posisi Keuangan)

Kertas kerja akuntansi juga dilengkapi dengan kolom neraca (balance sheet). Kolom neraca didapatkan dari hasil pemindahan jumlah akun aset, kewajiban dan modal dari kolom daftar saldo yang telah disesuaikan.

***

Enam langkah proses penyusunan worksheet akan sangat terbantu dengan menggunakan rumus neraca lajur excel, seperti penambahan, pengurangan, fungsi IF, sumif, dan vlookup.

Untuk lebih jelasnya, kami sajikan langkah-langka secara terinci dalam contoh kertas kerja Excel berikut ini.

 

05: Langkah-langkah Membuat Kertas Kerja

kertas kerja akuntansi

A: Format Kertas Kerja

Di awal tulisan sedikit disinggung definisi neraca lajur atau kertas kerja akuntansi.

Dan sebelum membahas tentang langkah-langkah membuat kertas kerja, kita sedikit me-review, sebenarnya apa itu neraca lajur?

Pengertian Neraca lajur adalah lembaran kerja yang digunakan sebagai alat bantu dalam proses membuat laporan keuangan, baik di perusahaan dagang, jasa, manufaktur/industri, lembaga sosial/ yayasan, dan pemerintah.

Ada beberapa format kertas kerja yang bisa digunakan, antara lain: neraca lajur 6 kolom, 8 kolom, 10 kolom, 12 kolom dan  14 kolom

Fungsi kertas kerja atau neraca Lajur adalah untuk mengumpulkan dan merangkum data-data yang digunakan untuk membuat laporan keuangan.

Sejak proses analisis dan pencatatan hingga laporan keuangan.

Dengan kata lain, worksheet adalah accounting tools untuk membantu proses membuat laporan keuangan lengkap, yaitu:

  1. Laporan Laba Rugi
  2. Neraca
  3. Laporan Perubahan Modal/ Ekuitas
  4. Laporan Arus Kas
  5. Catatan Atas Laporan Keuangan

 

B: Cara Membuat Laporan Keuangan dengan Kertas Kerja

Bagaimana cara membuat laporan keuangan dengan neraca lajur?

Laporan keuangan dibuat setelah pembuatan neraca lajur ini selesai.

Setelah membuat kertas kerja ini, langkah selanjutnya adalah menyusun laporan keuangan.

Caranya dengan memindahkan kolom-kolom yang ada di worksheet, terutama kolom Laba Rugi dan Kolom Neraca ke dalam format standar laporan keuangan.

Selain itu kertas kerja ini memungkinkan perusahaan menyusun laporan keuangan jangka pendek seperti bulanan, triwulan, kuartalan, atau enam bulanan.

Jadi, membuat kertas kerja adalah salah satu proses dari siklus akuntansi, yang dimulai dari analisis dan pencatatan transaksi-transaksi ke dalam jurnal umum atau jurnal khusus.

Sangat membantu kan?

 

C: Proses Membuat Kertas Kerja Adalah?

Bagaimana langkah-langkah membuat kertas kerja?

Secara garis besar,  ada 4 langkah membuat kertas kerja adalah sebagai berikut:

(a): Langkah membuat neraca lajur #1: Analisis Transaksi Keuangan

Melakukan analisis, penggolongan, klasifikasi terhadap transaksi keuangan yang terjadi.

Hasil dari analisis ini, kemudian melakukan pencatatan ransaksi: semua transaksi dicatat dalam jurnal umum dan jurnal khusus sesuai dengan nomor akunnya.

Sehingga saldo akhir dari setiap akun sudah diketahui.

 

(b): Langkah membuat neraca lajur #2: Membuat Buku Besar

Membuat buku besar, memindahkan pencatatan transaksi dari jurnal umum dan jurnal khusus ke buku besar.

 

(c): Langkah membuat neraca lajur #3: Membuat Neraca Saldo

Membuat neraca saldo, yaitu daftar saldo rekening-rekening dari buku besar.

 

(d): Langkah membuat neraca lajur #4: Menyusun Kertas Kerja Akuntansi

Untuk memudahkan pekerjaan dalam membuat kertas kerja, maka dibuat kolom-kolom,  sehingga dalam satu kertas kerja terdiri dari beberapa kolom, yaitu:

1: Kolom neraca saldo,

2: Kolom untuk jurnal penyesuaian,

3: Kolom neraca saldo sesudah penyesuaian,

4: Kolom laba rugi dan

5: Kolom neraca.

Ada neraca lajur 2 kolom, 4 kolom, 6 kolom, 10 kolom, 12 kolom, dan 14 kolom. Jumlah kolom disesuaikan dengan kebutuhan. Kalau cukup dengan 2 kolom, ya tidak perlu membuat 14 kolom, iya kan? Tidak ada keharusan dalam menentukan jumlah kolom, semua kembali kepada kondisi dan kebutuhan perusahaan.

***

Perhatikan contoh kertas kerja Excel berikut ini:

contoh neraca lajur harga pokok penjualan
contoh neraca lajur atau kertas kerja lengkap

 

Keterangan:

Worksheet di atas merupakan rangkuman ayat jurnal penyesuaian dan saldo akun untuk laporan keuangan, selain itu berfungsi sebagai alat bantu untuk menganalisis proses penyesuaian.

Untuk perusahaan kecil (UKM/UMKM) dengan jumlah akun dan penyesuaian sedikit, neraja lajur mungkin tidak diperlukan. Penyusunan laporan keuangan dapat langsung dibuat langsung dari daftar saldo yang sudah disesuaikan.

Dan dalam artikel ini blog Manajemen Keuangan akan menjelaskan dan memberikan panduan atau tutorial bagaimana menyiapkan dan membuat worksheet dengan menggunakan Rumus Excel.

Sampai di sini jelas ya pengertian neraca lajur?

Oke dilanjutkan ya…

 

06: Cara Membuat Neraca Lajur Excel

kertas kerja adalah

Panduan ini bisa langsung diterapkan dan hasilnya juga bisa langsung digunakan untuk menyusun laporan keuangan, jadi bukan teori doang 🙂

Bagaimana cara membuat neraca lajur?

Berikut ini cara dan langkah-langkah menyusun worksheet :

1. Membuat Form Neraca Lajur atau Kertas Kerja Akuntansi

Langkah pertama untuk membuat worksheet adalah membuat tabel Excel dengan jumlah kolom dan baris (row) sesuai dengan yang dibutuhkan.

Dalam membuat kolom ini tidak ada ketentuan, bisa neraca lajur 6 kolom,  10 kolom, atau neraca lajur 12 (dua belas) kolom. Jumlah kolom ini disesuaikan dengan kebutuhan perusahaan.

Seperti contoh bentuk di atas adalah neraca 12 kolom, terdiri dari:

  1. Kolom nomor rekening,
  2. Nama rekening,
  3. Neraca saldo kolom debit
  4. Neraca saldo kolom kredit,
  5. Jurnal penyesuaian kolom debit
  6. Jurnal penyesuaian kolom kredit,
  7. Neraca saldo sesudah penyesuaian kolom debit
  8. Neraca saldo setelah penyesuaian kolom kredit,
  9. Laporan laba rugi kolom debit
  10. Laporan laba rugi kolom kredit
  11. Neraca akhir kolom debit
  12. Neraca akhir kolom kredit.

 

2. Masukkan Elemen-elemen Neraca Lajur atau Kertas Kerja Akuntansi

Kolom-kolom yang sudah dibuat pada langkah pertama, selanjutnya diisi dengan elemen-elemen yang dibutuhkan dalam kertas kerja Excel sekaligus dibuatkan rumus excel-nya.

Sehingga nantinya bisa dijadikan template Excel untuk membuat Laporan Keuangan.

Element-elemen kertas kerja akuntansi tersebut antara lain:

A. Kolom Kode Rekening Kertas Kerja

Untuk membantu mempermudah penyusunan kertas kerja, buatlah satu tabel yang berisi daftar akun-yang digunakan untuk menyusun laporan keuangan.

Perhatikan contohnya seperti ini:

neraca lajur 12 kolom
Cara membuata neraca lajur excel

Isi kolom nomor akun dan nama akun dengan mengambil data dari tabel daftar akun.

Untuk kolom nomor akun bisa dibuatkan list nomor akun, sehingga user tinggal memilih nomor akun caranya seperti ini :

Pilih menu DATA –> Data Validation –> Data Validation –> isi seperti ini :

neraca lajur perusahaan manufaktur
Cara membuat neraca lajur Excel

 

Allow : isi dengan List

Source : ambil data dari tabel daftar akun dengan rumus excel :

=Akun!$A$2:$A$53

Maksud dari rumus di atas adalah, mengambil data dari  sheet akun pada kolom A2 sampai A53.

Salin ke bawah sampai nomor akun terakhir.

 

B. Neraca Lajur Kolom Nama Rekening

Kolom ini di-isi dengan nama-nama rekening yang digunakan untuk menyusun laporan keuangan. Kita tidak perlu mengetik satu per satu nama rekening tersebut. Namun menggunakan rumus excel untuk mengambil nama-nama rekening di tabel daftar rekening/akun.

Cara  mengambil datanya dengan rumus neraca lajur excel adalah sebagai berikut :

Letakkan kursor di sel B6 (sel paling atas kolom nama rekening) , kemudian tuliskan rumus excel seperti ini :

=VLOOKUP(A6;Akun!A1:B52;2;FALSE)

neraca lajur perusahaan jasa

Penjelasan rumus Excel di atas:

Dengan acuan/patokan sel A6, kita akan mengambil data dari sheet Akun kolom A1 sampai B52. Kolom tersebut merupakan kolom kedua dari tabel daftar rekening. Kemudian salin rumus excel tersebut ke bawah sampai nama rekening terakhir.

 

C. Kertas Kerja/Neraca Lajur Excel – Kolom Neraca Saldo

Kolom ini di-isi dengan saldo rekening-rekening dari buku besar. Kolom ini juga disebut dengan kolom daftar saldo yang belum disesuaikan.

Untuk membuat kolom neraca saldo yang belum disesuaikan ini, langsung saja masukkan daftar saldo yang belum disesuiakan ke kolom kertas kerja ini. Masukkan sesuai dengan posisinya.

Bila saldo rekening di sisi Debit maka letakkan di kolom Debit. Bila saldo rekening di sisi Kredit maka letakkan di kolom Kredit. Jumlah kolom Debit dan kolom Kredit HARUS SAMA.

Cara mengisi data saldo rekening di neraca saldo adalah sebagai berikut :

Letakkan kursor di sel paling atas pada Neraca Saldo kolom Debit, lalu tuliskan rumus excel seperti ini :

=IF(‘Neraca Saldo 2’!C2>0;VLOOKUP(‘Neraca Lajur’!A6;’Neraca Saldo 2′!$A$2:$C$53;3;FALSE);0)

download neraca lajur excel

Penjelasan rumus Excel di atas:

Jika di kolom Debit pada sheet Neraca Saldo nilainya lebih besar dari nol alias positif, maka ambil data dari tabel di sheet Neraca Saldo dengan acuan/patokan sel A6 (kode akun) dari sel A2 sampai C53.

Untuk mengisi kolom kredit, caranya sama dengan mengisi kolom debit namun data yang diambil adalah saldo di sisi kredit pada neraca saldo.

Untuk memastikan kebenaran pengisian data adalah dengan menjumlahkan kolom debit dan kredit. Jika jumlahnya sama maka pengisian data sudah benar.

 

D. Neraca Lajur/Kertas Kerja Kolom Penyesuaian

Kolom jurnal penyesuaian di-isi dengan transaksi-transaksi yang memerlukan penyesuaian. Seperti bahan habis pakai, asuransi dibayar di muka, sewa diterima di muka, akruan pendapatan, dan penyusutan. Selain itu, kolom penyesuaian akan membantu dalam menemukan ayat-ayat jurnal yang harus dicatat ke dalam jurnal.

Cara membuat jurnal penyesuaian dari neraca saldo:

Biasanya dalam memasukkan penyesuaian sesuai urutan saat data disiapkan.

Jika nama akun yang akan disesuaikan tidak muncul di daftar saldo, maka akun tersebut harus dimasukkan ke dalam kolom nama akun, di bawah jumlah saldo , jika diperlukan.

Untuk mengisi kolom ini tidak diperlukan rumus Excel, yang diperlukan adalah kemampuan membuat jurnal akuntansi.

Setelah membaca dan mempraktekkan panduan di artikel tersebut dijamin 99% tidak akan salah dalam menjurnal sebuah transaksi. Di kolom jurnal penyesuaian ini, jumlah sisi debit harus sama dengan jumlah di sisi kredit.

 

E. Neraca Lajur Kolom Daftar Saldo Setelah Penyesuaian

Kolom ini di-isi dengan hasil penjumlahan yang berasal dari neraca saldo ditambah atau dikurangi jumlah pada kolom penyesuaian. Jadi data penyesuaian ditambahkan ke atau dikurangkan dari jumlah dalam kolom daftar saldo yang belum disesuaikan.

Jumlah yang disesuaikan kemudian ditempatkan di kolom daftar saldo yang sudah disesuaikan dengan prosedur yang sama terus dilakukan sampai semua saldo akan ditempatkan ke kolom daftar saldo yang disesuaikan. Jumlahkan kolom daftar saldo yang disesuaikan untuk memastikan kesamaan debit dan kredit.

***

Cara membuat rumus Excel di kolom daftar saldo yang disesuaikan adalah sebagai berikut :

Letakkan kursor di baris paling atas dari kolom Neraca Saldo Setelah Penyesuaian, kemudian tuliskan rumus excel berikut ini :

=IF(OR(C6+E6-F6<0;D6<>0);0;C6+E6-F6)

format neraca lajur excel

 

F. Kertas Kerja/Neraca Lajur Kolom Laporan Laba Rugi

Kolom ini di-isi dengan saldo debit dan kredit di rekening-rekening pendapatan dan biaya.

Pengisiannya adalah dengan mengambil data saldo rekening-rekening pada kolom neraca saldo sesudah penyesuaian.

Jadi kertas kerja dilengkapi dengan memindahkan jumlah daftar saldo yang disesuaikan ke kolom Laporan Laba Rugi dan Neraca.

Jumlah pendapatan dan beban dipindahkan ke kolom Laporan Laba Rugi. Jumlah aset, kewajiban, modal pemilik dan prive dipindahkan ke kolom Neraca.

Setelah semua saldo ditempatkan di empat kolom laporan keuangan, jumlahkan semua kolom ini. Selisih antara jumlah kedua kolom Laporan Laba Rugi adalah jumlah LABA atau RUGI bersih untuk periode tersebut.

Begitu juga sebaliknya, selisih antara jumlah kedua kolom Neraca merupakan jumlah laba bersih atau rugi bersih untuk periode tersebut.

Jika jumlah kolom kredit Laporan Laba Rugi (menunjukkan jumlah pendapatan) lebih besar dari jumlah kolom debit, maka Laporan Laba Rugi (menunjukkan jumlah beban), selisihnya merupakan laba bersih.

Jika jumlah kolom debit Laporan Laba Rugi lebih besar dari jumlah kolom kredit Laporan Laba Rugi, selisihnya adalah rugi bersih.

Cara pengambilan datanya dengan menggunakan rumus Excel sebagai berikut:

=IFERROR(IF(LEFT(A23;1)>”3″;$G$6:$G$57;0);””)

format neraca lajur

 

Penjelasan rumus Excel:

Rekening yang akan dimasukkan dalam laporan laba rugi adalah rekening yang kode rekeningnya dimulai dengan angka 4 dan 5.

Oleh karena itu, jika nomer kode rekening diawali dengan dengan 4 dan 5, maka ambil datanya di kolom neraca saldo setelah penyesuaian.

Untuk mengambil karakter pertama dari kode rekening, digunakan fungsi microsoft excel LEFT.

Selisih antara jumlah jumlah debit dengan jumlah kredit merupakan laba atau rugi perusahaan untuk periode yang bersangkutan. Apabila jumlah kredit lebih besar daripada jumlah debit, maka selisihnya adalah laba dan sebaliknya.

 

G. Kertas Kerja/Neraca Lajur – Kolom Neraca

Kolom ini berisi semua saldo rekening yang termasuk dalam elemen yang menyusun sebuah neraca yaitu

  • aktiva,
  • hutang dan
  • modal.

Pengisian datanya diambil dari neraca saldo setelah penyesuaian.

Cara mengambil data-data menggunakan rumus Excel:

Letakkan kursor pada baris tertinggi dari kolom neraca, lalu tuliskan rumus excelnya seperti ini :

=IFERROR(IF(LEFT(A6;1)<“4″;$G$6:$G$57;0);””)

neraca lajur 10 kolom

 

Penjelasan rumus Excel:

Rumus excel yang digunakan hampir sama dengan saat mengisi kolom Laba Rugi, yang membedakan adalah besar angka dari kode rekening yang dijadikan acuan.

Kalau di kolom laba rugi, nomor kode rekening yang digunakan adalah yang lebih kecil dari 4 (empat).

Selisih jumlah debit dan kredit sama dengan selisih dalam kolom laba rugi. Bila di kolom laba rugi jumlah kredit lebih besar dari jumlah debit. Maka dalam kolom neraca jumlah kolom debit akan lebih besar daripada jumlah kolom kredit.

Dan bila Anda ingin  menggunakan aplikasi Akuntansi Excel program siap pakai gratis, langsung saja Template Laporan Keuangan Excel.

 

07: Contoh Neraca Lajur Perusahaan Dagang dan Jasa

Untuk memudahkan dan memperluas pemahaman kita mengenai kertas kerja. Berikut ini saya sajikan 2 contoh neraca lajur perusahaan dagang yang membuat sendiri produknya, dan perusahaan jasa

 

A: Contoh Kertas Kerja/Neraca Lajur Perusahaan Dagang

Perhatikan contoh worksheet 10 kolom perusahaan dagang yang memproduksi sendiri produknya sendiri, yaitu hijab syar’i dan asesorisnya:

1: Kertas Kerja/Neraca Lajur Kolom 01, 02, 03 dan 04 – Kolom Neraca Saldo

1: Contoh worksheet perusahaan dagang bagian #1:

neraca lajur perusahaan dagang
Contoh kertas kerja perusahaan dagang

 

2: Contoh worksheet perusahaan dagang bagian #2:

neraca lajur perusahaan dagang
contoh worksheet perusahaan dagang.

 

3: Contoh worksheet perusahaan dagang bagian #3:

neraca lajur perusahaan dagang
Contoh neraca lajur perusahaan dagang – pos akun dan nama akun beserta saldonya.

 

Keterangan:

  • Kolom 01 berisi Kode-kode akun yang digunakan perusahaan.
  • Kolom 02, berisi nama-nama akun.
  • Perusahaan menggunakan 66 akun dan nama akun sebagai berikut:

A: Akun-akun Aset

  • 1-0000 Aktiva Lancar
  • 1-11100 Kas Toko
  • 1-11300 Rekening BCA
  • 1-11400 Bank Mandiri
  • 1-11500 Rekening BNI
  • 1-11600 Mandiri  Hijab Syar’i
  • 1-11700 Biaya Dibayar Dimuka
  • 1-12000 PIUTANG
  • 1-12100 Piutang Dagang
  • 1-12200 Piutang Lain-lain
  • 1-13000 PERSEDIAAN
  • 1-13100  Persediaan Bahan Baku
  • 1-13200  Persediaan barang dalam proses
  • 1-13300  Persediaan barang jadi
  • 1-20000 ASET TETAP
  • 1-21000 Tanah
  • 1-22000 Perlengkapan Kantor
  • 1-23000 Akumulasi Penyusutan Aktiva Tetap
  • 1-24000 Bangunan

 

B: Akun-akun Utang (Liabilitas)

  • 2-00000             UTANG
  • 2-10000             Utang Dagang
  • 2-20000             Utang Lain-lain
  • 2-30000             Utang Sewa
  • 2-40000             Pendapatan Diterima di Muka

 

C: Akun-akun Modal (Ekuitas)

  • 3-00000             Modal
  • 3-10000             Laba ditahan
  • 3-20000             Laba Bulan ini
  • 3-30000             Prive

 

D: Akun-akun Pendapatan

  • 4-00000             PENDAPATAN
  • 4-10000             Penjualan Hijab Syar’i
  • 4-11000             Retur Penjualan Hijab Syar’i
  • 4-20000             Penjualan  Hijab Syar’i
  • 4-21000             Retur Penjualan  by Hijab Syar’i
  • 5-00000             HPP
  • 5-10000             Pembelian Bahan Baku
  • 5-20000             Pembelian Bahan Baku-
  • 5-30000             Pembelian Bahan Pembantu
  • 5-40000             Upah Langsung
  • 5-50000             Upah Langsung

 

D: Akun-akun Beban

  • 6-00000             BEBAN
  • 6-10000             BEBAN PENJUALAN
  • 6-11000             Biaya Pengiriman
  • 6-12000             Biaya Marketing
  • 6-13000             Biaya Marketing
  • 6-14000             Bagi hasil Ria
  • 6-20000             Beban Administrasi dan Umum :
  • 6-21000             Gaji Karyawan
  • 6-22000             Gaji Karyawan  Hijab Syar’i
  • 6-23000             Biaya sewa
  • 6-24000             ATK
  • 6-25000             Macam-macam Biaya Umum
  • 6-26000             Zafak
  • 6-27000             Telp,Internet,Pulsa
  • 6-28000             Konsultan Fee
  • 6-29000             Macam-macam Biaya Umum
  • 6-21100             Biaya Penyusutan

E: Akun-akun Pendapatan Lain-lain

  • 7-00000             Pendapatan lain-lain
  • 7-10000             Bunga BCA
  • 7-20000             Bunga Bank Mandiri
  • 7-30000             Bunga BNI
  • 7-40000             Bunga Mandiri  Hijab Syar’i

 

F: Akun-akun Beban Lain-lain

  • 8-00000             Beban lain-lain
  • 8-10000             Biaya adm BCA
  • 8-20000             Biaya adm mandiri
  • 8-30000             Biaya adm BNI
  • 8-40000             Biaya adm Mandiri  Hijab Syar’i

 

2: Kertas Kerja/Neraca Lajur Kolom 05 dan 06 – Kolom Penyesuaian

Kolom ini berisi saldo tiap akun setelah ada proses penyesuaian.

Perhatikan bentuk format worksheet kolom neraca percobaan setelah disesuaikan:

Bagian #1:

format neraca lajur perusahaan dagang
Kolom Neraca Saldo Setelah Penyesuaian #1

 

Bagian #2:

format neraca lajur perusahaan dagang
Kolom Neraca Saldo Setelah Penyesuaian #2

 

Bagian #3:

format neraca lajur perusahaan dagang
Contoh neraca lajur perusahaan dagang kolom penyesuaian

 

#3: Kertas Kerja atau Neraca Lajur Kolom 07 dan 08 – Kolom Laba Rugi

Kolom ini berisi saldo masing-masing akun yang akan disajikan di Laporan Laba Rugi

Dan berikut ini bentuk worksheet kolom laba rugi:

Bagian #1:

bentuk neraca lajur perusahaan dagang
Kolom laporan Laba Rugi #1

 

Bagian #2:

bentuk neraca lajur perusahaan dagang
Kolom laporan Laba Rugi #2

 

Bagian #3:

bentuk neraca lajur perusahaan dagang
Contoh bentuk neraca lajur perusahaan dagang – kolom Laba Rugi

Keterangan:

Dikolom ini, kita sudah tahu berapa nilai laba dan rugi perusahaan.

Seperti terlihat contoh neraca lajur perusahaan dagang di atas, kita sudah tahun nilai keuntungan perusahaan adalah Rp 57.703.838.

 

#4: Kertas Kerja atau Neraca Lajur Kolom 09 dan 10 – Kolom Posisi Keuangan (Balance Sheet)

Kolom ini terdiri dari saldo masing-masing akan yang akan disajikan di Laporan Posisi Keuangan (Neraca).

Perhatikan komponen kertas kerja Excel berikut ini:

Kolom balance sheet Bagian #1:

Komponen Neraca Lajur Perusahaan Dagang

 

Bagian #2:

Komponen Neraca Lajur Perusahaan Dagang Manufaktur

 

Bagian #3:

Komponen Neraca Lajur Perusahaan Dagang
Contoh Neraca Lajur Perusahaan Dagang – Kolom Neraca

Keterangan:

Pada kolom ini, kita sudah mengetahui jumlah aset, hutang dan modal.

Seperti terlihat pada contoh neraca lajur perusahaan dagang di atas, kita mengetahui bahwa jumlah aset adalah Rp 1.190.088.626.

Dan jumlah hutang dan modal juga sebesar itu, setelah ditambah dengan nilai laba periode ini.

 

B: Contoh Kertas Kerja/Neraca Lajur Perusahaan Jasa Kontraktor

Perhatikan contoh neraca lajur 10 kolom perusahaan jasa kontraktor berikut ini:

1: Kertas Kerja/ Neraca Lajur Kolom 01, 02, 03, dan 04 – Kolom Neraca Saldo

Contoh neraca lajur perusahaan jasa
Contoh neraca lajur perusahaan jasa – kolom neraca saldo

Keterangan:

Kolom 01 dan 02 terdiri dari pos-pos transaksi yang terjadi diperusahaan. Pos-pos tersebut dipresentasikan melalui kode-kode akun beserta nama aku.

Ada 40 kode akun yang digunakan oleh perusahaan tersebut, yaitu sebagai berikut:

A: Pos-pos Aset

  • 10000   Aset
  • 11000   Kas Ditangan
  • 11200   Mandiri A/C 1
  • 11300   Mandiri A/C 2
  • 12000   Persediaan
  • 13000   Tanah
  • 14000   Kendaraan 1
  • 14100   Kendaraan 2
  • 14200   Kendaraan 3
  • 15000   Aktiva tetap
  • 15100   Penyusutan aktiva tetap
  • 15110   Kantor
  • 15200   Akumulasi Aset Tetap
  • 16000   Piutang

 

B: Pos-pos Hutang

  • 20000   Hutang
  • 21000   Hutang Usaha
  • 22000   Hutang Lain-lain
  • 23000   Hutang PPN
  • 24000   Hutang Kendaraan

 

C: Pos-pos Modal

  • 30000   Modal
  • 31000   Modal Disetor
  • 32000   Prive
  • 33000   Laba Ditahan

 

D: Pos-pos Pendapatan

  • 40000   Pendapatan
  • 41000   Pendapatan Usaha
  • 42000   Pendapatan Lain-lain

 

E: Pos-pos Biaya/Beban

  • 50000   Beban
  • 51000   Gaji Staf
  • 52000   BPJS
  • 53000   PPh21
  • 53100   PPh final 4 ayat 2
  • 54000   Material Proyek
  • 55000   Biaya Kantor
  • 56000   Biaya BBM
  • 57000   Biaya Tol
  • 57100   Biaya Parkir
  • 58000   Biaya Proyek
  • 59000   Biaya Sewa Kendaraan
  • 59900   Biaya TK Langsung
  • 59999   Biaya Lain-lain

 

2: Kertas Kerja/ Neraca Lajur Kolom Peyesuaian

Contoh neraca lajur perusahaan jasa
Contoh neraca lajur perusahaan jasa – Penyesuaian

 

Keterangan:

Dari contoh kertas kerja perusahaan jasa kontraktor di atas, kita mengetahui total kolom debit dan kredit setelah proses penyesuaian adan sebesar Rp 3.729.632.769/

 

#03: Kertas Kerja/ Neraca Lajur Kolom Laba Rugi

Contoh Kertas Kerja Perusahaan Jasa Kontraktor
Contoh Neraca Lajur Perusahaan Jasa Kontraktor – Kolom Laba Rugi

Keterangan:

Dari contoh worksheet perusahaan jasa kontraktor di atas, kita sudah mengetahui nilai laba dan rugi perusahaan.

Dari contoh di atas terlihat bahwa laba perusahaan pada periode tersebut adalah sebesar Rp 46.387.831

 

#04: Kertas Kerja/ Neraca Lajur Kolom Posisi Keuangan (Neraca)

Contoh Neraca Lajur Perusahaan Jasa
Contoh Neraca Lajur Perusahaan Jasa – Kolom Neraca

Keterangan:

Dari contoh kerta kerja perusahaan jasa kontraktor di kolom neraca, kita mengetahui bahwa jumlah aset perusahaan adalah sebesar Rp 1.099.287.892.

Demikian juga dengan jumlah hutang dan modal adalah sebesar Rp 1.099.287.892.

 

08: Video Pembelajaran Materi Neraca Lajur/Kertas Kerja Akuntansi

Untuk menambah ilmu tentang neraja lajur dan melengkapi pembahasan tentang kertas kerja (worksheet) berikut ini saya sajikan video tentang contoh neraca lajur dan cara membuatnya.

Selamat menyaksikan.

 

09: Kesimpulan tentang Neraca Lajur/Kertas Kerja

Untuk membuat dan menyusun Laporan Keuangan kita bisa menggunakan berbagai cara dan metode terbaik.

Tujuan akhirnya adalah menghasilkan sebuah Laporan Keuangan yang akurat dan accountable. Sehingga Laporan Keuangan tersebut bisa digunakan sebagai pertimbangan manajemen perusahaan dalam mengambil keputusan-keputusan strategis.

Salah satu metode yang biasa digunakan untuk menyusun laporan keuangan manual dan semi manual adalah menggunakan kertas kerja (worksheet).

Kertas kerja akuntansi atau neraca lajur adalah rangkuman langkah langkah-langkah membuat laporan keuangan dalam siklus akuntansi. Dan saya menggunakan Excel untuk membuat kertas kerja / worksheet dalam contoh ini.

Anda tidak harus sama dalam menggunakan rumus-rumus Excel seperti yang digunakan dalam artikel ini.

Rumus Excel yang saya gunakan di sini menurut pertimbangan saya cukup mudah dan biasa digunakan oleh banyak orang. Sehingga, saya  berharap ketika anda ingin membuat kertas kerja atau neraca lajur Excel tidak mengalami kesulitan.

Namun, jika anda masih kesulitan atau tidak ada waktu untuk membuatnya, silahkan ke Accounting Tools & SOP,

Demikian yang dapat saya sampaikan mengenai neraca lajur atau kertas kerja akuntansi. Semoga bermanfaat. Terima kasih

Profesional lulusan ekonomi yang menekuni ERP (SAP), Accounting Software, Business Analyst dan berbagi pengalaman pekerjaan Finance & Accounting.

Tinggalkan komentar